Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Warga negara India mendapat manfaat dari undang-undang reformasi imigrasi yang disahkan oleh DPR AS

DPR AS telah menyetujui RUU Build Better, yang juga mencakup reformasi imigrasi yang signifikan. Beberapa perubahan yang diusulkan dalam RUU tersebut termasuk jalur yang lebih cepat ke tempat tinggal permanen dan jalur yang jelas menuju kewarganegaraan untuk tanggungan yang saat ini di atas usia mereka dan kehilangan status hukum ketika mereka mencapai usia 21 tahun. Orang India akan menjadi penerima manfaat terbesar dari ini, mengingat waktu tunggu yang lama. Mereka saat ini menghadapi kartu hijau atau tempat tinggal permanen. Diperkirakan ada lebih dari 800.000 warga negara India yang menunggu kartu hijau mereka di Amerika Serikat. Ini juga memungkinkan kartu hijau yang tidak digunakan untuk “direklamasi” dan memungkinkan beberapa imigran untuk mengajukan kembali izin mereka. RUU disahkan oleh 220-213

RUU itu sekarang harus disetujui oleh Senat AS sebelum dapat ditandatangani menjadi undang-undang oleh Presiden AS Joe Biden. Namun, jika RUU itu berlaku, akan menaikkan biaya untuk beberapa kategori visa, termasuk visa H-1B. RUU tersebut mengusulkan biaya tambahan sebesar $500 per aplikasi visa H-1B, serta biaya tambahan untuk mendapatkan izin tinggal tetap dan visa pelajar.

“RUU DPR juga mencakup perbaikan penting pada sistem imigrasi kami untuk membantu individu dan majikan yang telah terjebak dalam limbo terlalu lama akhirnya mendapatkan keamanan status permanen di Amerika Serikat,” kata Jorge Lowry, direktur kebijakan di Imigrasi AS. Departemen. Dewan. “Kami mendesak Senat untuk membahas dan segera menerapkan langkah-langkah penting ini, dan kami berharap dapat bekerja sama dengan pemerintahan Biden untuk memastikan mereka berhasil. Kami juga akan terus berjuang untuk bentuk bantuan yang lebih permanen bagi mereka yang telah menunggu begitu lama. .”

READ  China tutup perbatasan hingga pertengahan 2022 karena Covid-19, berbagai kekhawatiran | berita Dunia