Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Depresi dikaitkan dengan diet inflamasi dan peningkatan risiko kelemahan

Ringkasan: Orang dewasa paruh baya dan lebih tua dengan depresi mungkin lebih rentan terhadap efek peradangan makanan, meningkatkan risiko kelemahan dan gangguan kesehatan lainnya.

sumber: Bahasa Ibrani untuk Kehidupan Senior India dan Institut Arthur Marcus untuk Penelitian tentang Penuaan

Sebuah studi baru diterbitkan di Jurnal Gerontologi: Ilmu Kedokteran Menemukan hubungan antara depresi dan diet dan perkembangan kelemahan.

Asthenia didefinisikan sebagai kondisi yang dapat dikenali dari peningkatan penurunan akibat penurunan fungsi di beberapa sistem fisiologis, mempengaruhi 10-15% orang dewasa yang lebih tua dan sering terjadi bersamaan dengan kondisi kesehatan lainnya, seperti depresi. Diet diyakini menjadi kontributor utama perkembangan kelemahan.

Sementara penelitian sebelumnya telah menetapkan hubungan antara diet inflamasi – termasuk lemak trans sintetis (seperti minyak terhidrogenasi parsial), karbohidrat olahan dan lemak jenuh – dan risiko pertumbuhan yang buruk, ini adalah salah satu studi pertama yang mencoba memahami dampaknya. depresi karena peradangan dan gangguan diet.

Berjudul “Asosiasi diet pro-inflamasi dengan timbulnya kelemahan di antara orang dewasa dengan dan tanpa gejala depresi: temuan dari Framingham Offspring Study,” penelitian ini berusaha untuk menentukan apakah individu dengan gejala depresi lebih mungkin untuk mengembangkan kerentanan dalam menanggapi peradangan makanan. .

Studi ini menggunakan data dari Framingham Heart Study Group. 1701 peserta yang tidak rentan melaporkan diet dan gejala depresi mereka pada awal dan diikuti selama kurang lebih 11 tahun ketika kerentanan dinilai ulang.

Studi ini menemukan bahwa hubungan antara diet inflamasi dan peningkatan kemungkinan gangguan tampak lebih kuat di antara mereka yang memiliki gejala depresi.

Para peneliti berhipotesis bahwa karena individu dengan gejala depresi memiliki tingkat peradangan yang lebih tinggi, menambahkan peradangan makanan selain mempercepat perkembangan kelemahan.

Courtney L. Millar, PhD, Postdoctoral Fellow, Marcus Institute for Research on Aging, Hebrew Senior Life, dan Harvard Medical School, adalah penulis utama. Studi ini menemukan bahwa gejala depresi dapat memperburuk perkembangan kelemahan sebagai respons terhadap diet inflamasi. Ini menunjukkan bahwa makan makanan yang kaya akan senyawa anti-inflamasi (seperti serat dan senyawa tanaman yang disebut flavonoid) dapat membantu mencegah perkembangan kelemahan,” kata Dr. Millar.

READ  Berinvestasi dalam Jurnalisme Progresif yang Berani

“Data eksplorasi kami juga menunjukkan bahwa ketika orang dewasa paruh baya dan lebih tua mengkonsumsi diet pro-inflamasi, mereka lebih mungkin mengembangkan gejala depresi dan kelemahan pada saat yang sama daripada mengembangkan salah satu kondisi saja,” tambahnya.

Penelitian ini mengikuti dua penelitian sebelumnya oleh Dr. Millar, yang salah satunya diterbitkan pada bulan Mei di Jurnal Nutrisi Klinis Amerika yang menunjukkan bahwa diet gaya Mediterania dapat mencegah perkembangan kelemahan, dan salah satunya diterbitkan pada bulan Februari di Jurnal Nutrisi Klinis Amerika Yang menunjukkan bahwa diet pro-inflamasi meningkatkan risiko mengembangkan kelemahan.

Diet diyakini menjadi kontributor utama perkembangan kelemahan. Gambar ada di domain publik

“Studi ini berkontribusi untuk memahami hubungan antara peradangan makanan, depresi, dan kelemahan,” kata Dr. Millar.

“Bagi mereka yang menderita depresi, mungkin penting untuk meningkatkan asupan buah dan sayuran yang kaya serat, flavonoid, dan antioksidan makanan lainnya.”

Studi Jantung Framingham, Rumah Sakit Umum Massachusetts, dan Universitas Carolina Selatan bekerja sama dalam studi observasional ini.

Pembiayaan: Studi ini didanai terutama oleh National Institute on Aging (NIA) (nomor hibah T32-AG023480), Beth dan Richard Applebaum Research Fund, serta Boston Claude D. Pepper Center OAIC (OAIC; 1P30AG031679).

Penulis lain termasuk: Alysa B. Dufour, Ph.D., Associate Scientist 2, Henda dan Arthur Marcus Institute for Research on Aging; James R. Hebert, Ph.D. Profesor dan Direktur Ilmu Kesehatan yang Terhormat, Program Pencegahan dan Pengendalian Kanker Seluruh Negara Bagian Carolina Selatan, Departemen Epidemiologi dan Biostatistik dan Program Pencegahan dan Pengendalian Kanker, Sekolah Kesehatan Masyarakat Arnold, Universitas Carolina Selatan, Columbia, Carolina Selatan dan Departemen Nutrisi, Pengiriman Inovasi Kesehatan LLC, Columbia, Carolina Selatan; Nitin Shivapa, MBBS, MD, PhD, Asisten Profesor, Departemen Epidemiologi dan Biostatistik, Sekolah Kesehatan Masyarakat Arnold, Universitas Carolina Selatan, Columbia, SC; Olivia I. O’Kerek, MD, MSc, Departemen Psikiatri, Rumah Sakit Umum Massachusetts dan Sekolah Kedokteran Harvard dan Departemen Epidemiologi, Sekolah Kesehatan Masyarakat Harvard T.H. Chan; Douglas b. Kiel, MD, MSc Kesehatan Masyarakat, Direktur, Pusat Penelitian Muskuloskeletal dan Ilmuwan Senior, Institut Henda dan Arthur Marcus untuk Penelitian Penuaan; Maria T. Hanan, Ph.D., MA dalam Kesehatan Masyarakat, Associate Director, Pusat Penelitian Muskuloskeletal dan Ilmuwan Senior, Henda dan Arthur Marcus Institute for Research on Aging; dan Shivani Sahni, Ph.D., Direktur Program Nutrisi dan Associate Scientist, Henda dan Arthur Marcus Institute for Research on Aging.

READ  Bisakah ledakan sinar gamma memberi kita energi tak terbatas?

Tentang depresi dan berita penelitian penuaan ini

pengarang: Margaret Bonilla
sumber: Bahasa Ibrani untuk Kehidupan Senior India dan Institut Arthur Marcus untuk Penelitian tentang Penuaan
Kontak: Margaret Bonilla – Hebrew Senior Life India dan Arthur Marcus Institute for Research on Aging
gambar: Gambar ada di domain publik

pencarian asli: Akses ditutup.
Asosiasi diet pro-inflamasi dengan timbulnya kelemahan di antara orang dewasa dengan atau tanpa gejala depresi: temuan dari Framingham Offspring Study.Ditulis oleh Courtney L. Millar dkk. Jurnal Gerontologi


Ringkasan

Lihat juga

Ini menunjukkan sel kanker

Asosiasi diet pro-inflamasi dengan timbulnya kelemahan di antara orang dewasa dengan atau tanpa gejala depresi: temuan dari Framingham Offspring Study.

Latar Belakang

Peradangan makanan dikaitkan dengan peningkatan risiko kelemahan. Orang dengan gejala depresi mungkin berisiko lebih besar mengalami kelemahan karena mereka biasanya memiliki tingkat peradangan yang lebih tinggi. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menentukan hubungan antara diet pro-inflamasi dan timbulnya kelemahan pada mereka dengan dan tanpa gejala depresi yang relevan secara klinis.

Metode

Studi prospektif ini melibatkan 1.701 individu tanpa kompromi dengan data dasar yang dilaporkan sendiri (1998-2001) tersedia untuk menilai indeks inflamasi diet energi yang dimodifikasi (E-DII) TM) (dihitung dari kuesioner frekuensi makanan), gejala depresi (dari Pusat Studi Epidemiologi Depresi; CES-D), dan tindakan tindak lanjut dari kerapuhan (2011–2014). Asthenia didefinisikan sebagai memenuhi kriteria kerenyahan goreng 3. Hasilnya disajikan dengan skor awal CES-D <16 atau 16 poin, masing-masing menunjukkan tidak adanya atau adanya gejala depresi yang relevan secara klinis. Regresi logistik memperkirakan rasio odds (OR) dan interval kepercayaan 95% (95% CI) antara E-DII dan timbulnya gangguan, disesuaikan untuk perancu.

READ  Para pejabat mengatakan tingkat positif sedikit menurun di Orange County

konsekuensi

Pada semua peserta penelitian, usia rata-rata (standar deviasi; SD) adalah 58 (8) tahun dan E-DII adalah -1,95 (2,20; kisaran: -6,71 hingga +5,40, skor yang lebih tinggi menunjukkan diet yang lebih pro-inflamasi), dan 45 % adalah laki-laki. Pada mereka yang tidak memiliki gejala depresi yang relevan secara klinis, skor E-DII 1 unit yang lebih tinggi dikaitkan dengan peningkatan kemungkinan gangguan sebesar 14% (95% CI: 1,05-1,24). Pada mereka dengan gejala depresi, satu unit skor E-DII yang lebih tinggi dikaitkan dengan 55% peningkatan kemungkinan penurunan (95% CI: 1,13-2,13).

Kesimpulan

Hubungan antara diet inflamasi dan peningkatan kemungkinan gangguan tampak agak kuat di antara mereka yang memiliki gejala depresi. Temuan awal ini membutuhkan penyelidikan lebih lanjut.