Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Akhirnya bebas untuk berpelukan dan berpesta: Inggris membuka kembali bisnis

Pelanggan di The Swinging Witch Pub menikmati minuman sebagai kemudahan penutupan di tengah penyakit virus korona

London:

Teman-teman akan berpelukan, pint akan ditarik, dan sebagian besar ekonomi Inggris akan dibuka pada hari Senin, memberi 65 juta orang ukuran kebebasan setelah kesuraman penguncian COVID-19 selama empat bulan.

Kebanyakan orang Inggris akan bebas untuk berpelukan lagi, meskipun dengan hati-hati, untuk minum segelas bir di bar mereka, duduk untuk makan internal atau mengunjungi bioskop setelah serangkaian penguncian yang telah memberlakukan pembatasan paling ketat dalam sejarah masa damai.

Itu adalah krisis kesehatan masyarakat terbesar dalam satu abad yang disertai dengan perluasan kekuasaan negara secara radikal. Selama penguncian di Inggris, polisi membubarkan partai dan protes, menutup layanan keagamaan dan menjatuhkan denda hingga 10.000 pound ($ 14.000) pada orang muda yang mengadakan pesta.

Saat kebebasan memanggil lagi, ada kegembiraan.

“Saya benar-benar akan memeluk semua orang yang saya bisa,” kata aktris Inggris Joanna Lumley kepada The Telegraph. “Aku akan merebut bayi-bayi itu dari ibunya, dan bersandar pada ban Zimmer.”

“Aku akan memeluk gadis-gadis di rumah, pembuat gambar, dan anak-anak lelaki yang bermain sepak bola di taman. Lama setelah itu, aku jelas akan memeluk polisi saat sedang bertugas di stasiun. Hogger Mugger, itu aku.”

Selain euforia, ada juga kecemasan.

Perdana Menteri Boris Johnson, yang sebelum memberlakukan tiga penguncian nasional terhadap kecenderungan “pengasuh” negara Inggris, menyarankan orang untuk berpelukan dengan hati-hati dan memberikan pemberitahuan bahwa penyebaran virus korona yang pertama kali diidentifikasi di India berarti bahwa pembukaan kembali terakhir Inggris pada bulan Juni dapat ditunda.

“Bersama-sama, kami telah mencapai tonggak lain dalam Peta Jalan di luar penguncian, tetapi kami harus mengambil langkah berikutnya dengan sangat hati-hati,” kata Johnson dalam sebuah pernyataan.

READ  Pfizer, Moderna dan J&J berjanji untuk memberikan 1,3 miliar dosis vaksin Covid-19 di Global Health Summit

Ada kekhawatiran yang berkembang tentang variabel B.1.617.2 yang menurut penasihat ilmiah Inggris akan menjadi varian dominan di Inggris dan lebih dapat ditularkan daripada B.1.1.7 (varian yang pertama kali diidentifikasi di Kent, Inggris).

Dalam skala besar, mulai Senin di Inggris, pertemuan hingga 30 orang akan diizinkan di udara terbuka, dan dua keluarga akan diizinkan untuk bertemu di dalam ruangan; Kafe, bar dan restoran akan dibuka kembali untuk layanan internal; Penghuni panti jompo diizinkan untuk menerima lima pengunjung; Menutup wajah tidak lagi wajib di sekolah.

“Sudah sangat lama waktu itu,” kata Claire Smith, Chef of London’s Core, yang memenangkan bintang Michelin ketiganya pada Januari selama lockdown.

“Saya sangat gembira dan tidak sabar untuk membiarkan tamu masuk melalui pintu, itu akan sangat mengharukan,” katanya kepada Reuters. “London sedang membuka pintunya dan kami akan memiliki masa-masa menyenangkan di depan kami dan akan berkembang lagi.”

Meskipun aturan sedikit berbeda di empat bagian konstituen Inggris Raya, pembatasan telah dilonggarkan di Inggris, Skotlandia, dan Wales mulai Senin sementara akan dilonggarkan sedikit kemudian di Irlandia Utara.

Bekas luka COVID-19 tetap ada.

Jumlah kematian resmi di Inggris adalah 127.679 – tertinggi di Eropa dan tertinggi kelima di dunia, setelah Amerika Serikat, Brasil, India, dan Meksiko, menurut Universitas Johns Hopkins.

Ekonomi Inggris tahun lalu mengalami penurunan terburuk dalam tiga abad karena pemerintah menghabiskan ratusan miliar pound untuk menyelamatkan pekerjaan dan bisnis dan Bank of England menggandakan program pembelian obligasi.