Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tiga siswi tiba di Dubai setelah rombongan terlambat

Khalaf Ahmad Al Habtoor, Pendiri dan Ketua Grup Al Habtoor, mengatakan dalam sebuah video yang diposting di platform media sosial X bahwa ia bertemu dengan tiga siswi Afghanistan yang tiba di Dubai dengan selamat pagi ini.

“Mereka termasuk penerima beasiswa komprehensif yang saya berikan bekerja sama dengan University of Dubai. Saya telah menyambut mereka di negara teraman di dunia dan, seperti yang saya sebutkan, saya bertanggung jawab penuh untuk memastikan kenyamanan dan keselamatan mereka, termasuk mengurus studi mereka, perumahan dan layanan komprehensif lainnya seperti transportasi dan asuransi kesehatan. Kami berharap dapat segera bertemu rekan-rekan mereka yang lain di Dubai.

Sebelumnya hari ini (Rabu), kepala kelompok perusahaan yang berbasis di Dubai mengatakan bahwa otoritas pemerintah Afghanistan saat ini telah mencegah sekitar 100 perempuan bepergian ke UEA di mana ia akan mensponsori pendidikan universitas mereka.

Khalaf Ahmad Al Habtoor, Pendiri dan Ketua Grup Al Habtoor, mengatakan dalam sebuah video yang diposting di platform media sosial X bahwa ia bermaksud mensponsori para siswi untuk mendaftar di universitas, dan sebuah pesawat yang ia bayar akan membawa mereka ke universitas tersebut. Universitas. Uni Emirat Arab, Rabu pagi.

“Pemerintah Taliban menolak mengizinkan gadis-gadis yang datang untuk belajar di sini – seratus gadis yang saya rawat – mereka menolak mereka untuk naik pesawat dan kami telah membayar biaya pesawatnya, dan kami telah mengatur segalanya untuk mereka di sini, akomodasi, pendidikan. , keamanan transportasi,” ujarnya dalam video tersebut.

Hal ini terjadi pada saat PBB menyerukan penghormatan terhadap hak-hak anak perempuan di Afghanistan sebagai tanggapan terhadap larangan perjalanan bagi pelajar perempuan Afghanistan ke Dubai yang telah diberikan beasiswa untuk belajar di Uni Emirat Arab.

READ  'Terjebak' oleh masalah punggung dan leher, pilot pesawat tempur AS menguji helm generasi berikutnya untuk visibilitas, mobilitas, dan kenyamanan yang lebih baik

PBB meminta Emirat Islam untuk “memenuhi kewajibannya berdasarkan hukum internasional” dan mengizinkan anak perempuan mengakses pendidikan.

Florencia Soto Nino, juru bicara Sekretaris Jenderal PBB, mengatakan pada konferensi pers bahwa mereka terus mengadvokasi hak-hak perempuan, karena Afghanistan tidak dapat berkembang tanpa partisipasi penuh mereka.

Saya pikir apa yang akan terus kami lakukan adalah menyerukan kepada otoritas de facto untuk memenuhi kewajiban mereka berdasarkan hukum internasional. Kami akan terus membela hak-hak perempuan, karena Afghanistan tidak dapat berkembang tanpa partisipasi penuh mereka. Florencia mencatat bahwa sungguh menyedihkan bahwa perempuan yang ingin menggunakan hak-hak ini dihalangi untuk melakukannya.

Sementara itu, Kuasa Usaha Misi Permanen Afghanistan untuk PBB juga mengkritik tindakan pemerintah Afghanistan saat ini.

“Rakyat Afghanistan sangat menghargai upaya, kemurahan hati, dan dukungan Anda terhadap pendidikan perempuan dan anak perempuan. Kita semua tahu bahwa tindakan Taliban ini tidak Islami, tidak manusiawi, dan disengaja untuk membuat masyarakat berada dalam kegelapan dan ketidaktahuan,” kata Nasir Ahmad. Faiq, Penjabat Misi Permanen Afghanistan untuk PBB.

Amnesty International juga meminta Imarah Islam untuk segera membatalkan keputusannya dan mengizinkan siswi tersebut untuk bepergian dan belajar.

“Amnesty International mengutuk tindakan baru-baru ini yang diambil oleh Taliban untuk mencegah pelajar perempuan bepergian ke Dubai untuk memulai studi mereka di universitas. Keputusan yang tidak masuk akal ini merupakan pelanggaran mencolok terhadap hak atas pendidikan dan kebebasan bergerak dan menunjukkan penganiayaan berbasis gender yang sedang berlangsung terhadap perempuan dan anak perempuan di Afghanistan.Organisasi tersebut mengatakan bahwa otoritas de facto di Taliban harus segera membatalkan keputusan mereka dan mengizinkan pelajar perempuan ini untuk bepergian dan belajar.

READ  Rusia dan Iran tidak dapat menghadiri upacara Hadiah Nobel tahun ini; Undangan tersebut dibatalkan setelah mendapat kecaman

Beberapa aktivis hak-hak perempuan mengatakan mereka menganggap kehadiran penuh perempuan di negara ini penting dan percaya bahwa jika hak-hak perempuan tidak dihormati, Afghanistan akan menjadi lebih terisolasi.

“Taliban tidak akan pernah bisa menghapus sanksi atau menyelesaikan masalah pengakuan resmi jika mereka tidak siap dengan standar nasional dan internasional,” kata Soraya Paykan, seorang aktivis hak-hak perempuan.

Pakar politik, Moin Gul Samkanai: “Pemerintah harus memahami, dan juga harus memahami situasi terkini di Afghanistan, dan apa yang mereka katakan kepada kita dari luar, seharusnya mereka memikirkannya sejak awal.”

Imarah Islam belum mengomentari masalah ini.