Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Apakah Amerika Serikat akan gagal bayar pada tanggal 1 Juni?  Apa yang akan terjadi jika itu terjadi?  untuk menjelaskan

Apakah Amerika Serikat akan gagal bayar pada tanggal 1 Juni? Apa yang akan terjadi jika itu terjadi? untuk menjelaskan

Pemerintahan Joe Biden memiliki waktu kurang dari sebulan untuk menaikkan plafon utang AS.

Pertemuan penting antara Presiden AS Joe Biden dan para pemimpin DPR dan Senat kedua belah pihak pada hari Selasa untuk membahas prioritas anggaran dan menaikkan plafon utang berakhir tanpa kesepakatan. Ini bukan kabar baik bagi negara yang kehabisan uang tunai untuk membayar tagihannya. Anggota parlemen memiliki waktu kurang dari sebulan (hingga 1 Juni) untuk meloloskan undang-undang untuk menaikkan atau menangguhkan plafon utang. Jika AS default, itu bisa menyebabkan bencana ekonomi global.

Apa itu plafon utang?

Di Amerika Serikat, plafon utang adalah batas legislatif atas jumlah uang yang dapat dipinjam oleh pemerintah federal AS. Itu dibuat oleh Undang-Undang Obligasi Liberty Kedua tahun 1917 dan juga dikenal sebagai batas utang atau batas utang menurut undang-undang.

Ketika plafon utang dinaikkan, Departemen Keuangan AS harus mencari cara lain untuk membayar pengeluaran, seperti membayar pegawai federal, militer, Jaminan Sosial dan Medicare, serta bunga utang nasional dan pengembalian pajak.

Sebagai pelaksanaan legislatif, Kongres AS memberikan suara untuk menaikkan penangguhan plafon sehingga jumlahnya dapat diubah.

Menurut BBC, batasnya saat ini $31,4 triliun. Batas itu terlampaui pada bulan Januari, tetapi Departemen Keuangan menggunakan “tindakan luar biasa” untuk menyediakan lebih banyak uang bagi pemerintah.

Apa yang terjadi jika plafon utang tidak dinaikkan?

Tanpa kesepakatan untuk menaikkan batas pinjaman, pemerintah federal AS bisa kehabisan uang. Ini berarti bahwa pemerintah mungkin tidak dapat membayar upah dan melakukan pembayaran lainnya. Taman nasional dan lembaga lainnya akan ditutup dalam skenario seperti itu, meski belum pernah terjadi sebelumnya.

Menteri Keuangan AS telah memperingatkan konsekuensi yang mengerikan. “Ini adalah tugas Kongres untuk melakukan ini. Jika mereka gagal melakukan ini, kita akan menghadapi bencana ekonomi dan keuangan yang kita buat sendiri.”

READ  Utas Twitter mengungkapkan alat kelamin wanita diberi nama pria

Agence France-Presse melaporkan bahwa Yellen juga mengadakan pembicaraan dengan para CEO untuk membahas risiko brinkmanship.

Apa yang terjadi jika AS default?

Jika plafon utang tidak dinaikkan, seluruh sistem keuangan internasional akan mengalami guncangan karena lebih dari $500 miliar utang AS beredar setiap hari.

Menurut Moody’s Analytics, jika konfrontasi antara legislatif dan eksekutif berkepanjangan, harga saham akan turun sekitar seperlima dan ekonomi AS akan berkontraksi lebih dari 4 persen.

Badan itu juga mengatakan bahwa ini akan mengakibatkan hilangnya lebih dari tujuh juta pekerjaan.

perkembangan politik

Meskipun konfrontasi semacam itu bukanlah hal baru, pertempuran jangka panjang ini mengancam akan menimbulkan kekacauan dalam skala global. Alasannya adalah karena majelis rendah – Dewan Perwakilan Rakyat – dikendalikan oleh Partai Republik, sedangkan Senat yang beranggotakan 100 orang dijalankan oleh Demokrat.

Perpecahan tersebut sangat mempengaruhi kemampuan kedua belah pihak untuk meloloskan undang-undang utama melalui Kongres, terutama Demokrat yang juga duduk di kursi kepresidenan.

Forbes Dilaporkan bahwa Partai Republik telah menyetujui langkah DPR untuk menaikkan batas utang, bersama dengan beberapa proposal lain yang kemungkinan tidak akan didukung oleh Biden.

Presiden AS telah menyerukan agar plafon utang disahkan secara berdiri sendiri, sesuatu yang tidak mungkin disetujui oleh Partai Republik.