Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Apakah Anda sudah terkena covid sebelumnya? Para ahli mengatakan apakah Omicron dapat menginfeksi Anda lagi

Varian Omicron telah dikaitkan dengan peningkatan infeksi Covid-19 di seluruh dunia. Jumlah rawat inap lebih sedikit, tetapi penyebaran infeksi lebih cepat karena banyaknya mutasi pada Omicron.

Hal ini menimbulkan pertanyaan apakah varian Omicron dapat menginfeksi kembali manusia. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), yang terus-menerus memantau varian baru dan baru dari virus corona yang bermutasi, menyatakan bahwa risiko infeksi kembali tinggi.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan dalam catatan tentang varian Omicron bahwa varian tersebut dapat menghindari kekebalan orang sebelumnya dan masih dapat menginfeksi orang yang pernah menderita Covid-19 di masa lalu. Ini berfungsi sebagai peringatan bagi mereka yang belum divaksinasi, dan mereka yang telah divaksinasi selama berbulan-bulan.

“Orang yang telah pulih dari Covid-19 memiliki kemungkinan 3 hingga 5 kali lebih besar untuk terinfeksi omicron daripada delta,” kata Organisasi Kesehatan Dunia dalam siaran pers bulan lalu.

Namun, tambahnya, tidak ada bukti bahwa Omicron menyebabkan penyakit yang lebih serius daripada varian delta, yang menyebabkan gelombang kedua infeksi yang menghancurkan tahun lalu di India.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, virus ini terutama menyebar di antara orang dewasa berusia dua puluhan dan tiga puluhan, pertama di kota-kota besar dan kemudian di pertemuan sosial dan pertemuan di tempat kerja.

Tetapi beberapa penelitian mengatakan bahwa kombinasi kekebalan yang meluas dan beberapa mutasi telah menghasilkan virus yang menyebabkan penyakit yang jauh lebih ringan daripada iterasi sebelumnya.

Temuan ini diterbitkan dalam laporan Bloomberg yang didasarkan pada penelitian Omicron yang sedang berlangsung, termasuk pekerjaan yang dilakukan di Afrika Selatan, tempat alternatif pertama kali muncul.

Salah satu faktor penting yang membuat Omicron kurang ganas adalah tidak menginfeksi paru-paru semudah varian sebelumnya. Sebuah konsorsium ilmuwan Jepang dan Amerika yang telah bereksperimen dengan tikus dan hamster telah menerbitkan satu studi tersebut. Studi lain di Belgia menemukan hasil serupa pada hamster yang sebelumnya telah bermutasi virus yang menyebabkan penyakit serius.

READ  'Prasangka yang melekat adalah sebuah tantangan': sebuah kelompok advokasi tentang pencukuran paksa jenggot seorang Sikh

Baca semua file berita terbaruDan berita terbaru Dan Berita virus corona di sini.