Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

3 Pesawat tempur Rafale Angkatan Udara Prancis berhenti di India

3 Pesawat tempur Rafale Angkatan Udara Prancis berhenti di India

Sebuah unit Angkatan Udara dan Luar Angkasa Prancis yang diorganisir melalui pangkalan udara Angkatan Udara India

New Delhi:

Satu unit Angkatan Udara dan Antariksa Prancis, termasuk tiga Rafale, melakukan pemberhentian strategis kritis di pangkalan Solur Angkatan Udara India di Tamil Nadu sebagai bagian dari operasi militer besar-besaran yang dilakukan di Pasifik.

Dukungan Angkatan Udara India kepada pasukan Prancis mencerminkan pelaksanaan Perjanjian Dukungan Logistik Bersama yang ditandatangani oleh Prancis dan India pada 2018 untuk meningkatkan kerja sama militer.

Pembacaan Prancis mengatakan pada hari Kamis bahwa kerja sama dengan Angkatan Udara India menunjukkan tingkat saling percaya dan interoperabilitas yang tinggi antara kedua belah pihak.

Ia menambahkan bahwa unit Prancis menjadi tuan rumah singgah teknis di Stasiun Udara Solor pada 10-11 Agustus selama penyebaran jarak jauh dari ibukota Prancis ke Samudra Pasifik.

Angkatan Udara dan Antariksa Prancis sedang melakukan misi besar jarak jauh di Indo-Pasifik, dengan nama Pegase 22, dari 10 Agustus hingga 18 September.

“Tahap pertama misi ini bertujuan untuk menunjukkan kemampuan Prancis untuk menjatuhkan kekuatan udara jarak jauh dengan mengerahkan unit angkatan udara dari ibukota Prancis ke wilayah Kaledonia Baru Prancis di Samudra Pasifik dalam waktu kurang dari 72 jam (10 Agustus- 12),” kata pernyataan itu.

“Untuk mencapai penyebaran 16.600 km yang belum pernah terjadi sebelumnya ini, unit Angkatan Udara melakukan persinggahan teknis di India, di Stasiun Udara Solor,” katanya.

Unit tersebut terdiri dari tiga Rafale dan pesawat pendukung.

Pernyataan itu menunjukkan bahwa “pesawat mendarat di Stasiun Udara Solor pada malam 10 Agustus, dan terbang pada dini hari 11 Agustus setelah mengisi bahan bakar dalam perjalanan ke Kaledonia Baru.”

READ  Sinyal baru dari Perdana Menteri Netanyahu pasca terbunuhnya tiga sandera oleh pasukan Israel berita Dunia

“Operasi tersebut menunjukkan tingkat saling percaya dan interoperabilitas yang tinggi antara angkatan udara Prancis dan India, yang diperkuat oleh fakta bahwa kedua angkatan udara sekarang menerbangkan Rafales,” tambahnya.

Pernyataan itu mencatat bahwa kerja sama antara kedua angkatan udara menunjukkan implementasi “konkret” dari Perjanjian Dukungan Logistik Bersama.

“Prancis adalah kekuatan yang tinggal di kawasan Indo-Pasifik, dan tampilan ambisius kekuatan udara jarak jauh ini menunjukkan komitmen kami terhadap kawasan dan mitra kami,” kata Duta Besar Prancis Emmanuel Lenin, memuji peran Angkatan Udara India di operasi yang sukses.

Dia mengatakan bahwa wajar bagi Prancis untuk mengandalkan India untuk melakukan tugas ini, menggambarkannya sebagai “mitra strategis pertama Prancis di Asia”.

Pada fase berikutnya dari misi Pegase 22, pasukan Angkatan Udara Prancis akan berpartisipasi dalam latihan udara “Pitch Black”, yang akan berlangsung di Australia dari 17 Agustus hingga 10 September.

Angkatan Udara India juga akan berpartisipasi dalam latihan multilateral ini, bersama dengan Australia, Jepang, Amerika Serikat, Jerman, Indonesia, Singapura, Inggris, dan Korea Selatan.

Misi Pegase 22 adalah bukti kuat kemampuan Prancis untuk berkembang pesat di kawasan Indo-Pasifik.

“Misi tersebut juga merupakan bukti bahwa situasi keamanan di Eropa tidak mengurangi komitmen Prancis dan Eropa di Indo-Pasifik. Dalam hal ini, juga bertujuan untuk memperkuat hubungan dengan mitra strategis utama,” kata pernyataan Prancis.

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)