Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Para pengunjuk rasa di Nepal menuntut monarki dan negara Hindu karena campur tangan Tiongkok: sumber

Para pengunjuk rasa di Nepal menuntut monarki dan negara Hindu karena campur tangan Tiongkok: sumber

Pejabat senior di badan intelijen India mengatakan kepada News18 bahwa kerusuhan di negara tetangga Nepal dapat dikaitkan dengan campur tangan Tiongkok yang tidak mengizinkan pemerintah mana pun untuk menetap di negara yang terkurung daratan di Himalaya tersebut.

Awal pekan ini, polisi anti huru hara di Nepal menggunakan pentungan dan gas air mata untuk menghentikan puluhan ribu pendukung mantan raja Nepal yang berusaha melakukan demonstrasi ke pusat ibu kota untuk menuntut pemulihan monarki dan status negara tersebut sebagai negara Hindu. . .

Para demonstran, yang mengibarkan bendera nasional dan meneriakkan slogan-slogan yang mendukung mantan Raja Gyanendra, berkumpul di pinggiran Kathmandu dan mencoba bergerak menuju pusat kota. Polisi antihuru-hara mencegah mereka, memukuli mereka dengan tongkat bambu dan menembakkan gas air mata serta meriam air. Terdapat luka ringan di kedua sisi.

Cerita berlanjut di bawah iklan

“Hal ini terjadi karena campur tangan Tiongkok yang terus-menerus di Nepal. Mereka bahkan tidak mengizinkan satu pemerintahan pun untuk menetap. Rakyat Nepal khawatir karena negara ini tidak memiliki daratan dan bergantung pada dunia luar,” kata seorang pejabat intelijen India. .

Namun akibat praktik korupsi yang dilakukan partai politik dan politisi, masyarakat lokal dan masyarakat banyak yang menderita. Sekarang, mereka harus pergi ke Tiongkok, yang bukan merupakan budaya mereka. Bandara dan jalan raya telah dijual ke Tiongkok. Masyarakat dalam negeri ingin Nepal beroperasi di bawah satu komando dan kendali, yang merupakan milik mereka. “Mereka menginginkan negara Hindu, bukan negara yang dekat dengan Tiongkok sebagai negara jajahan,” tambah pejabat itu.

Pada hari Kamis, para pendukung mantan raja tersebut berbondong-bondong ke Kathmandu dari seluruh penjuru negeri untuk menuntut kembalinya monarki, yang dihapuskan pada tahun 2008. Mereka menuduh pemerintah dan partai politik melakukan korupsi dan kegagalan pemerintahan.

READ  “Lebih dari dua puluh orang Pakistan dikatakan telah tenggelam dalam tragedi perahu Italia”: Perdana Menteri Shahbaz Sharif
iklan

Protes jalanan selama berminggu-minggu pada tahun 2006 memaksa Raja Gyanendra meninggalkan pemerintahan otoriternya dan memperkenalkan demokrasi.

Dua tahun kemudian, parlemen yang baru terpilih memutuskan untuk menghapuskan monarki dan mendeklarasikan Nepal sebagai republik dengan presiden sebagai kepala negara.

Sejak saat itu, Gyanendra hidup sebagai warga negara biasa tanpa otoritas atau perlindungan dari negara. Ia masih mendapat dukungan dari masyarakat, namun peluangnya untuk kembali berkuasa sangat kecil.

Para pengunjuk rasa juga menuntut agar Nepal dikembalikan ke negara Hindu. Negara Himalaya itu dinyatakan sebagai negara sekuler pada tahun 2007 berdasarkan konstitusi sementara.

Video teratas

  • Hamas bebaskan 24 sandera, bebaskan 39 warga Palestina dari penjara Israel, dan tentara Israel mundur dari Al-Shifa

  • Presiden Kuba memimpin unjuk rasa pro-Palestina di depan Kedutaan Besar AS di Havana

  • Protes pro-Palestina menghalangi parade Thanksgiving di New York

  • Birokrasi menghambat pergerakan pasukan NATO di seluruh Eropa | Rusia mengkritik seruan untuk “Schengen militer”

  • Israel menembaki warga Gaza yang menuju ke utara, dan Mesir mengusulkan agar NATO atau pasukan lain di Palestina didemiliterisasi.

  • Manoj GuptaManoj Gupta adalah Editor Keamanan Grup di CNN-News18…Baca selengkapnya

    Lokasi: Kathmandu, Nepal

    Pertama kali diterbitkan: 25 November 2023 pukul 11:44 WIB

    News18 Bergabunglah dengan saluran WhatsApp kami