Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Data rumah sakit China tidak ada dalam laporan WHO terbaru di tengah penyebaran Covid

Data rumah sakit China tidak ada dalam laporan WHO terbaru di tengah penyebaran Covid

China secara rutin dituduh mengecilkan wabah virus corona. (perwakilan)

Jenewa / Beijing:

Organisasi Kesehatan Dunia belum menerima data apa pun dari China tentang rawat inap baru untuk COVID-19 sejak Beijing mencabut kebijakan bebas COVID-nya, mendorong beberapa ahli kesehatan bertanya-tanya apakah mereka menyembunyikan informasi tentang sejauh mana wabah tersebut.

Namun, Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan kesenjangan dalam data bisa jadi karena otoritas China kesulitan menghitung kasus.

Laporan mingguan Organisasi Kesehatan Dunia menunjukkan tingginya jumlah rawat inap karena COVID-19 di China hingga keputusan Beijing pada 7 Desember untuk melonggarkan pembatasan pergerakan yang dimaksudkan untuk membasmi penularan virus tetapi menyebabkan protes publik yang luar biasa dan melumpuhkan dunia. perekonomian terbesar kedua. .

Ini memuncak pada 28.859 pada 4 Desember, menurut grafik WHO, jumlah tertinggi yang dilaporkan di China sejak COVID-19 pertama kali muncul tiga tahun lalu, tetapi jumlahnya tidak ada dalam dua laporan terakhir.

Juru bicara WHO Margaret Harris mengatakan pertanyaan langsung tentang pelaporan data ke negara yang bersangkutan. Misi diplomatik China di Jenewa tidak menanggapi pertanyaan dari Reuters.

China secara rutin dituduh meremehkan wabah virus corona, dan beberapa ahli mengatakan kriteria sempitnya untuk menentukan kematian akan meremehkan jumlah korban yang sebenarnya. Beberapa perkiraan memprediksi kematian dalam jumlah besar di masa depan, dan China telah berlomba untuk memperkuat sistem kesehatannya.

Lawrence Gostin, seorang profesor hukum Universitas Georgetown yang mengikuti WHO dengan cermat, menyebut data yang hilang itu “sangat mencurigakan”.

“Yang saya tahu adalah bahwa China menahan data yang diperlukan untuk memahami dampak penuh dari keputusannya untuk mengakhiri strategi nol-Covid,” katanya kepada Reuters.

Negara-negara sering berusaha menyembunyikan tingkat wabah penyakit, kata Adam Kamradt-Scott, seorang profesor kesehatan masyarakat global di Institut Universitas Eropa.

READ  Storm Eunice: 13 Mati, 2 Lakh Rumah Masih Tanpa Listrik di Inggris

“Sulit untuk mengkritik China ketika ada negara lain yang belum melaporkan kasus COVID (sama sekali),” katanya.

Mike Ryan, kepala kedaruratan WHO, menunjuk potensi masalah kapasitas. “Saya tidak akan mengatakan China tidak secara aktif memberi tahu kami apa yang sedang terjadi. Saya pikir mereka berada di belakang kurva,” katanya.

Aturan global tentang wabah penyakit mengharuskan negara untuk melaporkan informasi tentang wabah yang sedang berlangsung tetapi tidak dapat ditegakkan.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)

Video unggulan hari ini

Di televisi sirkuit tertutup, seorang pria Karnataka menikam seorang wanita beberapa kali di jalan yang ramai