Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Abbas memberi Israel “tahun” untuk meninggalkan wilayah Palestina | Berita konflik Israel-Palestina

Berbicara di hadapan Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa, presiden Otoritas Palestina menuduh Israel melakukan “apartheid” dan “pembersihan etnis” dan mengancam akan menarik pengakuan negara itu kecuali ia menarik diri dari wilayah Palestina.

Presiden Palestina Mahmoud Abbas telah memberi Israel waktu satu tahun untuk menarik diri dari wilayah pendudukan dan mengancam akan menarik pengakuannya atas Israel jika tidak.

Dalam pidato hipotetis di Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa pada hari Jumat, Abbas mengatakan dia tidak akan mengakui Israel berdasarkan perbatasan pra-1967 – landasan dari tiga dekade upaya perdamaian yang gagal – jika menolak untuk menarik diri dari wilayah Palestina. Mereka menginginkan sebuah negara di masa depan.

“Kami harus mengumumkan bahwa Israel, kekuatan pendudukan, memiliki waktu satu tahun untuk menarik diri dari wilayah Palestina yang diduduki pada 1967, termasuk Yerusalem Timur,” kata Abbas.

“Jika ini tidak tercapai, mengapa Israel diakui berdasarkan perbatasan tahun 1967?”

Pemimpin Palestina itu juga meminta Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres untuk “mengadakan konferensi perdamaian internasional” dan menyatakan kesiapannya untuk “bekerja sepanjang tahun” untuk menyelesaikan status akhir negara Israel dan Palestina “sesuai dengan resolusi PBB. “

Berbicara dengan latar belakang peta wilayah yang menunjukkan perluasan wilayah Israel selama beberapa dekade, Abbas menuduh Israel “apartheid” dan “pembersihan etnis,” menggunakan istilah yang jarang digunakan demi negosiasi yang sedang berlangsung tentang solusi dua negara.

Dia menambahkan bahwa Palestina siap untuk pergi ke Mahkamah Internasional “mengenai pertanyaan tentang legalitas pendudukan wilayah negara Palestina.”

Israel mengabaikan tuntutan pemimpin Palestina itu. “Mereka yang benar-benar mendukung perdamaian dan negosiasi tidak mengancam ultimatum palsu dari platform PBB seperti yang dia lakukan dalam pidatonya,” Gilad Erdan, duta besar Israel untuk PBB, mengatakan.

READ  Video menunjukkan pejabat China mengunci orang di dalam rumah mereka saat kasus delta meningkat - tonton | berita viral

Erdan mengatakan pidato Abbas “telah membuktikan sekali lagi bahwa itu tidak lagi relevan.”

Proses perdamaian untuk mencapai solusi dua negara telah menemui jalan buntu selama bertahun-tahun.

Palestina mengatakan proposal Israel akan gagal memberi mereka negara penuh atau menyelesaikan masalah inti lainnya, termasuk nasib pengungsi Palestina dan status Yerusalem.

Israel menduduki Tepi Barat, Yerusalem Timur dan Gaza dalam perang 1967 dan tidak mengakhiri pendudukan ilegal atas tanah yang didudukinya, yang diinginkan Palestina untuk negara masa depan mereka.

Pengakuan Palestina atas Israel adalah dasar dari Kesepakatan Oslo 1993, sebuah momen bersejarah dalam mengejar perdamaian antara kedua belah pihak.

Perdana Menteri Israel Naftali Bennett menentang pembentukan negara Palestina bersama Israel, yang secara luas dilihat oleh masyarakat internasional sebagai satu-satunya cara untuk menyelesaikan konflik.

Abbas menghadapi serangan balasan di rumah. Warga Palestina – yang frustrasi dengan pemerintahannya yang lama dan semakin otoriter, serta kerja sama keamanan dengan Israel – mengorganisir protes setelah kematian seorang kritikus Otoritas Palestina saat dalam tahanan.