Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Berharap India dapat membantu dalam negosiasi untuk mengakhiri konflik Ukraina: Menteri Finlandia |  Berita Terbaru India

Berharap India dapat membantu dalam negosiasi untuk mengakhiri konflik Ukraina: Menteri Finlandia | Berita Terbaru India

NEW DELHI: Menteri Urusan Ekonomi Finlandia Mika Lintil mengatakan pada hari Senin bahwa ia berharap India dapat membantu dalam negosiasi untuk mengakhiri konflik di Ukraina, yang telah berdampak besar pada sektor ekonomi dan keamanan di seluruh Eropa.

Ada juga banyak ruang bagi India dan Finlandia untuk bekerja bersama dalam teknologi kritis dan berkembang, terutama dalam komputasi kuantum dan 5G dan 6G, untuk mengembangkan solusi yang transparan dan dapat dipercaya, katanya dalam sebuah wawancara.

Lintilä dan wakil menteri luar negeri untuk urusan ekonomi Petri Peltonen saat ini mengunjungi India dengan delegasi bisnis untuk menarik investasi dan perusahaan India ke Finlandia dan untuk menjalin kolaborasi dalam teknologi kuantum, telekomunikasi, kecerdasan buatan (AI) dan energi terbarukan.

Invasi Rusia ke Ukraina memiliki implikasi serius bagi seluruh Eropa dan lebih dari 60% warga Finlandia sekarang ingin negara itu menjadi anggota NATO, kata Lintil.

Ditanya apakah tanggapan India terhadap krisis Ukraina terlihat dalam percakapannya dengan lawan bicaranya dari India, Lintil menjawab: “Sebenarnya ini adalah sektor menteri luar negeri tetapi tentu saja, saya berharap India dapat membantu dalam negosiasi. Jika India bisa melakukan sesuatu, kami sangat bersyukur untuk itu, karena [at this time] rasanya negosiasi tidak membuahkan hasil.”

India telah berulang kali menyerukan diakhirinya permusuhan di Ukraina dan kembali ke jalur diplomasi dan dialog. Perdana Menteri Narendra Modi juga menyarankan agar ada pembicaraan langsung antara presiden Rusia dan Ukraina.

READ  Covid Vaccine: Dosis Kedua Akhir Menjadi Kemenangan bagi Tempat-tempat yang Haus Vaksin | India News

Lintil mengatakan tidak ada yang tahu apa yang dipikirkan Presiden Rusia Vladimir Putin tentang situasi tersebut. Situasi perdagangan dan ekonomi telah diperumit oleh konflik, tetapi orang-orang di Eropa berpikir sanksi ketat di bidang-bidang seperti energi, keuangan dan logistik harus dipertahankan “berapa pun biayanya”, tambahnya.

“Finlandia mengutuk keras serangan Rusia. Tindakan Rusia menargetkan Ukraina tetapi juga merupakan serangan terhadap keamanan Eropa secara keseluruhan. Serangan Rusia merupakan pelanggaran mencolok terhadap hukum internasional dan Piagam PBB. Seluruh Eropa terkejut bahwa pada tahun 2022, ada perang di Eropa,” kata Lintil.

Finlandia memiliki sejarah panjang ketegangan dengan bekas Uni Soviet dan Rusia. Kedua belah pihak bertempur dalam Perang Musim Dingin yang pahit selama 1939-40, dan Finlandia memiliki perbatasan 1.340 km dengan Rusia. Tidak seperti anggota Uni Eropa lainnya seperti Jerman, Finlandia tidak bergantung pada energi Rusia, terutama gas, dan perdagangan dengan Rusia hanya sekitar 5% dari total perdagangan Finlandia.

Pada hari Senin, Lintil dan menteri negara untuk ilmu pengetahuan dan teknologi Jitendra Singh mengumumkan pendirian pusat jaringan virtual Indo-Finlandia pada komputasi kuantum untuk mendorong proyek penelitian dan pengembangan yang inovatif.

Indian Institute of Technology (IIT) Madras, Indian Institute of Science Education and Research (IISER) dan Center for Development of Advanced Computing (C-DAC) di Pune akan menjadi bagian dari jaringan virtual baru dari pihak India.

Lintilä dan Peltonen mengatakan ada ruang bagi kedua negara untuk bergandengan tangan mengembangkan solusi yang transparan dan tepercaya dalam teknologi kritis dan berkembang, terutama komputasi kuantum, AI, dan telekomunikasi. Peltonen mengatakan Institut Teknologi India adalah kandidat alami untuk berkolaborasi dengan organisasi penelitian Finlandia di bidang ini, dan Finlandia juga akan mendorong kerja sama industri-ke-industri.

READ  Joe Biden mengalami momen 'canggung' di acara D-Day di Prancis, membuat klaim aneh tentang Vladimir Putin

Finlandia dipandang sebagai salah satu negara paling maju dalam komputer kuantum kriogenik, yang didinginkan hingga hampir nol mutlak, dan teknologi khusus ini bisa menjadi area kolaborasi baru, kata Peltonen.

“Yang menghubungkan India dan Finlandia adalah konektivitas tepercaya dan mampu mengembangkan teknologi yang dapat dipercaya dan transparan, yang menjadi semakin penting seiring kehidupan dan masyarakat menjadi digital,” kata Peltonen. “Kita perlu mengembangkan teknologi baru tetapi kita juga perlu mengatur penggunaannya,” tambahnya.

Lintilä akan bertemu dengan para menteri Uni untuk perdagangan, listrik dan minyak pada hari Selasa dan nota kesepahaman untuk kerjasama dalam energi terbarukan juga akan ditandatangani.