Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Diskusi Perdana Menteri Pakistan Sharif dan Menteri Hina Khar tentang konflik AS-China telah bocor

Diskusi Perdana Menteri Pakistan Sharif dan Menteri Hina Khar tentang konflik AS-China telah bocor

Dokumen intelijen AS telah bocor di platform perpesanan Discord yang mengungkapkan percakapan antara Perdana Menteri Pakistan Shehbaz Sharif dan menteri luar negeri juniornya Hina Rabbani Khar mengenai masalah kebijakan luar negeri, menurut laporan media pada hari Minggu.

Dalam salah satu memoar internal, “Pilihan Sulit Pakistan”, yang sebagian diterbitkan oleh Pos Washington Pada hari Minggu, Khar memperingatkan bahwa Pakistan harus menghindari kesan “menenangkan” Barat, Tribun Ekspres Surat kabar melaporkan.

Dan dia memperingatkan bahwa negara itu tidak dapat lagi mencoba mempertahankan jalan tengah antara tetangga regionalnya China dan Amerika Serikat.

Dalam memo tersebut, Khar mengatakan bahwa mempertahankan kemitraan Pakistan dengan Amerika Serikat pada akhirnya akan mengorbankan manfaat penuh dari kemitraan “strategis sejati” dengan China.

Baca juga | Pakistan tetap menjadi prioritas China dalam diplomasi lingkungan, menurut seorang jenderal senior China kepada panglima militer Pakistan

Sebuah laporan di Washington Post mengungkapkan bahwa dokumen tak bertanggal itu tidak menjelaskan bagaimana AS memperoleh memorandum Khar.

Kebocoran dokumen intelijen AS, yang sebagian besar diposting di media sosial, diyakini sebagai pelanggaran keamanan paling serius sejak lebih dari 700.000 dokumen, video, dan kabel diplomatik muncul di WikiLeaks pada 2010.

Insiden ini mempermalukan Amerika Serikat dengan mengungkap mata-matanya terhadap sekutunya, termasuk Pakistan, dan dugaan kelemahan militer Ukraina.

Dokumen yang bocor memberikan gambaran langka tentang perhitungan pribadi yang dilakukan oleh kekuatan regional yang berpengaruh seperti India, Brasil, Pakistan, dan Mesir.

Dokumen tersebut juga memberikan wawasan baru tentang hambatan yang dihadapi pemerintahan Biden dalam mendapatkan dukungan global untuk upayanya.

Dokumen lain yang bocor terkait dengan Pakistan tertanggal 17 Februari menjelaskan musyawarah Perdana Menteri Sharif dengan seorang bawahan yang tidak disebutkan namanya tentang pemungutan suara PBB yang akan datang mengenai sengketa Ukraina.

READ  Wisnu Deo Sai mengambil sumpah sebagai Ketua Menteri Chhattisgarh

Dokumen tersebut mengatakan seorang ajudan menasihati Sharif bahwa mendukung tindakan tersebut akan menandakan pergeseran posisi Pakistan, membahayakan kemampuannya untuk menegosiasikan kesepakatan perdagangan dan energi dengan Rusia.

Pakistan termasuk di antara 32 negara yang abstain ketika pemungutan suara berlangsung di Majelis Umum PBB pada 23 Februari.

Laporan surat kabar itu juga menyatakan bahwa pejabat Pakistan serta mereka dari negara lain yang disebutkan dalam dokumen yang bocor itu menolak berkomentar.

Ceritanya muncul pada saat Washington telah mengkonfirmasi bahwa mereka tidak keberatan dengan keputusan Pakistan untuk mengimpor minyak dari Moskow.

“Setiap negara akan membuat keputusan berdaulatnya sendiri mengenai pasokan energinya,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri AS Vedant Patel dalam rapat mingguan.

Menurut Express Tribune, Matthias Spector, seorang sarjana di Carnegie Endowment for International Peace, mengatakan negara-negara berkembang sedang mengatur ulang posisi mereka karena Amerika menghadapi persaingan baru yang kuat dari China dan Rusia.

“Tidak jelas siapa yang akan berada di posisi terdepan dalam 10 tahun, jadi mereka perlu mendiversifikasi risiko dan melindungi taruhan mereka,” kata Spector kepada surat kabar itu.