Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

17 tewas, 35 luka-luka di Bangladesh setelah bus jatuh ke kolam: laporan

17 tewas, 35 luka-luka di Bangladesh setelah bus jatuh ke kolam: laporan

Sedikitnya 17 orang tewas dan 35 lainnya luka-luka setelah bus terjun ke kolam.

Dhaka:

Setidaknya 17 orang, termasuk tiga anak, tewas dan 35 lainnya luka-luka setelah bus jatuh ke kolam di distrik Chhatrakanda Bangladesh di bawah kepemimpinan Jhalakathi Sadar Upazila, lapor Daily Star.

Korban yang selamat menyalahkan kelalaian pengemudi atas kecelakaan itu. Mereka juga mengatakan bus itu penuh sesak, yang mungkin menjadi penyebab kecelakaan itu.

Bus ‘Bashar Smriti Paribhan’ menuju Barishal, yang membawa lebih dari 60 penumpang dengan kapasitas 52 orang, berangkat sekitar pukul 09:00 dan jatuh ke genangan pinggir jalan di Chhatrakanda di Jalan Raya Barishal-Khulna sekitar pukul 10:00.

“Saya naik bus dari Bhandariya. Bus itu penuh penumpang. Beberapa di antaranya berdiri di lorong. Saya melihat sopir berbicara dengan pengawas. Tiba-tiba, bus keluar jalur dan jatuh,” kata salah satu korban selamat, Muhammad Momin.

Momin menambahkan, “Semua penumpang terjebak di dalam bus. Bus langsung tenggelam karena kelebihan muatan. Entah bagaimana saya berhasil keluar dari bus.”

Semua 17 orang tewas di tempat dan sisanya yang terluka dibawa ke rumah sakit, lapor Daily Star.

Polisi mengatakan sebagian besar korban adalah warga distrik Bhandaria Upazila di Pirojpur dan distrik Rajapur di Galkathi.

Kecelakaan bus di Bangladesh sudah menjadi hal biasa. Menurut Road Safety Foundation (RSF), total 559 kecelakaan lalu lintas terjadi hanya pada bulan Juni. Kecelakaan itu menewaskan 562 orang dan melukai 812 lainnya.

Laporan yang dirilis pada hari Rabu lebih lanjut mengatakan bahwa 169 orang tewas dalam 207 kecelakaan sepeda motor di seluruh negeri terhitung 33,75 persen dari total kematian, menurut Dhaka Tribune.

READ  Dua pengobatan baru UE Central Omicron, Inggris mencatat jumlah kasus untuk hari kedua; Tol tertinggi di Delhi sejak Agustus

Menurut laporan itu, 78 wanita dan 114 anak-anak.

Namun, sembilan orang tewas dan tujuh hilang dalam sembilan kecelakaan jalur air, sementara sedikitnya 18 orang tewas dan 11 lainnya luka-luka dalam 21 kecelakaan kereta api selama periode yang sama, menurut Dhaka Tribune.

Apalagi, selama periode ini, setidaknya 38 hewan kurban tewas dalam kecelakaan. Selain itu, 99 pejalan kaki tewas dalam kecelakaan lalu lintas, yang merupakan 19,18 persen dari total jumlah kematian. Dhaka Tribune melaporkan bahwa 76 pengemudi dan asistennya tewas yang merupakan 14,72 persen dari total kematian.

Menurut pengamatan dan analisis Yayasan Keselamatan Jalan, jumlah kecelakaan terbesar yakni 247 (44,18 persen) terjadi di jalan daerah, 182 (32,55 persen) di jalan nasional, 59 (10,55 persen) di jalan pedesaan, dan 3 (0,53 persen) di jalan perkotaan.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)

Video unggulan hari ini

“Saya menangkap pencuri, mereka membiarkan mereka pergi demi uang”: saksikan protes polisi Alfred