Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Negara paling bahagia di dunia sedang mencari imigran

Pekerja membutuhkan ‘untuk membantu menutupi biaya generasi beruban’, seorang perekrut menjelaskan (file)

Helsinki, Finlandia:

Sering disebut negara paling bahagia di planet ini dengan standar hidup yang melampaui dunia, Finlandia harus dibanjiri orang-orang yang mau pindah, tetapi kenyataannya menghadapi kekurangan tenaga kerja yang parah.

“Sekarang diakui secara luas bahwa kami membutuhkan jumlah orang yang luar biasa untuk datang ke negara ini,” kata pejabat rekrutmen Sako Tehverayinen dari Talented Solutions kepada AFP.

Perekrut menjelaskan bahwa pekerja dibutuhkan “untuk membantu menutupi biaya generasi beruban.”

Sementara banyak negara Barat bergulat dengan pertumbuhan populasi yang lemah, hanya sedikit yang merasakan efek separah Finlandia.

Dengan 39,2 orang berusia di atas 65 tahun untuk setiap 100 orang usia kerja, ini adalah yang kedua setelah Jepang dalam hal penuaan populasi, menurut PBB, yang memperkirakan bahwa pada tahun 2030 “rasio ketergantungan usia tua” akan meningkat menjadi 47,5.

Pemerintah telah memperingatkan bahwa negara berpenduduk 5,5 juta orang itu perlu secara praktis menggandakan tingkat imigrasi menjadi 20.000 hingga 30.000 per tahun untuk mempertahankan layanan publik dan menutup kekurangan dana pensiun yang mengancam.

Finlandia mungkin tampak seperti tujuan yang menarik di atas kertas, mendapat nilai tinggi dalam perbandingan internasional untuk kualitas hidup, kebebasan, dan kesetaraan gender, dengan sedikit atau tanpa korupsi, kejahatan, dan polusi.

Tapi sentimen anti-imigran dan keengganan untuk mempekerjakan orang luar juga lazim di masyarakat Eropa Barat yang paling homogen, dan partai oposisi sayap kanan Finlandia secara teratur menikmati dukungan signifikan selama pemilihan.

titik balik

Charles Matisse, seorang peneliti di Akademi Finlandia, mengatakan bahwa setelah bertahun-tahun mengalami stagnasi, bisnis dan pemerintah “sekarang berada pada titik kritis dan menyadari masalah” yang ditimbulkan oleh populasi yang menua.

READ  Satu tewas, tiga terluka dalam penembakan Santa Rosa: lapor

Mattis adalah salah satu ahli yang dikonsultasikan oleh program “penguat bakat” pemerintah, yang sekarang memasuki tahun keempat, yang bertujuan untuk membuat negara ini lebih menarik secara internasional, sebagian melalui skema pekerjaan lokal.

Mereka yang menjadi sasaran antara lain tenaga kesehatan dari Spanyol, pekerja logam dari Slovakia, dan pakar IT dan angkatan laut dari Rusia, India, dan Asia Tenggara.

Tapi sebelumnya upaya tersebut telah gagal.

Pada 2013, lima dari delapan perawat Spanyol yang direkrut di kota barat Vaasa pergi setelah beberapa bulan, karena harga selangit di Finlandia, cuaca dingin, dan bahasa yang terkenal rumit.

Namun, Finlandia telah mengalami migrasi bersih selama sebagian besar dekade terakhir, dengan sekitar 15.000 lebih banyak orang yang datang daripada yang pergi pada tahun 2019.

Statistik resmi menunjukkan bahwa banyak dari mereka yang meninggalkan negara itu berpendidikan tinggi.

Dihadapkan dengan kekurangan terbesar tenaga kerja terampil di Organisasi untuk Kerjasama dan Pembangunan Ekonomi, beberapa perusahaan rintisan Finlandia menciptakan tempat kerja bersama untuk memobilisasi bakat luar negeri dengan lebih baik.

“Seperti yang dapat Anda bayangkan, ini adalah slow cooker,” kata Sean Roden dari Walt Food Delivery dalam email, menambahkan, “Kami mencoba membuat proses transfer semudah mungkin.”

masalah metodologis

Perusahaan rintisan itu “mengatakan kepada saya bahwa mereka dapat membuat siapa pun di dunia datang dan bekerja untuk mereka di Helsinki, selama dia masih lajang,” kata walikota ibu kota, Jan Fabafuri, kepada AFP.

Tetapi “suami mereka masih memiliki masalah besar untuk mendapatkan pekerjaan yang layak.”

Banyak orang asing mengeluhkan keengganan yang meluas untuk mengakui pengalaman atau kualifikasi dari luar, serta prasangka terhadap pelamar non-Finlandia.

READ  Kasus Coronavirus hari ini diperbarui secara langsung: infeksi jamur kuning dan hitam dan kematian di India, pendaftaran online vaksin virus Corona, tip pencegahan virus Corona, penguncian virus Corona, Maharashtra, pembaruan Jam Malam Covid baru-baru ini, kasus Corona di Karnataka, Delhi, Kerala, distrik Awtar Pradesh

Ahmed (yang meminta untuk mengganti namanya karena alasan profesional) adalah warga Inggris berusia 42 tahun dengan pengalaman bertahun-tahun membangun produk digital untuk perusahaan multinasional dengan nama rumah tangga.

Namun, enam bulan berjejaring dan melamar pekerjaan di Helsinki, tempat dia mencoba pindah karena alasan keluarga, ternyata tidak membuahkan hasil.

“Salah satu rekrutan menolak bahkan untuk menjabat tangan saya, itu adalah sorotan,” katanya kepada AFP.

“Tidak ada kekurangan pekerjaan, ada kekurangan pola pikir,” kata Ahmed, yang selama penelitiannya di Finlandia menerima tawaran dari perusahaan-perusahaan besar di Norwegia, Qatar, Inggris dan Jerman, dan akhirnya mulai bepergian setiap minggu dari Helsinki ke Dusseldorf. . .

Petugas perekrutan Sako Tihverayinen mengatakan kekurangan itu mendorong lebih banyak perusahaan untuk melonggarkan desakan mereka untuk hanya mempekerjakan pekerja asli Finlandia.

“Namun, banyak perusahaan dan institusi Finlandia sangat bersikeras menggunakan bahasa Finlandia, dan Anda berbicara bahasa Finlandia dengan lancar dalam hal itu,” katanya.

ubah prioritas

Bagi Walikota Helsinki Jan Favuri, empat tahun pemilihan Finlandia sebagai negara paling bahagia di dunia dalam peringkat PBB “belum membantu sebanyak yang kami harapkan”.

“Jika saya menghentikan seseorang di jalan di Paris, London, Roma atau New York, saya masih berpikir kebanyakan orang tahu tentang kami,” katanya.

Walikota Vapavuri, yang masa jabatan empat tahunnya berakhir musim panas ini, semakin beralih ke perusahaan PR internasional untuk membantu meningkatkan profil kota.

Dia optimis tentang kemampuan Finlandia untuk menarik bakat dari Asia di masa depan, dan percaya bahwa prioritas orang akan berubah setelah mobilitas internasional meningkat lagi setelah virus corona.

Dia mengatakan kekuatan Helsinki, menjadi “aman, praktis, andal, dan dapat diprediksi – telah menjadi penting,” menambahkan: “Bahkan saya pikir situasi kita setelah pandemi lebih baik daripada sebelumnya.”

READ  Polisi sedang menyelidiki tagihan sarapan Perdana Menteri Finlandia Sanna Marin

(Kisah ini belum diedit oleh kru NDTV dan dibuat secara otomatis dari umpan bersama.)