Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

China kemungkinan akan melonggarkan pembatasan ‘nol Covid’ setelah protes nasional

China kemungkinan akan melonggarkan pembatasan ‘nol Covid’ setelah protes nasional

Kemarahan atas kebijakan virus korona China telah memicu protes di kota-kota besar, termasuk Beijing.

Beijing:

Pejabat tinggi Covid China dan beberapa kota telah mengisyaratkan kemungkinan pelunakan pendekatan toleransi nol ketat negara itu terhadap virus, menyusul protes nasional yang menyerukan diakhirinya penguncian dan lebih banyak kebebasan politik.

Kemarahan atas kebijakan virus korona China – yang mencakup penguncian massal, pengujian konstan dan karantina bahkan terhadap orang yang tidak terinfeksi – telah memicu protes di kota-kota besar, termasuk Beijing, Shanghai, dan Guangzhou.

Tetapi sementara pihak berwenang telah menyerukan “tindakan keras” setelah demonstrasi, mereka juga mulai mengisyaratkan bahwa pelunakan strategi virus garis keras dapat dilakukan.

Berbicara di depan Komisi Kesehatan Nasional pada hari Rabu, Wakil Perdana Menteri Sun Chunlan mengatakan varian Omicron melemah dan tingkat vaksinasi meningkat, menurut kantor berita Xinhua milik pemerintah.

Sun – tokoh sentral di balik tanggapan epidemi Beijing – mengatakan “situasi baru” ini membutuhkan “tugas baru”.

Dia tidak merujuk pada kebijakan nol Covid dalam sambutannya baru-baru ini, menunjukkan bahwa pendekatan yang telah mengganggu ekonomi dan kehidupan sehari-hari akan segera dilonggarkan.

Komentar itu muncul ketika ibu kota China mengatakan akan mengurangi persyaratan pengujian harian – andalan hidup yang membosankan tanpa adanya Covid.

Lansia, mereka yang bekerja dari rumah, siswa dan guru dalam pendidikan online dan lainnya yang tidak sering meninggalkan rumah sekarang dibebaskan dari ujian harian, kata Xu Hejian, juru bicara pemerintah kota Beijing, Rabu.

Meski demikian, warga Beijing tetap membutuhkan tes Covid negatif yang dilakukan dalam waktu 48 jam untuk memasuki tempat-tempat umum seperti kafe, restoran, dan mal.

READ  Anak-anak Uganda menari untuk Salman Khan dan Sonny De Nekhr dari Govinda. tonton | umum

Sebuah laporan oleh Southern Metropolis Daily milik negara pada hari Kamis mengatakan pejabat lokal di Beijing dan Guangzhou berencana untuk mengizinkan beberapa kasus positif COVID dikarantina di rumah daripada di fasilitas yang dikelola negara.

Laporan itu kemudian dihapus, dan permintaan konfirmasi AFP dari otoritas lokal di kota-kota itu tidak dijawab.

– ‘Hidup dengan Covid’ –

Guangzhou, pusat manufaktur selatan – tempat bentrokan dramatis Selasa malam antara polisi dan pengunjuk rasa – juga mengumumkan diakhirinya pengujian massal setiap hari terhadap mereka yang tidak perlu sering keluar rumah, termasuk orang tua dan bayi.

Pada hari Kamis, wilayah Hezhou, tempat protes terbaru meletus, melangkah lebih jauh, dengan mengatakan hanya mereka yang berada di sektor tertentu termasuk staf medis, apoteker, petugas kebersihan, dan pekerja pengiriman yang memerlukan pemeriksaan harian.

Pejabat juga sehari sebelumnya mencabut sebagian penguncian selama seminggu, meskipun ada rekor kasus virus, melonggarkan pembatasan ke berbagai tingkat di 11 provinsinya, termasuk Haizhou.

Kota pusat Chongqing mengatakan pada hari Rabu bahwa kontak dekat kasus COVID yang memenuhi persyaratan tertentu akan diizinkan untuk dikarantina di rumah – penyimpangan dari aturan yang mengharuskan mereka dikirim ke fasilitas isolasi terpusat.

Analis ANZ Research mengatakan pernyataan Sun – serta pelonggaran aturan oleh otoritas lokal – “dapat menunjukkan bahwa China mulai mempertimbangkan untuk mengakhiri kebijakan ketat tanpa Covid”.

“Kami percaya bahwa otoritas China sedang beralih ke sikap ‘hidup dengan Covid’, sebagaimana tercermin dalam aturan baru yang memungkinkan orang melakukan ‘isolasi di rumah’ daripada dipindahkan ke fasilitas karantina.”

Negara itu melaporkan 35.800 kasus virus pada Kamis, kebanyakan tanpa gejala.

– ‘Tanda kelemahan’ –

READ  Imran Khan, Jenderal Bajwa Baker pada kepala CIA baru sebagai tuduhan 'nepotisme dan campur tangan' terbang

Ketika China mendekati peringatan tiga tahun epidemi yang pertama kali terdeteksi di pusat kota Wuhan, pendekatan garis kerasnya terhadap virus tersebut telah memicu keresahan yang tidak terlihat sejak protes pro-demokrasi pada tahun 1989.

Kebakaran mematikan minggu lalu di Urumqi, ibu kota wilayah barat laut Xinjiang, menjadi pemicu kemarahan, karena orang-orang menyalahkan pembatasan Covid karena menjebak korban di dalam gedung yang terbakar.

Tetapi para pengunjuk rasa juga menyerukan reformasi politik yang lebih luas, bahkan ada yang menyerukan Presiden Xi Jinping untuk mundur.

Kontrol informasi yang ketat di China dan pembatasan perjalanan yang sedang berlangsung telah membuat pemeriksaan jumlah pengunjuk rasa di seluruh negara yang luas menjadi sangat sulit.

Namun, pertemuan berskala besar yang terlihat selama akhir pekan sangat jarang terjadi di Tiongkok.

Protes pro-demokrasi tahun 1989 berakhir dengan pertumpahan darah ketika militer masuk, yang paling terkenal di Lapangan Tiananmen Beijing dan sekitarnya.

Kematian mantan pemimpin China Jiang Zemin pada hari Rabu – yang berkuasa tepat setelah Tiananmen dan memainkan peran kunci dalam menekan demonstrasi – telah menarik perbandingan antara dua gerakan protes.

Wang Dan, yang dipenjara dan kemudian diasingkan setelah menghancurkan gerakan pro-demokrasi Tiananmen, mengatakan kepada wartawan di Jepang pada hari Kamis bahwa rangkaian protes baru-baru ini di China membuktikan bahwa pemuda China tidak acuh tak acuh secara politik.

“Perasaan pertama yang muncul di benak saya ketika saya menyaksikan protes luar biasa di seluruh China adalah bahwa semangat tahun 1989 telah kembali setelah 33 tahun,” kata Wang, berbicara di Tokyo.

“Jadi itu sangat penting untuk gerakan ini, ini mengungkapkan kebenaran. Sebenarnya ini bukan masyarakat yang harmonis… Benar-benar ada banyak konflik antara masyarakat dan pemerintah.”

READ  Mumbai catat 397 kasus baru Covid-19, tertinggi sejak 28 Juli | Berita Mumbai

(Cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)

Video unggulan hari ini

Ayushmann membahas pengalaman media: “Kebisingan di sekitar kriket dan bioskop akan terjual habis”