Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Australia Terbuka: Rafael Nadal mengubah hal yang tidak mungkin menjadi kenyataan | Berita Tenis

MELBOURNE: Hampir lima bulan setelahnya Rafael Nadal memposting foto dirinya dengan kruk setelah prosedur medis, pemain Spanyol berusia 35 tahun itu berada dalam jangkauan kemenangannya yang paling mustahil.
Nadal, siapa yang akan bermain? Daniel Medvedev dalam Australia Terbuka final pada hari Minggu, akan menjadi orang pertama yang menang 21 salam agung gelar jika dia mengalahkan Rusia di Melbourne.

Di pengadilan saja, itu adalah tugas yang sangat besar.
Medvedev satu dekade lebih muda. Dia adalah pemain dominan di lapangan keras dan juga memenangkan pertandingan terakhir mereka di ATP Finals pada tahun 2020.
“Jika saya tidak bisa bermain di level teratas saya, (saya) tidak akan ada kesempatan,” Nadal dikatakan.
Tetapi fakta bahwa ia memiliki peluang sama sekali luar biasa ketika kita melihat foto Nadal dari bulan September pada hari Medvedev memesan tempat di final AS Terbuka.

Nadal memposting foto dirinya pada 11 September bersandar pada kruk setelah perawatan pada kaki yang telah menghalanginya sejak ia masih remaja.
Pada hari yang sama, saingan besarnya Novak Djokovic pindah ke dalam satu kemenangan memenangkan kalender Grand Slam dengan kemenangan lima set atas Alexander Zverev di Flushing Meadows.
Kepastian tidak ada dalam olahraga. Tapi kemungkinan itu adalah Nadal, bukan Djokovic Menjadi yang pertama dari 21 gelar utama tampaknya merupakan prospek yang sangat jauh pada hari itu.
Pawai Djokovic tampak tak terhindarkan pada saat ada keraguan signifikan tentang Nadal dan masih absen Roger Federer pernah mendapatkan kembali kebugaran puncak dan bentuk.

Hanya Medvedev yang bisa menghentikan petenis Serbia itu dari mengambil Manhattan dan berbaris ke Melbourne, yang telah berada di bawah kekuasaan Djokovic selama beberapa dekade terakhir, mencari gelar utama nomor 22.
Twist dalam naskah sejak 11 September akan tampak terlalu absurd untuk dipertimbangkan bahkan oleh seorang fantasis.
Djokovic akan digagalkan oleh Medvedev dalam dua set langsung di New York dan kemudian dideportasi dari Australia sebelum mempertahankan gelarnya di Melbourne Park.
Nadal, setelah juga jatuh sakit karena COVID-19 pada bulan Desember, akan berhasil kembali bugar dan menembaki Grand Slam di mana ia telah menanggung sebagian besar masalah dalam karirnya.

Meminjam frasa favorit dari orang kidal hebat lainnya di John McEnroe: “Anda tidak bisa serius”.
Kemenangan atas Medvedev di Rod Laver Arena akan melengkapi babak luar biasa dalam karir luar biasa Nadal.
Dia mengatakan setelah mengalahkan Italia Matteo Berrettini pada hari Jumat bahwa dia tidak bisa membayangkan bermain di penentuan di Melbourne ketika dia tiba di awal bulan.
“Bagi saya, itu adalah sesuatu yang sama sekali tidak terduga, jadi saya sangat senang,” kata Nadal.
“Tentu saja semua orang mengenal saya dan saya akan selalu mencoba yang terbaik. Tentu saja tujuan saya sekarang adalah untuk menang.”

Dia tetap orang luar menurut taruhan Australia, tetapi reputasi kidal untuk menentang peluang hanya ditingkatkan oleh larinya di Melbourne.
Selain cedera dan sakit, ia juga berhasil bangkit ketika terlihat kalah oleh panas dan tembakan mendesis dari Denis Shapolov di perempat final.
Medvedev menghancurkan mimpi Djokovic di New York. Dia memanjakan untuk melakukan hal yang sama terhadap Nadal.

Tapi tidak peduli bagaimana final berlangsung, pembalap Spanyol itu menikmati hanya memiliki kesempatan.
“Dalam kasus saya, saya pikir saya bisa menikmatinya mungkin lebih dari yang lain, karena berkali-kali saya hampir tidak bisa melakukannya lagi,” katanya.

READ  Roket China diluncurkan untuk misi berawak terpanjang ke stasiun luar angkasa