Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pernyataan Bersama Kelompok Dua Puluh |  Rusia menerima paragraf tentang perang Ukraina

Pernyataan Bersama Kelompok Dua Puluh | Rusia menerima paragraf tentang perang Ukraina

Negosiator G20 India telah membuat beberapa kemajuan dalam membangun konsensus, dengan Rusia menjatuhkan keberatannya terhadap salah satu dari dua paragraf tentang perang di Ukraina yang dibawa dari Deklarasi Bali tahun lalu, selama pertemuan tingkat menteri baru-baru ini.

Sementara dua pertemuan – itu Pertemuan Menteri Tenaga Kerja G20 di Indore yang berakhir pada 21 Juli, dan Pertemuan Menteri Transisi Energi G20 di Goa Pada 22 Juli, dia kembali gagal mengeluarkan pernyataan bersama Catatan bawah yang mengutip keberatan Rusia sekarang hanya menyangkut satu paragraf yang mengkritik peran Moskow dalam perang Ukraina. Rusia menerima klausul kedua, yang umumnya berkaitan dengan kebutuhan untuk “menjunjung tinggi hukum internasional”. Namun, keberatan China dan Afrika Selatan kini menimbulkan kekhawatiran baru bagi para negosiator.

Menurut catatan kaki di bagian ringkasan presiden dari dokumen yang dirilis di Goa, Rusia “menyatakan pandangannya yang berbeda tentang situasi di Ukraina, ketegangan geopolitik, dan sanksi selama pertemuan,” mencatat bahwa sementara Rusia menghapus keberatan terhadap satu paragraf, perbedaan posisi dibahas secara terbuka selama pertemuan tingkat menteri. Bagian yang sekarang nyaman bagi Rusia termasuk pernyataan Perdana Menteri Narendra Modi bahwa “zaman saat ini bukanlah perang.”

Namun, China mempertahankan penentangannya terhadap semua “masalah geopolitik” yang dimasukkan dalam pernyataan tersebut, dengan menyatakan bahwa perang Ukraina tidak boleh disebutkan.

“China telah menyatakan bahwa G20 bukanlah platform yang tepat untuk mengatasi masalah keamanan dan telah menentang penyertaan konten yang relevan secara geopolitik,” bunyi catatan kaki pada pertemuan para menteri tenaga kerja dan ringkasan pertemuan transisi energi.

Kekhawatiran baru lainnya muncul ketika Afrika Selatan meminta catatan kaki untuk dimasukkan dalam paragraf Ukraina pada pertemuan menteri tenaga kerja, menunjukkan bahwa bahasa terkait perang yang disepakati selama KTT Bali mungkin tidak lagi dapat diterima oleh semua anggota G-20.

READ  Di tengah sanksi tersebut, Rusia menjadi pemasok pupuk diammonium fosfat terbesar ke India

Posisi Afrika Selatan bertumpu pada fakta bahwa para Sherpa belum menyelesaikan diskusi tentangnya [paragraph on war in Ukraine].

Sumber sekretariat G20 mengatakan perubahan posisi Rusia adalah “langkah positif”, dan berarti masih ada cara untuk merundingkan pernyataan akhir yang akan dikeluarkan selama KTT para pemimpin di Delhi pada 9-10 September.

Saat Sherpa Amitabh Kant dan tim negosiatornya memimpin pembicaraan dengan Sherpa lainnya di Hampi minggu lalu, mereka mengindikasikan bahwa “masalah Ukraina” akan dibiarkan berlangsung, sementara bagian lain dari draf deklarasi para pemimpin yang berisi lebih dari 50 klausul dinegosiasikan selama beberapa minggu ke depan. Para Sherpa dan wakilnya, Sus Sherpa, diharapkan mengadakan pembicaraan terus menerus dari 1 hingga 3 Agustus melalui konferensi video untuk mempertimbangkan apa yang disebut “zero draft” atau menyelesaikan draf pertama dokumen yang diedarkan di Hampi.

Jika India gagal untuk mengeluarkan “Deklarasi Pemimpin” sebagai pernyataan bersama disebut, itu akan menjadi pertama kalinya sejak Kelompok 20 ekonomi global dimulai pada tahun 1999, dan diangkat menjadi KTT tingkat pemimpin pada tahun 2008, bahwa negara tidak akan dapat menyepakati dokumen bersama. Sejauh ini, tidak ada pertemuan tingkat menteri G20 di bawah kepresidenan India yang dapat mencapai pernyataan bersama, mengingat keberatan Rusia dan China terhadap “Paragraf Bali”, sementara negara-negara G7, termasuk Amerika Serikat, Eropa dan Jepang, bersikeras untuk memasukkan bahasa yang kritis terhadap Rusia.

Namun, sumber tersebut mengatakan sangat menggembirakan bahwa ada konsensus di sekitar sebagian besar agenda G20 India lainnya tentang masalah pembangunan dan “hasil ambisius” muncul dari setiap pertemuan tingkat menteri.

Masalah energi bersih

Sementara itu, Pertemuan Menteri Transisi Energi G20 di Goa mengalami beberapa masalah terkait isu-isu seperti kebutuhan untuk “menghapus” daripada “menghapus” bahan bakar fosil, serta pendanaan iklim dalam dokumen tersebut. Sementara India dan negara-negara berkembang lainnya ingin mengurangi permintaan “penghapusan” bahan bakar fosil karena mereka masih sangat bergantung pada tenaga panas berbasis batu bara untuk pembangunan, negara-negara yang lebih maju telah mendorong tujuan yang lebih cepat untuk mengakhiri pembangunan pembangkit listrik tenaga batu bara baru dan penggunaan bahan bakar fosil.

READ  India menempati peringkat ke-85 dalam Persepsi Korupsi: Laporan Transparansi Internasional

Baca juga | India mengatakan perang Ukraina bukan prioritas untuk kepresidenan G20

“Kami tidak gagal untuk bernegosiasi,” kata Menteri Energi dan Energi Terbarukan RK Singh pada konferensi pers di Goa, Sabtu. “Jika tidak ada konsensus, bahkan satu negara pun tidak setuju [statement]Maka dokumen itu menjadi ringkasan ketua, bukan dokumen konsensus,” mengacu pada lebih dari tujuh paragraf masalah yang mendapat keberatan dari berbagai negara.

Ini adalah artikel unggulan yang tersedia secara eksklusif untuk pelanggan kami. Untuk membaca lebih dari 250 artikel premium setiap bulan

Anda telah kehabisan batas artikel gratis Anda. Dukung jurnalisme berkualitas.

Anda telah kehabisan batas artikel gratis Anda. Dukung jurnalisme berkualitas.

Ini adalah artikel gratis terakhir Anda.