Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Astronot NASA Frank Rubio kembali dari penerbangan luar angkasa yang memecahkan rekor

Astronot NASA Frank Rubio kembali dari penerbangan luar angkasa yang memecahkan rekor

Seorang astronot NASA kembali dengan selamat ke Bumi pada hari Rabu setelah menghabiskan 371 hari di luar angkasa, sebuah rekor penerbangan luar angkasa bagi astronot Amerika.

Frank Rubio dari NASA dan rekan-rekannya, astronot Roscosmos Sergei Prokopyev dan Dmitry Petlin, melakukan pendaratan aman dengan bantuan parasut di tenggara kota terpencil Dzhezkazgan, Kazakhstan, pada pukul 7:17 pagi ET.

Setelah menjalani pemeriksaan kesehatan pasca pendaratan, kru akan kembali ke Karaganda, Kazakhstan. Tuan Rubio kemudian akan naik pesawat NASA menuju Houston, tempat dia tinggal bersama keluarganya.

“Bagi saya, sejujurnya, memeluk istri dan anak-anak saya jelas akan menjadi hal yang sangat penting, dan saya mungkin akan fokus pada hal itu selama beberapa hari pertama,” kata Rubio saat konferensi pers dari luar angkasa pekan lalu.

Mr Rubio diperkirakan akan pergi hanya enam bulan ketika ia pertama kali memulai perjalanannya dengan pesawat ruang angkasa Soyuz MS-22 Rusia dari Kosmodrom Baikonur di Kazakhstan September lalu.

Namun kepulangannya terbalik pada bulan Desember, setelah pengendali misi menemukan kebocoran cairan pendingin di pesawat ruang angkasa Soyuz. Kebocoran bisa saja terjadi Suhu panas yang berbahaya Agar kru dapat kembali ke Bumi, pesawat ruang angkasa yang berbeda harus dikirim ke stasiun luar angkasa, sehingga menunda kembalinya Mr. Rubio. NASA mengatakan satu-satunya penerbangan luar angkasa yang dilakukan Rubio melampaui rekor 355 hari yang dilakukan astronot Amerika, yang sebelumnya dipegang oleh Mark Vande Heij.

Administrator NASA Bill Nelson mengatakan kunjungan Rubio yang lama dan tidak direncanakan lebih dari sekadar tonggak sejarah.

“Ini merupakan kontribusi besar bagi pemahaman kita tentang misi luar angkasa jangka panjang,” kata Nelson dalam sebuah pernyataan. “Para astronot kita melakukan pengorbanan luar biasa jauh dari rumah dan orang-orang terkasih mereka demi penemuan lebih lanjut.”

READ  Mengapa hewan terus mengembangkan tahi lalat?

Selama masa tinggalnya yang lama, Bapak Rubio memberikan “kontribusi ilmiah yang sangat berharga,” kata Bapak Nelson. Misi tersebut memberi para peneliti kesempatan untuk mengamati dampak penerbangan luar angkasa jangka panjang terhadap manusia, karena badan tersebut berencana untuk kembali ke bulan dengan membawa pesawat ruang angkasa. Misi Artemis Dia menambahkan bahwa menjelajahi Mars.

Bapak Rubio menghabiskan waktu berjam-jam melakukan penelitian tentang berbagai topik mulai dari tumbuhan hingga studi ilmu fisika. Investigasi ini mencakup bagaimana bakteri beradaptasi dengan penerbangan luar angkasa dan bagaimana olahraga memengaruhi manusia selama misi jangka panjang.

Selama misinya, Mr. Rubio menyelesaikan sekitar 5.936 orbit di stasiun luar angkasa. Ia telah melakukan perjalanan lebih dari 157 juta mil, kira-kira setara dengan 328 perjalanan pulang pergi ke bulan.