Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kota New York sedang tenggelam. Bintik-bintik ini tenggelam lebih cepat.

Tidak semua daratan di Kota New York rata, dan sebagian wilayah tersebut – termasuk jalan raya utama dan lokasi turnamen tenis AS Terbuka – tenggelam jauh lebih cepat dibandingkan wilayah lainnya, sehingga berdampak pada risiko banjir seiring naiknya permukaan air laut, menurut sebuah studi baru . . diam.

Landasan pacu Bandara LaGuardia, Stadion Arthur Ashe, Interstate 78 – yang mencakup Terowongan Holland – dan Interstate 440, yang menghubungkan New Jersey ke Staten Island, semuanya tenggelam dengan kecepatan lebih dari 2 milimeter per tahun, demikian temuan para peneliti. Jumlah tersebut tenggelam lebih cepat dibandingkan dengan rata-rata tenggelamnya Kota New York sebesar 1,6 milimeter per tahun, menurut penelitian yang diterbitkan Rabu di jurnal Science Advances.

“Jika Anda adalah warga kota pesisir pada umumnya, saya pikir penting untuk memahami apa yang dilakukan komponen gerakan tanah vertikal dan bagaimana hal ini dapat mengubah kerentanan terhadap banjir, bahkan dari satu lingkungan ke lingkungan lainnya,” kata Brett Buzanga. Penulis utama studi ini adalah seorang ilmuwan pesisir di Jet Propulsion Laboratory NASA.

Secara relatif, penurunan permukaan tanah sebesar beberapa milimeter di New York City mungkin tidak terlalu signifikan, namun hal ini dapat memperburuk banjir seiring naiknya permukaan air laut. Studi tersebut menyatakan bahwa selama 20 tahun terakhir, permukaan laut telah meningkat sebesar 4,4 mm setiap tahunnya di Manhattan, akibat tenggelamnya daratan. Hal ini dapat berdampak serius ketika cuaca buruk melanda: Sebuah penelitian memperkirakan Kerusakan senilai $8 miliar akibat Superstorm Sandy pada tahun 2012 dapat dikaitkan dengan kenaikan permukaan air laut.

“Ada lebih banyak kerusakan yang bisa terjadi seiring naiknya permukaan air laut dan turunnya daratan secara bersamaan,” kata Buzanga. “Hal ini menambah latar belakang kondisi yang diakibatkan oleh badai ini. Ada lebih banyak air yang bisa dialirkan.”

READ  Penjelajah gigih berhasil mengumpulkan sampel pertama dari Mars

Bouzanga dan rekan-rekannya menggunakan teknik baru yang menggunakan data satelit untuk mendapatkan pengukuran resolusi tinggi dan membandingkan lingkungan sekitar. Studi ini meningkatkan data GPS dari perangkat darat atau pesawat yang juga dapat mengumpulkan data beresolusi tinggi namun titik demi titik.

“Kami menyoroti secara rinci perbedaan yang belum pernah terjadi sebelumnya di seluruh kawasan dan bahwa beberapa lokasi dapat tenggelam lebih cepat dibandingkan lokasi lainnya, dan hal ini dapat menyebabkan lebih banyak banjir di beberapa lokasi,” kata Busanga. “Ini akan sama di kota mana pun.”

New York adalah salah satu dari banyak kota pesisir yang mengalami penurunan permukaan tanah secara signifikan. Penelitian lain telah menunjukkan Misalnya, Pantai Norfolk dan Virginia tenggelam dengan kecepatan rata-rata lebih dari 3,5 mm per tahun. Beberapa area di sekitar New Orleans telah terlihat tenggelamnya 40mm setiap tahunnya.

Tanah bisa tenggelam karena beberapa alasan. Dan di New York City, banyak di antaranya dapat dikaitkan dengan menyusutnya gletser dari zaman es terakhir, ketika lapisan es membebani tanah dan menyebabkan kerak bumi mengembang dan melorot di bawah wilayah seperti Amerika Serikat bagian timur laut. Namun, Kota New York berada di pinggiran zona kendur dan menonjol ke atas. Saat lapisan es mulai menyusut, permukaan tanah perlahan-lahan mulai rata, dan area yang menjorok mulai meninggi, sementara area yang menggembung mulai tenggelam.

Bayangkan perubahannya seperti menekan jari Anda (yang berfungsi sebagai es) pada balon dan kemudian mengangkatnya (es itu mundur).

Namun aktivitas manusia dapat menambah tekanan pada Bumi kita, menyebabkannya tenggelam atau naik melebihi proses alamiah yang terjadi di bumi. Studi ini menemukan bahwa titik api yang tenggelam di LaGuardia, Stadion Arthur Ashe dan di sepanjang jalan tertentu merupakan tempat pembuangan sampah di masa lalu. Situs-situs ini “akan dipadatkan jauh lebih cepat dibandingkan … apa pun yang dibangun di atas tanah yang lebih kokoh,” kata Buzanga.“.

READ  Angin seukuran galaksi terdeteksi di alam semesta yang jauh

Stadion Arthur Ashe direnovasi dengan atap ringan khusus untuk mengurangi penurunan permukaan tanah.

Studi ini juga menemukan beberapa area tak terduga yang mengalami kenaikan permukaan tanah. Misalnya, di Brooklyn, Newton Creek di East Williamsburg menunjukkan upwelling sekitar 2 mm per tahun. Studi tersebut menunjukkan bahwa wilayah tersebut memiliki proyek rekayasa besar-besaran untuk memulihkan dan mengolah air tanah yang tercemar dari akuifer Al Khor, yang dapat menyebabkan kenaikan permukaan tanah. Namun peningkatan lahan juga dapat mengganggu stabilitas infrastruktur.

Tom Parsons, ahli geofisika USGS yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan dia terkesan dengan data penurunan permukaan tanah dan ketinggian yang disajikan oleh penulis.

Kesimpulan mereka juga konsisten dengan apa yang ditemukan Parsons dan rekan-rekannya sebelumnya, yaitu bahwa infrastruktur yang dibangun di atas material pengisi buatan di atau dekat pantai tampaknya tenggelam pada tingkat yang lebih tinggi.

Parsons mengatakan penelitian ini menggarisbawahi kegunaan data satelit “dalam membantu kota-kota besar mengelola berbagai permasalahan seperti lokasi membangun gedung-gedung besar, penggunaan bahan pengisi buatan, dan di mana tindakan perlindungan diperlukan terhadap banjir di masa depan.”

Stephen Dondt, seorang profesor oseanografi di Universitas Rhode Island yang tidak terlibat dalam penelitian baru ini, menambahkan bahwa tempat perataan yang dibangun di atas tempat pembuangan sampah Hal ini mungkin diperburuk oleh beratnya bangunan dan landasan pacu. Namun tenggelamnya tanah yang disebabkan oleh tambahan beban infrastruktur ini biasanya berhenti dalam beberapa tahun setelah konstruksi, sehingga hal ini tidak memberikan kontribusi yang signifikan terhadap tenggelamnya daratan.

Buzzanga mengatakan dia dan rekan-rekannya berencana menggunakan algoritma yang baru dikembangkan untuk melakukan perpindahan vertikal tersebut Data yang tersedia Di seluruh Amerika Utara, yang dapat membantu menginformasikan risiko banjir kepada masyarakat dan perencanaan kota.

READ  Asteroid dekat Bumi adalah bagian dari bulan, kata para ilmuwan | asteroid

“Setiap kota di dunia akan mendapat manfaat dari analisis gerakan tanah vertikal yang tepat di seluruh kota,” kata Dhondt.