Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Wanita lebih mungkin menderita sakit kepala daripada pria

Wanita lebih mungkin menderita sakit kepala daripada pria … dengan beberapa jatuh sakit setidaknya setengah dari setiap bulan, studi

  • Peneliti menemukan 6% wanita mengalami sakit kepala selama setengah dari setiap bulan
  • Sebagai perbandingan, 2,9% pria mengalami sakit kepala setidaknya setengah dari setiap bulan
  • Tinjauan juga menyimpulkan bahwa wanita dua kali lebih mungkin menderita migrain dibandingkan pria
  • Ditemukan 17% wanita menderita migrain, yang dapat berlangsung hingga tiga hari

Wanita jauh lebih mungkin dibandingkan pria untuk menderita sakit kepala.

Para peneliti menemukan bahwa 6 persen, atau lebih dari satu dari 20, mengalami sakit kepala setidaknya setengah dari setiap bulan dibandingkan dengan 2,9 persen pria.

Tinjauan mereka tentang tingkat sakit kepala global juga menyimpulkan bahwa wanita dua kali lebih mungkin menderita migrain daripada pria.

Mereka menemukan bahwa 17 persen wanita menderita migrain, yang dapat berlangsung hingga tiga hari dan menyebabkan muntah serta kepekaan terhadap cahaya dan kebisingan. Tapi migrain hanya mempengaruhi 8,6 persen pria.

Para peneliti menemukan bahwa 6 persen, atau lebih dari satu dari 20, mengalami sakit kepala setidaknya setengah dari setiap bulan dibandingkan dengan 2,9 persen pria.

Perubahan hormon bisa menjadi salah satu alasan wanita lebih terpengaruh, karena setiap fluktuasi estrogen dapat memicu rasa sakit di kepala.

Penelitian, dari Universitas Sains dan Teknologi Norwegia, mengamati 357 studi tentang sakit kepala dari tahun 1960-an hingga hari ini.

Para peneliti memperkirakan bahwa sekitar satu sakit kepala dari enam orang di dunia mengalaminya pada hari tertentu.

READ  Astronot NASA Jessica Watkins akan menjadi wanita kulit hitam pertama di kru Stasiun Luar Angkasa Internasional

Diterbitkan dalam The Journal of Headache and Pain, tinjauan tersebut menemukan bahwa orang-orang di negara-negara berpenghasilan tinggi melaporkan peningkatan tingkat sakit kepala, meskipun itu bisa jadi karena lebih banyak penelitian telah dilakukan di negara-negara kaya.

Profesor Lars Jacob Stovner, yang memimpin penelitian, mengatakan: “Wanita menderita lebih banyak daripada pria dari sakit kepala yang paling melumpuhkan – migrain dan yang berlangsung selama 15 hari atau lebih dalam sebulan.

‘Hal ini penting karena sakit kepala yang tidak terduga dan sering terjadi membuat sangat sulit untuk menangani tanggung jawab hidup seperti tetap berat dalam pekerjaan atau merawat keluarga.’

Para penulis, yang mengatakan metodologi penelitian yang berbeda dapat menghasilkan beberapa angka yang tidak dapat diandalkan untuk sakit kepala, tidak dapat memastikan apakah masalahnya sedang meningkat.

Tetapi Profesor Stovner mengatakan: ‘Kami menemukan bahwa prevalensi gangguan tetap tinggi di seluruh dunia dan beban dari berbagai jenis dapat berdampak pada banyak orang.

‘Kita harus berusaha untuk mengurangi beban ini melalui pencegahan dan pengobatan yang lebih baik.’

Perubahan hormon bisa menjadi salah satu alasan wanita lebih terpengaruh, karena setiap fluktuasi estrogen dapat memicu rasa sakit di kepala (stock image)

Perubahan hormon bisa menjadi salah satu alasan wanita lebih terpengaruh, karena setiap fluktuasi estrogen dapat memicu rasa sakit di kepala (stock image)

Iklan