Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tas ransel Baby Beetle ini terbuat dari bangku

Tas ransel Baby Beetle ini terbuat dari bangku

Semua anak buang air besar, tapi hanya sedikit yang cukup terampil untuk mengubah kotoran mereka menjadi arsitektur. Sebelum kumbang kura-kura berganti kulit menjadi dewasa, mereka berganti kulit sebagai larva. Untuk melindungi tubuh lunaknya dari dunia luar, bayi kumbang melindungi dirinya dengan payung yang terbuat dari kotorannya sendiri, yang menonjol keluar dari anusnya. Kumbang kecil ini membangun pelindung kotorannya dengan bantuan anus teleskopik khusus, yang dapat memanjang dan berputar seperti belalai gajah untuk menyimpan kotoran segar di atas perisainya. Baju besi ini membantu larva melewati tumpukan kotoran yang tidak menggugah selera, lolos dari pengawasan predator.

Sebuah makalah yang baru-baru ini diterbitkan di jurnal Kunci Kebun Binatang Ini menggambarkan, dengan sangat rinci, proses yang tepat di balik kotoran banyak spesies kumbang kura-kura, kelompok pembangun perisai yang berbeda dalam keluarga kumbang daun, atau Chrysomelidae. “Ini adalah perpustakaan yang indah, Anda tahu, dengan semua informasi tentang perisai kotoran kumbang kura-kura,” kata Lynette Strickland, ahli biologi di Universitas Boston yang mempelajari kumbang kura-kura dan tidak terlibat dalam makalah baru ini. “Maksudku perpustakaan yang sangat spesifik.”

Tenda tinja bukanlah rahasia lagi bagi para ilmuwan yang mempelajari kumbang kura-kura, tahap remaja yang dilalui serangga dalam perjalanan menuju kedewasaan. Namun belum ada penelitian yang berfokus pada detail seni pembuatan perisai ini. “Saya tidak tahu bahwa larva kumbang kura-kura dapat menonjolkan anusnya dan menggunakannya dalam konstruksi,” kata Strickland. “Saya tidak tahu itu!”

Selain rasanya yang elegan dan sedikit corak bau, apa gunanya payung tinja bagi bayi kepik? Para ilmuwan berpendapat bahwa perisai memiliki banyak fungsi. Mereka dapat melindungi larva dari unsur-unsur tersebut, menyamarkannya sebagai kotoran atau tanaman mati, atau bahkan menghalangi predator dan parasit dengan baunya yang tidak sedap dan potensi pencegah kimianya. Setelah membangun kanopi, larva kumbang mampu melakukannya sebuah gerakan– Putar perisai ke atas dan ke bawah, turunkan ke punggung dan goyangkan dari sisi ke sisi. Ulat tersebut bahkan menggunakan perisainya seperti pentungan untuk mengusir calon penyusup, menurut Caroline Chapo, peneliti di Nebraska State Museum di Universitas Nebraska-Lincoln dan penulis makalah baru. Beberapa larva kumbang kura-kura hidup berkelompok Bentuklah sebuah cincin Dengan kepala di tengah dan payung tinja menghadap ke luar, ini adalah front pertahanan yang bersatu. “Kemudian mereka bergerak bersama,” kata Chapo.

READ  Uji coba roket mega moon Artemis I NASA ditunda

Sebagai larva, kumbang kura-kura berukuran kecil dan tumpul. Tapi kumbang dewasa sungguh cantik. Mereka mendapatkan nama umum dari cangkang atasnya yang berbentuk kubah, yang bentuknya mirip dengan cangkang kura-kura dan warnanya seperti batu permata. Mungkin yang paling berani di antara kelompok itu adalah kumbang kura-kura emas, yang terlihat seperti bongkahan emas yang tiba-tiba tumbuh dengan kakinya. “Saat Anda melihatnya hinggap di tanaman, Anda bisa salah mengira mereka sebagai setetes air,” kata Shabo, yang memutuskan untuk mempelajari kumbang kura-kura karena keindahannya. (Saat dia mempersempit pencariannya, dia memilih antara kumbang kura-kura dan serangga bau, yang mungkin… lebih indah daripada yang mungkin Anda asumsikan.)

Kumbang kura-kura emas bertengger di tepi daun. kredit: Pavel Kirillov, CC-by-sa-2.0 melalui Flickr.Pavel Kirillov, CC BY-SA 2.0, melalui Flickr

Ketika Chapo mulai mempelajari kumbang dalam koleksi sejarah alam, dia segera menyadari adanya kesenjangan dalam arsip. Sekitar 99 persen koleksinya adalah koleksi dewasa, yang dikeringkan dan dipasang di nampan; Spons remaja sebagian besar tidak ada. “Setiap tahap serangga mengeksplorasi lingkungan dengan cara yang berbeda,” kata Chabo. “Ular dewasa biasanya terbang dan kawin, dan larvalah yang benar-benar mencari makan.” Jadi Chabo memutuskan untuk mencoba mengamati kumbang kura-kura dari tahap telur hingga dewasa sehingga dia dapat mendokumentasikan bagaimana larva tersebut membangun, memelihara, dan menggunakan parasut tinja mereka.

Strickland, yang membiakkan kumbang kura-kura neotropis Alternatif Chelymorpha Di laboratoriumnya, dia selalu terpesona dengan parasut tinja larva. “Saya selalu berpikir dia sangat manis,” katanya. Strickland menggambarkan bentuk karapas kumbang spesifik ini sebagai gelembung. “Mereka tidak berusaha keras untuk melakukannya,” kata mereka. Namun Strickland tidak pernah mengamati bagaimana kumbang membangun, menambah, atau memproses pelindung tinja mereka, sebagian karena ukuran larvanya yang sangat kecil.

Kumbang kura-kura bukan satu-satunya spesies yang memiliki struktur larva. Larva kumbang harimau membangun menara lumpur di atas terowongannya untuk mencegah banjir. Larva Caddisfly membuat kepompong hias dari kerikil dan dedaunan. Larva kumbang jamur A tas punggung dari kulit atau bulunya yang telah berganti kulit, yang mungkin berfungsi sebagai umpan bagi predator. Kotoran mungkin merupakan bahan bangunan yang tidak biasa, tetapi kotoran ini gratis dan tidak ada habisnya. “Secara umum, serangga adalah hewan yang sangat bersih,” kata Chapo, sambil mencatat bahwa kotoran kumbang kura-kura adalah struktur terpisah yang menjulang tinggi di atas tubuhnya, tidak seperti kumbang daun lain yang membawa kotorannya ke dalam tubuh. “Yang menurut saya menjijikkan,” katanya. “Saya bahkan punya standar!”

READ  Astronot Apollo 17 mengumpulkan bebatuan yang mengungkap usia Bulan sebenarnya
Kumbang kura-kura mempunyai pelindung tinja seperti terlihat dari atas
Payung tinja yang indah. Sangat seimbang! Kredit: K. Nishida

Sekitar 3.000 spesies kumbang kura-kura menghasilkan berbagai struktur tinja, dipengaruhi oleh sifat dan susunan kotorannya. Beberapa spesies memiliki tinja yang basah, sementara spesies lainnya memiliki tinja yang lebih kering. “Ada yang keluar dalam bentuk benang panjang, ada pula yang keluar dalam bentuk titik basah,” kata Chapo. Beberapa larva kumbang kura-kura membuat perisai berbentuk kipas, sementara yang lain menyusun kotorannya kumparan spiral Mereka menyerupai sarang burung.

Chapo dan rekan-rekannya fokus membandingkan pelindung tinja beberapa spesies kumbang kura-kura, termasuk… Calyptocephala dilemahkanyang terletak di Kosta Rika, dan Bidang Cassida, yang terletak di Afrika Selatan. Para peneliti memperoleh akses terhadap populasi kumbang yang besar di Afrika Selatan berkat Sally Adam, seorang naturalis amatir dan penulis makalah tersebut. Pada Agustus 2021, Adam menemukan beberapa larva dan pupa kumbang kura-kura berkerumun di beberapa bunga aster kuning di peternakannya. Ia mulai beternak serangga sebagai hobinya selama pandemi COVID-19, menyaksikan telur semut dan capung menetas di kantornya. Dia membesarkan larva kumbang kura-kura hingga dewasa dan memposting foto serangga tersebut di iNaturalist. Dan segera seseorang mengidentifikasi tipenya –Bidang Cassida– Saya mengatakan kepadanya bahwa tahap larva dan kepompong kumbang belum pernah dicatat sebelumnya.

Adam mulai bereksperimen dengan arahan Shabu. “Saya merasa sedikit kewalahan sampai saya teringat bahwa seorang teman akademis saya yang sudah pensiun memiliki mikroskop dan kamera,” tulis Adam dalam email saat siaran langsung Global Sheepdog Trials. Adam melepaskan sebagian perisainya seluruhnya, membiarkan larvanya telanjang, dan hanya membuang sebagian perisai kumbang lainnya. Dalam kedua kasus tersebut, larva dengan sangat hati-hati merekonstruksi tenda tinja mereka. Jika sebagian karapasnya yang berbentuk berlian rusak, larva akan menyimpan kotoran baru di sisi yang rusak tersebut untuk menciptakan kembali karapas yang seimbang.

READ  Penerbangan Helikopter Mars ke-50 NASA - "Kita Tidak Lagi di Mars Kansas"
Anus luar biasa beraksi! Kredit: K. Nishida

Anus teleskopik yang dapat bermanuver adalah satu-satunya alat yang dibutuhkan larva kumbang kura-kura untuk membangun pelindungnya. Bagian kaki dan mulut tidak diperlukan di sini. “Itu hanya sebuah tabung panjang yang keluar dan bergerak, dan bisa meluas hingga hampir ke kepala hewan,” kata Chapo. Ketika Adam melihat anusnya dengan hati-hati menaruh setetes kotoran di atas perisai, dia “menjerit kegirangan,” katanya. (Jika Anda ingin melihat larva kumbang kura-kura memeras setetes kotoran untuk menambah kanopinya, Tidak usah buru-buru.) Kumbang Afrika Selatan juga melapisi kulit kuno mereka yang sudah berganti kulit, atau batang atas, ke dalam pelindungnya, kemungkinan besar untuk penguatan. “Ini bukan hal yang terjadi sekali saja,” kata Chapo. “Mereka membangunnya dengan cara yang sama. Mereka memperbaikinya dengan cara yang sama, selalu berusaha menyeimbangkan armornya.”

Argumen yang lebih besar dari para peneliti dalam makalah baru ini adalah bahwa larva kumbang kura-kura harus diakui sebagai arsitek, sama seperti pembangun yang lebih terkenal seperti semut, lebah, tawon, rayap, dan laba-laba. Naluri membangun tertanam jauh di dalam pohon kehidupan hewan, karena hewan telah mengembangkan cara-cara inovatif untuk melindungi diri mereka dari lingkungan yang keras. “Orang-orang seperti mereka selalu menganggap berang-berang saat ini sebagai contoh organisme yang benar-benar mengubah lingkungan di sekitarnya agar sesuai dengan mereka,” kata Strickland. “Serangga ini juga melakukan hal yang sama, kan? Makhluk kecil ini sebenarnya membangun sesuatu dan memiliki perilaku yang sangat kompleks.” Bayi kumbang mungkin belum tahu cara membuat kotoran, tapi mereka pasti bisa membuatnya dengan kotoran tersebut.