Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Gambar dari episentrum virus menunjukkan ketakutan China terhadap virus Covid

Gambar dari episentrum virus menunjukkan ketakutan China terhadap virus Covid

Terakhir diperbarui: 23 Desember 2022, pukul 15:43 IST

Seorang pasien dibawa ke klinik demam di sebuah rumah sakit di Beijing pada 19 Desember 2022. (AP Photo/Andy Wong)

China dapat melihat 1 juta infeksi Covid dan 5.000 kematian akibat virus setiap hari saat negara itu memerangi wabah terbesar yang pernah ada di dunia

China mengalami peningkatan infeksi Covid yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan laporan lebih dari 5.000 kematian akibat virus per hari. Rumah sakit kekurangan tempat tidur rumah sakit, obat-obatan dan unit perawatan intensif sementara krematorium berjalan dengan kapasitas penuh.

Di tengah ketakutan Covid di negara itu, muncul laporan tentang tumpukan mayat yang tergeletak di rumah duka sementara pekerja yang membantu kamar mayat sudah terjangkit Covid.

Aktivis hak asasi manusia China Jennifer Zeng, yang telah menyebarkan kengerian Covid yang sedang berlangsung di Twitter, membagikan video dari rumah duka tempat mayat berserakan. Dia lebih lanjut mengatakan bahwa pekerja yang menangani mayat juga terjangkit Covid.

Namun, para pekerja melakukan pekerjaan itu. Itu terjadi setelah China mengizinkan orang dengan gejala Covid-19 di Chongqing untuk bekerja “seperti biasa” saat negara itu mencoba belajar hidup dengan virus untuk pertama kalinya.

Laporan mengatakan China kemungkinan melihat 1 juta infeksi Covid dan 5.000 kematian akibat virus setiap hari karena bergulat dengan wabah terbesar yang pernah ada di dunia.

READ  Sebuah studi mengatakan bahwa "perubahan iklim bawah tanah" mengancam gedung-gedung tinggi

Gambar lain menunjukkan tubuh tergeletak di jalan di Shenyang.

Aktivis mengomentari foto di Twitter: “Di kota Shenyang, karena krematorium sudah penuh dan tidak dapat menampung lebih banyak jenazah, seseorang memilih untuk meninggalkan jenazah di tanah di depan krematorium dan meninggalkannya.”

Pada Kamis malam, AFP mengunjungi krematorium di selatan kota dan melihat 40 jenazah diturunkan dalam dua jam. Kerabat dari banyak dari mereka yang terbunuh mengatakan kematian itu karena COVID.

Seorang wanita mengatakan kerabatnya yang lanjut usia, yang memiliki gejala flu, dinyatakan negatif tetapi meninggal setelah mereka tidak dapat mendapatkan ambulans tepat waktu.

Zeng membagikan foto Rumah Sakit Universitas Medis Chongqing di Chongqing, Provinsi Sichuan, pada hari Kamis di mana orang-orang menerima perawatan sambil berbaring di halaman rumah sakit.

Ia mencontohkan, peningkatan di dalam rumah sakit sangat besar sehingga terjadi kekurangan tenaga medis yang dapat merawat pasien secara individu.

“Tidak ada lagi tempat tidur di dalam Rumah Sakit Universitas Medis Chongqing, dan para lansia sudah mulai berbaring di lantai. Mesin di dada digunakan untuk menggantikan tangan manusia untuk menekan jantung,” tambahnya.

Pada hari Rabu, pihak berwenang China diduga berusaha menutupi kematian seorang mahasiswa pascasarjana di sebuah rumah sakit yang berafiliasi dengan Universitas Sichuan, setelah dia dipaksa bekerja meskipun dinyatakan positif Covid-19.

“mengganggu! Menurut media sosial Tiongkok, Chen Jiahui, 23 tahun, seorang mahasiswa pascasarjana di Rumah Sakit Tiongkok Barat yang Berafiliasi dengan Universitas Sichuan, dipaksa bekerja setelah dinyatakan positif COVID. Setelah 3 hari bekerja keras, pada tanggal 13 Desember, dia tiba-tiba pingsan.

China sedang berjuang melawan gelombang infeksi yang paling parah menyerang orang lanjut usia, tetapi secara resmi hanya mencatat segelintir kematian akibat virus corona setelah pemerintah mendefinisikan ulang kriteria penghitungan kematian akibat Covid.

READ  Pemegang paspor India tidak memerlukan visa terlebih dahulu untuk bepergian ke 60 negara ini

Di bawah definisi baru kematian akibat Covid di China, hanya mereka yang meninggal karena gagal napas — bukan kondisi yang sudah ada sebelumnya yang diperburuk oleh virus — yang dihitung.

Ini berarti banyak orang mati di Chongqing – dan di seluruh negeri – tidak lagi terdaftar sebagai korban virus corona.

Baca semua file berita terbaru di sini