Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Joe Biden dituduh munafik dalam menandatangani RUU larangan TikTok, dan para kritikus memintanya untuk menghapus akun kampanyenya

Joe Biden dituduh munafik dalam menandatangani RUU larangan TikTok, dan para kritikus memintanya untuk menghapus akun kampanyenya

Presiden AS Joe Biden pada hari Rabu menandatangani undang-undang yang akan memaksa perusahaan induk TikTok di Tiongkok, ByteDance, untuk mendivestasi platform media sosial tersebut dalam waktu sembilan bulan atau menghadapi larangan nasional di negara tersebut.

Presiden AS Joe Biden pada hari Rabu menandatangani undang-undang yang akan memaksa perusahaan induk TikTok di Tiongkok, ByteDance, untuk mendivestasi platform media sosial tersebut dalam waktu sembilan bulan atau menghadapi larangan nasional di negara tersebut.

TikTok berjanji untuk melawan tindakan tersebut, menyebut undang-undang tersebut “inkonstitusional,” perusahaan tersebut mengkonfirmasi dalam sebuah pernyataan di X. “Larangan ini akan menghancurkan tujuh juta bisnis dan membungkam 170 juta orang Amerika,” tulis perusahaan itu.

HT meluncurkan Crick-it, destinasi terpadu untuk menonton kriket kapan saja, di mana saja. Temukan sekarang!

Menanggapi kenaikan tagihan TikTok, CEO Xu Ziqiu menyebutnya sebagai “momen yang mengecewakan”.

Baca juga: Joe Biden menandatangani rancangan undang-undang untuk melarang TikTok di Amerika Serikat kecuali jika dijual. Jadi apa selanjutnya?

Kampanye Biden akan terus menggunakan TikTok dan akan menghadapi reaksi balik

Menurut kampanye pemilu Biden pada tahun 2024, mereka akan terus menggunakan TikTok untuk melibatkan pemilih menjelang pemilu November, meskipun RUU tersebut telah ditandatangani. Khususnya, ByteDance dapat mempertahankan kendali atas TikTok dari jangka waktu sembilan bulan hingga satu tahun hingga pemilu bulan November.

“Lingkungan media yang terfragmentasi mengharuskan kami untuk hadir dan menemui para pemilih di mana pun mereka berada – dan itu termasuk secara online. TikTok adalah salah satu dari banyak tempat kami memastikan konten kami dilihat oleh para pemilih,” kata seorang pejabat kampanye Biden, yang tidak mau disebutkan namanya. .

Pejabat tersebut lebih lanjut menyatakan bahwa aplikasi tersebut akan digunakan dengan “langkah-langkah keamanan yang ditingkatkan” selama kampanye. Sebelumnya, pejabat kampanye mengatakan bahwa karena tim Biden tidak ditunjuk oleh pemerintah dan tidak menangani masalah yang berkaitan dengan keamanan nasional, mereka diperbolehkan menyimpan aplikasi tersebut di ponsel mereka.

READ  China mengeluarkan peringatan kekeringan, memerangi kebakaran hutan untuk menyelamatkan tanaman dalam gelombang panas

Baca juga: CEO TikTok tentang pembatasan di AS: 'Yakinlah – kami tidak akan kemana-mana'

Sementara itu, banyak kritikus Biden yang menunjukkan kemunafikan pemerintahan Biden dalam mendukung larangan TikTok sambil terus menggunakan aplikasi tersebut untuk tujuan kampanyenya.

“Ada kemunafikan mendasar dari pemerintahan Biden yang mendukung larangan TikTok sekaligus menggunakan TikTok untuk tujuan kampanyenya sendiri,” kata Khalil Green, pengguna TikTok dengan lebih dari 650.000 pengikut dan dijuluki sebagai “sejarawan Gen Z.” “Saya pikir ini menunjukkan bahwa dia dan timnya mengetahui kekuatan dan kebutuhan TikTok.”

Menanggapi pengumuman tersebut, salah satu pengguna X menyindir: “Biden harus merayakan pencapaian bersejarah ini dengan menghapus akun TikTok-nya.”

“Jika Anda anak muda yang menggunakan TikTok, ingatlah Joe Biden yang melarangnya,” tulis yang lain.

Pengguna ketiga berkomentar: “Tidak seorang pun kecuali Biden yang dapat menggunakan TikTok!”, sementara pengguna keempat menambahkan: “Kritikus mengkritik kemunafikan Biden di TikTok. Mereka ingin menutupnya tetapi ingin menggunakan TikTok untuk tujuan pemilu. Pejabat yang tidak kompeten dan korup ini menginginkan keduanya.” “.

Apa posisi pemerintahan Biden?

Dengan lebih dari 306.000 pengikut, akun TikTok kampanye Biden, @bidenhq, telah mengunggah hampir 120 video ke platform media sosial tersebut. Terlepas dari klaim Gedung Putih bahwa TikTok memiliki “masalah keamanan nasional yang sah,” Biden secara teratur mengunggah video ke platform tersebut.

Sekretaris Pers Gedung Putih, Karine Jean-Pierre, mengumumkan bahwa undang-undang yang ditandatangani Biden “bukanlah larangan” tetapi merupakan sumber kekhawatiran terkait keamanan nasional negara tersebut. Dia menambahkan bahwa Gedung Putih tidak mengatakan, “Kami tidak ingin orang Amerika menggunakan TikTok.”

Para penasihat kampanye Biden memperkirakan akan ada pertarungan hukum yang panjang untuk menentukan masa depan aplikasi tersebut, namun mereka tidak yakin keputusan tersebut akan merugikan pemilih muda.

READ  Pengendali Lalu Lintas Udara Inggris: Ratusan penerbangan dihentikan karena Pengendali Lalu Lintas Udara Inggris menghadapi 'masalah teknis'

“Mengurangi jumlah pemilih muda untuk menggunakan aplikasi media sosial adalah tindakan yang tidak serius, tidak akurat, dan menghina: Pemilu demi pemilu, generasi muda terus menunjukkan bahwa mereka memahami pertaruhan yang terjadi saat ini,” kata Seth Schuster, juru bicara kampanye Biden.

TikTok sangat populer di Amerika Serikat dengan 170 juta pengguna. Menurut penelitian yang dilakukan oleh Pew Research Center yang diterbitkan pada bulan November, hampir sepertiga anak muda di Amerika yang berusia di bawah 30 tahun biasanya menerima berita dari sebuah aplikasi, dibandingkan dengan 14% dari seluruh orang dewasa.

Sementara itu, beberapa jajak pendapat menunjukkan reputasi Biden di kalangan anak muda semakin terpuruk. Menurut jajak pendapat AP-NORC pada bulan Maret, sekitar sepertiga dari mereka yang berusia di bawah 30 tahun merasa puas dengan cara Biden melakukan pekerjaannya, sebuah penurunan yang signifikan dari sekitar dua pertiga orang yang merasa puas ketika ia pertama kali menjabat.

(Dengan masukan agensi)