Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Arab Saudi bekerja sama dengan blok keamanan yang dipimpin China dengan pertumbuhan hubungan |  Berita

Arab Saudi bekerja sama dengan blok keamanan yang dipimpin China dengan pertumbuhan hubungan | Berita

Dewan Menteri Saudi menyetujui keputusan tersebut dalam pertemuan yang dipimpin oleh Raja Salman, dalam sebuah langkah yang dapat memberi Riyadh status mitra dialog di blok tersebut.

Arab Saudi telah setuju untuk bergabung dengan Organisasi Kerjasama Shanghai sebagai mitra dialog, media pemerintah melaporkan pada hari Rabu, sebagai tanda terbaru dari hubungan politik yang lebih dekat dengan China.

Organisasi Kerjasama Shanghai didirikan pada tahun 2001 sebagai organisasi politik, ekonomi dan keamanan yang menyaingi institusi Barat.

Selain China, delapan negara anggota termasuk India, Pakistan, dan Rusia, serta empat negara Asia Tengah, Kazakstan, Kyrgyzstan, Uzbekistan, dan Tajikistan. Iran bergabung dengan Organisasi Kerjasama Shanghai sebagai anggota tetap tahun lalu.

Badan Pers Saudi (SPA) resmi melaporkan bahwa kabinet menyetujui keputusan tersebut dalam pertemuan yang diadakan pada hari Selasa yang dipimpin oleh Raja Salman.

Dia menambahkan bahwa langkah itu akan memberi Riyadh “status mitra dialog dalam Organisasi Kerjasama Shanghai.”

Sumber mengatakan bahwa bergabung dengan Organisasi Kerjasama Shanghai dibahas selama kunjungan Presiden China Xi Jinping ke Arab Saudi Desember lalu.

Negara lain yang berstatus pengamat atau mitra dialog antara lain Mesir, Iran dan Qatar.

Keputusan tersebut menyusul pengumuman oleh Saudi Aramco, yang mengumpulkan investasi miliaran dolar di China pada hari Selasa, dengan menyelesaikan usaha patungan yang direncanakan di China timur laut dan mengakuisisi saham di grup petrokimia swasta.

Langkah Riyadh dalam kemitraan dengan blok tersebut juga dilakukan kurang dari tiga minggu setelah pengungkapan kesepakatan rekonsiliasi bersejarah yang ditengahi oleh China dengan Iran untuk memulihkan hubungan diplomatik penuh yang terputus tujuh tahun lalu.

Saingan sengit lama, Iran yang mayoritas Syiah dan Arab Saudi Sunni telah terlibat dalam serangkaian konflik proksi di wilayah tersebut, seperti yang terjadi di Yaman. Teheran membantah mendukung pemberontak Houthi, yang merebut sebagian besar negara miskin itu pada akhir 2014, menggulingkan pemerintahan Presiden Abd-Rabbu Mansour Hadi yang diakui secara internasional.

READ  Israel menolak permintaan Amerika untuk melakukan gencatan senjata sementara di Gaza, dan Hizbullah mengancam akan melakukan eskalasi

Koalisi militer yang dipimpin Saudi turun tangan untuk mendukung Hadi pada Maret 2015, tetapi Houthi masih menguasai negara, termasuk ibu kota, Sanaa.

Riyadh mengatakan bahwa meskipun telah terlibat dalam putaran pembicaraan bilateral sebelumnya dengan Teheran, proses rekonsiliasi diluncurkan oleh tawaran Presiden Xi Jinping tahun lalu untuk menjadi “jembatan” antara dua kelas berat Timur Tengah.

Peran Xi dalam pemulihan hubungan telah mengangkat alis mengingat kemitraan Arab Saudi yang secara tradisional dekat dengan Washington, meskipun hubungan itu belakangan ini tegang karena ketidaksepakatan tentang hak asasi manusia dan produksi minyak.

Xi, dalam panggilan telepon pada hari Selasa dengan Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman, putra Raja Salman dan penguasa de facto negara Teluk, memuji apa yang dia gambarkan sebagai berkurangnya ketegangan di Timur Tengah.

Dalam komentar pertamanya tentang masalah yang akan diumumkan sejak kesepakatan Saudi-Iran selesai, Xi mengatakan dialog yang dipromosikan oleh China “akan memainkan peran utama dalam mempromosikan persatuan dan kerja sama regional.”