Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Dalam 10 grafik: Bagaimana China membebani negara-negara miskin dengan utang besar, dan penyesalan pembeli

New Delhi: China telah membebani negara-negara miskin dengan “utang tersembunyi” senilai 385 miliar dolar dengan membayar secara tegas untuk mencapai hal ini Sabuk dan Jalan Projects Initiative (BRI), sebuah studi baru-baru ini menemukan.
Studi oleh laboratorium penelitian pembangunan internasional AidData menunjukkan bahwa hampir sepertiga dari semua proyek di bawah Inisiatif Sabuk dan Jalan dirusak oleh skandal korupsi dan dugaan protes.
“Semakin banyak pembuat kebijakan di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah menghentikan proyek-proyek BRI profil tinggi karena masalah harga yang terlalu tinggi, korupsi dan keberlanjutan utang,” kata Brad Parks, salah satu penulis studi tersebut.
Keuangan Cina dan BRI

ODA = bantuan pembangunan resmi; OOF = Aliran Resmi Lainnya
Studi AidData mengamati 13.427 proyek yang didukung China di 165 negara selama 18 tahun, dengan nilai total $843 miliar, dan menunjukkan bahwa komitmen pembiayaan pembangunan internasional tahunan Beijing sekarang dua kali lipat dari Amerika Serikat.

Penelitian tersebut menemukan bahwa antara tahun 2000 dan 2017, China mendanai lebih dari 10.000 proyek infrastruktur di seluruh dunia dengan fokus utama di Afrika dan Asia.
Inisiatif Sabuk dan Jalan, diluncurkan oleh Presiden Xi Jinping Pada tahun 2013, sebagian besar terkonsentrasi di Asia dan Afrika sejauh ini.

Studi tersebut menunjukkan bahwa Pakistan, dengan proyek senilai lebih dari $27 miliar, adalah mitra terbesar China dalam Inisiatif Sabuk dan Jalan yang diikuti oleh negara-negara seperti Kazakhstan dan Indonesia.
risiko umum
Parks mengatakan pinjaman China diberikan kepada “konstelasi aktor selain pemerintah pusat” tetapi sering didukung oleh jaminan pembayaran pemerintah jika pihak lain tidak dapat membayar.
“Kontraknya ambigu dan pemerintah sendiri tidak tahu persis berapa nilai uang yang mereka miliki ke China,” katanya.
Studi ini menemukan bahwa utang yang tidak dilaporkan ini bernilai sekitar $385 miliar.

READ  Gopinath: Kepala Ekonom IMF Gita Gopinath akan meninggalkan pekerjaannya dan kembali ke Universitas Harvard | berita india

Dalam hal risiko utang, Laos berada di kelasnya sendiri, dengan tingkat eksposur utang negara yang sangat tinggi di 29,4% dari PDB dan eksposur utang tersembunyi di 35,4% dari PDB China.
Dalam hal uang, Pakistan memiliki eksposur terbesar terhadap utang negara sekitar $25 miliar.

pertengkaran
Survei tersebut juga menemukan bahwa 35% proyek Sabuk dan Jalan terganggu oleh korupsi, pelanggaran perburuhan, pencemaran lingkungan, dan protes publik.

Sebagian besar proyek yang sarat skandal berada di tempat-tempat seperti Pakistan, sekutu China dalam segala cuaca.
Hingga 10 proyek multi-juta dolar di Pakistan menghadapi semacam skandal, kontroversi atau dugaan penyalahgunaan selama implementasi.
Selain itu, di Pakistan, kebencian juga dipicu oleh tingginya aliran uang China ke tempat-tempat seperti Balochistan, di mana penduduk setempat mengatakan mereka mendapat sedikit keuntungan dan militan telah meluncurkan serangkaian serangan yang bertujuan untuk merusak investasi China.

Pembatalan dan penundaan
AidData mengatakan $11,58 miliar proyek dibatalkan di Malaysia selama periode 2013-2021, dengan hampir $1,5 miliar dibatalkan di Kazakhstan dan lebih dari $1 miliar di Bolivia.
“Apa yang kita lihat sekarang dengan Belt and Road Initiative adalah penyesalan pembeli,” kata Parks.

“Banyak pemimpin asing yang awalnya ingin ikut-ikutan Sabuk dan Jalan sekarang menangguhkan atau membatalkan proyek infrastruktur China karena masalah keberlanjutan utang,” katanya.
Sebagai contoh dari salah satu proyek tersebut, kereta api bertingkat pertama Vietnam di Hanoi telah mengalami penundaan selama bertahun-tahun dengan anggaran meningkat lebih dari 60 persen dari biaya aslinya, Radio Free Asia melaporkan, mengutip sebuah studi oleh AidData.
kata Brock Russell, direktur asosiasi AidData dan salah satu rekan penulis laporan lainnya.

Sementara itu, studi tersebut juga mengatakan bahwa “penundaan” proyek ini bisa menjadi bagian dari strategi utang Beijing.
“Beijing berupaya mendanai proyek-proyek di negara-negara berisiko lebih dari kreditur resmi lainnya, tetapi juga lebih agresif daripada rekan-rekannya dalam memposisikan dirinya di garis depan pembayaran (melalui jaminan),” tambah AidData.
menghadapi cina
Sementara itu, negara-negara G7 juga telah mengumumkan rencana kompetisi untuk melawan dominasi Beijing dalam pinjaman global tahun ini. G7 mencakup Amerika Serikat, Inggris, Kanada, Prancis, Jerman, Italia, dan Jepang.
Pada bulan Juni, Amerika Serikat mengumumkan inisiatif bersaing yang dikenal sebagai Build Back Better World (B3W) untuk memberikan dukungan keuangan kepada negara-negara berkembang untuk membangun infrastruktur.
“B3W akan meningkatkan pilihan di pasar pembiayaan infrastruktur, yang dapat menyebabkan beberapa keretakan penting dalam Inisiatif Sabuk dan Jalan,” kata Parks.
(Dengan masukan dari AFP dan Reuters)

READ  Biden meningkatkan upaya untuk memerangi penyebaran virus yang dipicu delta