Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bagaimana NASA melampaui ekspektasi dengan asteroid Bennu?

Bagaimana NASA melampaui ekspektasi dengan asteroid Bennu?

Pemandangan delapan sampel yang berisi material akhir dari asteroid Bennu. Debu dan batu dituangkan ke dalam baki dari pelat atas kepala mekanisme akuisisi sampel yang dioperasikan dengan sentuhan (TAGSAM). 51,2 gram terkumpul dari pengecoran ini, sehingga massa akhir sampel asteroid menjadi 121,6 gram. Kredit gambar: NASA/Erika Blumenfeld dan Joseph Aebersold

NASA'S Osiris Rex Pesawat luar angkasa tersebut mengirimkan material asteroid Bennu seberat 4,29 ons yang belum pernah terjadi sebelumnya ke Bumi, melebihi target misinya. Meskipun terdapat tantangan awal, sampel tersebut berhasil diamankan untuk penelitian ilmiah di masa depan, memastikan warisan kerja sama internasional dan studi tentang asal usul tata surya.

Pesawat luar angkasa OSIRIS-REx milik NASA mengirimkan material seberat 4,29 ons (121,6 gram) dari asteroid Bennu ketika kembali ke Bumi pada 24 September 2023; Sampel asteroid terbesar yang pernah dikumpulkan di luar angkasa dan lebih dari dua kali lipat persyaratan misi.

Melebihi ekspektasi lebih awal

Tim misi membutuhkan setidaknya 60 gram bahan untuk mencapai tujuan sains misi, jumlah yang telah terlampaui sebelum kepala TAGSAM dibuka sepenuhnya. Pada bulan Oktober 2023, pengolah dari Divisi Penelitian dan Eksplorasi Astromaterials (ARES) di Johnson Space Center NASA di Houston mampu mengumpulkan batu-batu kecil dan debu dari dalam wadah besar berisi kepala TAGSAM, serta dari dalam TAGSAM. Dia mengarahkan dirinya sendiri melalui penutup mylar ke kepala.

Prosesor Bahan Astronomi OSIRIS-REx

Penangan material astronomi OSIRIS-REx, dari kiri, Rachel Funk, Julia Plummer, dan Janatul Firdaus bersiap untuk mengangkat pelat atas kepala Mekanisme Akuisisi Sampel Berbasis Sentuhan (TAGSAM) dan menuangkan potongan terakhir batuan asteroid dan debu ke dalam sampel. nampan di bawah. Kredit gambar: NASA/Robert Markowitz

Mengatasi tantangan

Pembongkaran kepala TAGSAM dihentikan pada akhir Oktober 2023, ketika tim menemukan dua pengencang keras kepala yang menghalangi mereka menyelesaikan proses untuk mengungkap sampel akhir di dalamnya.

READ  Ulasan Teleskop Penuh Celestron Advanced VX 8 Edge HD

Setelah merancang, memproduksi, dan menguji perkakas baru, teknisi proses ARES berhasil melepas pengencang pada bulan Januari dan menyelesaikan pembongkaran kepala TAGSAM. Sampel Bennu yang tersisa dibuka dan dituangkan dengan hati-hati ke dalam wadah berbentuk baji. 1,81 ons (51,2 gram) dikumpulkan dari pengecoran ini. Dikombinasikan dengan 2,48 ons (70,3 gram) yang diukur sebelumnya dan partikel tambahan yang dikumpulkan di luar pengecoran, massa total sampel Bennu adalah 4,29 ons (121,6 gram).

Mengamankan warisan untuk penelitian masa depan

NASA akan menyimpan setidaknya 70% sampel di Johnson untuk penelitian lebih lanjut oleh para ilmuwan di seluruh dunia, termasuk generasi mendatang.

Dari gudang Johnson milik NASA, material Bennu akan ditempatkan dalam wadah dan didistribusikan kepada para peneliti untuk dipelajari. Sebagai bagian dari misi OSIRIS-REx, lebih dari 200 ilmuwan di seluruh dunia akan mengeksplorasi sifat-sifat regolit, termasuk peneliti dari beberapa institusi AS dan mitra NASA. JAXA (Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang), CSA (Badan Antariksa Kanada), dan banyak lagi.

Pada musim semi nanti, tim pemroses akan merilis katalog sampel OSIRIS-REx, sehingga sampel asteroid dapat dipesan oleh komunitas ilmiah global.