Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Dokter Napa memalsukan vaksin dan kartu vaksin COVID-19

Pada hari Rabu, jaksa federal mengatakan seorang dokter di Napa telah ditangkap karena dicurigai memberikan kartu vaksinasi COVID-19 palsu dan apa yang disebut pil imunisasi. Kasus ini adalah pengadilan kriminal federal pertama di Amerika Serikat yang melibatkan vaksinasi pencegahan homeopati dan kartu catatan vaksinasi COVID-19 palsu, menurut Departemen Kehakiman AS. Pada hari Rabu, agen federal terlihat mengeluarkan kotak dan memeriksa rumah dokter homeopati berlisensi Julie A. Mazy, 41 tahun. Dia dituduh memberikan pasien kartu pendaftaran vaksin COVID-19 dan menginstruksikan mereka tentang cara mengisinya agar terlihat seperti “vaksin D-Moderna”, menurut Departemen Kehakiman. disebut “pelet imunisasi” yang katanya mengandung sejumlah kecil COVID-19. Dia salah mengklaim bahwa pil itu akan memberi orang kekebalan terhadap virus corona, menurut Departemen Kehakiman. Untuk mendorong pelanggan membeli pelet, Mszi dituduh berbohong mengklaim bahwa vaksin COVID-19 berlisensi FDA mengandung “bahan beracun.” Dia didakwa dengan satu tuduhan penipuan elektronik dan satu tuduhan membuat pernyataan palsu “terkait dengan masalah perawatan kesehatan.” Terdakwa ini diduga menipu dan membahayakan publik dengan memanfaatkan ketakutan. dan menyebarkan informasi yang salah tentang vaksinasi yang diizinkan oleh Food and Drug Administration, sementara juga mempromosikan plasebo yang menawarkan. Lebih buruk lagi, terdakwa membuat kartu vaksinasi COVID-19 palsu dan menginstruksikan kliennya untuk memberi tanda palsu bahwa mereka telah menerima vaksin, yang memungkinkan mereka untuk menghindari upaya untuk berisi Za atau Monaco mengatakan dalam sebuah pernyataan yang disiapkan bahwa Mazi dapat menghadapi hukuman hingga 25 tahun penjara jika terbukti bersalah atas kedua tuduhan tersebut. Sebelum menjual pelet untuk COVID-19, Departemen Kehakiman mengatakan Mazy menawarkan imunisasi anak homeopati yang dia klaim akan memenuhi persyaratan imunisasi sekolah California. Itu juga memalsukan kartu imunisasi yang diberikan orang tua ke sekolah California, menurut jaksa federal. Maze bukan orang California pertama yang dituduh menjual kartu vaksinasi COVID-19 palsu. Kembali pada bulan Mei, seorang pemilik bar San Joaquin County ditangkap karena dicurigai menjual kartu palsu. Departemen Kehakiman mengatakan bahwa orang yang memiliki informasi tentang penipuan terkait COVID-19 dapat melaporkannya dengan menghubungi Hotline Penipuan Bencana Nasional Departemen Kehakiman di 866-720-5721 atau melalui Formulir Pengaduan Web NCDF.

READ  SpaceX akan meluncurkan seri satelit Starlink berikutnya - Spaceflight Now

Pada hari Rabu, jaksa federal mengatakan seorang dokter di Napa telah ditangkap karena dicurigai memberikan kartu vaksinasi COVID-19 palsu dan apa yang disebut pil imunisasi.

Kasus ini adalah pengadilan kriminal federal pertama di Amerika Serikat terkait dengan imunisasi homeopati dan kartu pendaftaran pusat pencegahan dan vaksinasi COVID-19 palsu, Menurut Departemen Kehakiman AS.

Pada hari Rabu, agen federal terlihat mengeluarkan kotak dan memeriksa rumah dokter homeopati berlisensi Julie A. Mazy, 41 tahun. Dia dituduh memberikan pasien kartu registrasi vaksin COVID-19 dan menginstruksikan mereka tentang cara mengisinya agar terlihat seperti “vaksin D-Moderna,” menurut Departemen Kehakiman.

Maze juga dituduh menjual pasiennya apa yang dia sebut “pelet imunisasi” yang katanya mengandung sejumlah kecil COVID-19. Itu salah mengklaim bahwa pil akan memberi orang kekebalan terhadap virus corona, menurut Departemen Kehakiman.

Untuk mendorong pelanggan membeli pelet, Maze dituduh secara keliru mengklaim bahwa vaksin COVID-19 berlisensi FDA mengandung “bahan beracun.”

Siaran pers Departemen Kehakiman mengatakan dia didakwa dengan satu tuduhan penipuan kawat dan satu tuduhan membuat pernyataan palsu “terkait dengan masalah perawatan kesehatan.”

“Terdakwa ini diduga menipu dan membahayakan publik dengan memanfaatkan ketakutan dan menyebarkan informasi yang salah tentang vaksinasi yang disetujui FDA, sementara juga mempromosikan perawatan palsu yang membahayakan nyawa orang. Lebih buruk lagi, terdakwa membuat kartu vaksinasi palsu untuk “Pelanggan harus memberi tanda palsu bahwa mereka memilikinya. menerima vaksin, yang memungkinkan mereka untuk menghindari upaya untuk menahan penyebaran penyakit,” kata Wakil Jaksa Agung Lisa O dari Monaco dalam sebuah pernyataan yang disiapkan.

Maze bisa menghadapi total 25 tahun penjara jika terbukti bersalah atas kedua tuduhan tersebut.

READ  Kupu-kupu ini mungkin serangga pertama yang punah karena urbanisasi di Amerika Serikat

Sebelum menjual pelet untuk COVID-19, Departemen Kehakiman mengatakan Maze menawarkan imunisasi pencegahan penyakit anak homeopati yang diklaim akan memenuhi persyaratan imunisasi sekolah California. Itu juga memalsukan kartu imunisasi yang diberikan orang tua ke sekolah California, menurut jaksa federal.

Maze bukan orang California pertama yang dituduh menjual kartu vaksinasi COVID-19 palsu. Kembali di bulan MeiSeorang pemilik bar San Joaquin County telah ditangkap karena dicurigai menjual kartu palsu.

Departemen Kehakiman mengatakan bahwa orang yang memiliki informasi tentang penipuan terkait COVID-19 dapat melaporkannya dengan menghubungi hotline Pusat Penipuan Bencana Nasional Departemen Kehakiman di 866-720-5721 atau melalui Formulir Keluhan Web NCDFNC.