Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

China tutup perbatasan hingga pertengahan 2022 karena Covid-19, berbagai kekhawatiran | berita Dunia

Dalam upaya untuk mencegah varian baru virus corona keluar dari negara itu, China berencana untuk memperpanjang pembatasan perbatasan epidemi setidaknya selama satu tahun lagi, menurut sebuah laporan di Wall Street Journal pada hari Selasa. Alasan lain bagi China untuk menjaga perbatasannya adalah kalender acara sensitif, lapor Reuters, mengutip para pejabat.

The Wall Street Journal, mengutip seorang pejabat, melaporkan bahwa China akan membuka perbatasan pada paruh kedua tahun 2022, batas waktu sementara yang ditetapkan selama rapat kabinet bulan lalu.

Perkembangan pembatasan perjalanan internasional di China terjadi pada saat banyak negara telah meningkatkan kewaspadaan terhadap varian delta yang sangat menular, yang disebut varian keempat yang mengkhawatirkan.

China pada hari Selasa melaporkan 25 kasus baru COVID-19 yang dikonfirmasi di daratan pada 21 Juni, naik dari 17 hari sebelumnya, kata pejabat kesehatan.

Komisi Kesehatan Nasional mengatakan bahwa sementara dua kasus infeksi lokal dilaporkan di Provinsi Guangdong selatan, sisanya adalah kasus impor.

Jumlah infeksi tanpa gejala baru naik menjadi 27 dari 19 sehari sebelumnya. China tidak mengklasifikasikannya sebagai kasus yang dikonfirmasi.

Menurut Johns Hopkins, China telah melihat total 103.578 kasus Covid-19 yang dikonfirmasi di daratan pada akhir 21 Juni, dengan jumlah kematian tidak berubah pada 4.846.

READ  Vaksin AstraZeneca versus varian Delta untuk Covid-19: Dua dosis kritis ditemukan