Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Batu bata kuno mengungkap bukti baru tentang anomali besar-besaran di medan magnet bumi

Batu bata kuno mengungkap bukti baru tentang anomali besar-besaran di medan magnet bumi

Matius D. Howland

Batu bata tanah liat kuno ini dicap dengan prasasti yang menyebutkan raja Mesopotamia Ekun-Dire. Para peneliti mengambil sampelnya untuk penelitian mereka dan sangat antusias dengan bagaimana artefak tersebut dapat membantu kita mempelajari medan magnet bumi.

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Ribuan tahun yang lalu, Bumi Medan gaya Ia mengalami aliran energi besar-besaran di bagian planet yang mencakup kerajaan kuno Mesopotamia. Orang-orang pada saat itu mungkin tidak pernah memperhatikan fluktuasi tersebut, namun tanda-tanda anomali, termasuk detail yang sebelumnya tidak diketahui, tersimpan dalam batu bata tanah liat yang mereka panggang, demikian temuan sebuah studi baru.

Ketika para ilmuwan baru-baru ini memeriksa batu bata yang berasal dari milenium ketiga hingga pertama SM di Mesopotamia – yang… Ini termasuk Irak saat ini dan sebagian wilayah yang sekarang disebut Suriah, Iran, dan Turki – mereka menemukan tanda-tanda magnetis pada benda-benda yang berasal dari milenium pertama, yang menunjukkan bahwa batu bata tersebut ditembakkan pada saat medan magnet bumi sangat kuat. Stempel pada batu bata yang memuat nama raja-raja Mesopotamia memungkinkan para peneliti memastikan skala waktu kenaikan magnet tersebut.

Temuan mereka konsisten dengan lonjakan magnet yang diketahui yang disebut anomali geomagnetik Zaman Besi Levantine, yang terjadi antara 1050 dan 550 SM. Hal ini sebelumnya telah didokumentasikan dalam artefak dari Azores, Bulgaria dan Tiongkok menggunakan analisis magnetik arkeologi – memeriksa butiran dalam artefak tembikar dan keramik untuk mendapatkan petunjuk tentang aktivitas magnet bumi, para ilmuwan melaporkan pada 18 Desember di jurnal tersebut. Prosiding Akademi Ilmu Pengetahuan Nasional.

READ  Varian baru virus corona KP.3 sedang meningkat: Inilah yang perlu diketahui

“Sungguh menarik bahwa artefak kuno dari Mesopotamia dapat membantu menjelaskan dan mencatat peristiwa-peristiwa penting dalam sejarah bumi seperti fluktuasi medan magnet,” kata rekan penulis studi tersebut. Mark TawilProfesor Arkeologi Timur Dekat dan Ilmu Data Arkeologi di Institut Arkeologi di University College London.

“Ini menunjukkan pentingnya melestarikan warisan kuno Mesopotamia bagi ilmu pengetahuan dan kemanusiaan secara lebih luas,” kata Al-Tawil kepada CNN melalui email.

Ketika sebuah artefak kuno mengandung bahan organik, seperti tulang atau kayu, para ilmuwan dapat mengetahui umurnya melalui penanggalan radiokarbon, yang membandingkan persentase peluruhan yang terawetkan dalam isotop karbon. Namun untuk artefak anorganik – seperti tembikar atau keramik – analisis magnetik arkeologi diperlukan untuk mengungkap usianya, kata penulis utama studi tersebut. Matius Howlandasisten profesor di Departemen Antropologi di Wichita State University di Kansas.

Howland mengatakan kepada CNN bahwa tembikar adalah jenis artefak paling umum di situs arkeologi di seluruh dunia, dan teknik ini merupakan pelengkap penting untuk penanggalan radiokarbon.

“Penanggalan archaeomagnetic dapat diterapkan pada semua jenis material yang sensitif terhadap magnet yang telah dipanaskan,” kata Howland. Kegunaannya melampaui arkeologi.

“Para ahli geologi sering menggunakan analisis batuan untuk mempelajari medan magnet bumi, namun saat ini ketika tidak ada kemungkinan untuk mempelajari batuan yang sangat muda karena belum cukup waktu untuk terbentuk, maka kita perlu menggunakan artefak arkeologi,” ujarnya. . “Kita bisa menganggap batako atau tembikar sebagai batu buatan untuk mempelajari medan magnet bumi.”

Sebelum penelitian baru ini, hanya ada sedikit bukti magnetik akurat dari artefak Mesopotamia yang berasal dari masa ini.

“Kurangnya data di sana benar-benar membatasi kemampuan kita untuk memahami kondisi medan magnet bumi di wilayah tersebut,” kata Howland. Hal ini juga berarti bahwa para arkeolog tidak dapat secara akurat menghitung usia banyak situs di Mesopotamia, “wilayah yang sangat penting dalam arkeologi global”.

READ  Flu Burung: Lebih dari 200 burung diduga mati karena flu burung di cagar alam kawasan Chicago

Bumi dikelilingi oleh magnetosfer – gelembung magnet tak kasat mata yang diciptakan oleh pengadukan logam cair yang kuat di inti bumi. Ini mencegah atmosfer kita terkena angin matahari yang bertiup dari matahari. Meskipun magnetosfer telah ada terus menerus selama miliaran tahun, kekuatannya bertambah dan berkurang seiring waktu. (Kesehatan manusia tidak secara langsung dipengaruhi oleh fluktuasi medan magnet, menurut… Survei Geologi AS.)

Artefak tanah liat yang dipanggang pada suhu tinggi mempertahankan “jejak” magnetisme bumi pada saat itu pada mineral seperti oksida besi yang dipengaruhi oleh magnetisme. Memulihkan sidik jari melibatkan serangkaian eksperimen magnetik yang berulang kali memanaskan dan mendinginkan objek, memaparkannya ke medan magnet, lalu mengeluarkannya. Proses ini menciptakan serangkaian sidik jari baru, yang dibandingkan dengan kepadatan magnet asli benda tersebut.

Para ilmuwan kemudian dapat mencocokkan objek tersebut dengan periode aktivitas tertentu di medan magnet bumi.

“Secara keseluruhan, ini adalah pekerjaan yang menarik karena membantu kita memahami apa yang dilakukan medan magnet bumi dari waktu ke waktu, dan juga akan membantu menentukan usia artefak yang tidak mungkin dilakukan jika tidak dilakukan,” katanya. KS Burlina, seorang rekan pascadoktoral di Departemen Ilmu Bumi dan Planet di Universitas Johns Hopkins. Burlina, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, sedang melakukan penelitian tentang medan magnet kuno dan modern serta dampaknya terhadap pembentukan dan kelayakhunian planet.

“Yang lebih penting lagi, rekaman resolusi tinggi ini penting untuk memahami bagaimana lonjakan magnet di permukaan mungkin berhubungan dengan apa yang terjadi di dalam Bumi,” kata Burlina kepada CNN melalui email. “Terutama di inti luar tempat medan magnet bumi dihasilkan.”

Analisis baru ini tidak hanya mengisi kesenjangan penting dalam data, namun juga mengungkapkan bukti baru tentang anomali magnetik pada periode tersebut.

READ  Perlombaan luar angkasa! Meteorit menghantam Maine, dan museum menawarkan hadiah $25.000

Dari 32 batu yang diambil sampelnya oleh para peneliti, lima diantaranya memiliki stempel yang menghubungkan batu tersebut dengan masa pemerintahan Nebukadnezar II, antara tahun 604 dan 562 SM. Pengukuran kemagnetan pada batu menunjukkan bahwa medan magnet menguat dengan cepat dan intens saat membuat batu bata. Oleh karena itu, cap pada batu bata menciptakan gambaran aliran energi magnet yang hanya berlangsung selama beberapa dekade.

“Langkah selanjutnya adalah melanjutkan pekerjaan ini, menerapkannya pada lebih banyak batu bata tanah liat dari Mesopotamia dan semakin meningkatkan kurva yang dapat kita hasilkan untuk intensitas medan magnet bumi dari waktu ke waktu,” kata Howland.

“Tetapi mungkin yang lebih menarik adalah para arkeolog yang bekerja di situs-situs di Irak dan Suriah dapat melihat data kami dan menerapkan teknik yang sama pada artefak tak bertanggal,” tambahnya. “Ini bisa membantu menyelesaikan banyak perdebatan sejarah yang terjadi di wilayah tersebut, mengenai kronologi raja.”

Mindy Weisberger adalah penulis sains dan produser media yang karyanya telah muncul di Live Science, Scientific American, dan How It Works.