Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Efektivitas masker wajah: Apa yang kini diketahui sains

Efektivitas masker wajah: Apa yang kini diketahui sains

Ketika pandemi COVID-19 merebak pada tahun 2020, muncul pertanyaan mengenai efektivitas penggunaan masker dalam mencegah penyebaran virus. Sekarang, tiga setengah tahun kemudian, apa yang dikatakan ilmu pengetahuan?

Dalam sebuah wawancara dengan 60 Minutes, Dr. John Lubbock, kepala koresponden medis untuk CBS News, mengajukan pertanyaan ini kepada Linsey Marr, seorang profesor di Virginia Tech yang berspesialisasi dalam ilmu aerosol.

“Masker sangat membantu dalam mengurangi peluang seseorang tertular COVID karena masker mengurangi jumlah virus yang mungkin Anda hirup dari udara di sekitar Anda,” kata Marr tentang masker.

Tidak ada masker yang 100% efektif. Misalnya, perangkat N95 dinamakan demikian karena setidaknya 95 persen efektif memblokir partikel di udara bila digunakan dengan benar. Meskipun masker tersebut memiliki efisiensi 80%, kata Marr, masker tersebut tetap memberikan perlindungan yang berarti.

“Ini sangat mengurangi risiko saya tertular,” kata Marr.

Marr mengatakan penelitian menunjukkan bahwa masker berkualitas tinggi dapat memblokir partikel yang ukurannya sama dengan partikel pembawa virus corona. Marr menjelaskan, masker berfungsi sebagai penyaring, bukan penyaring. Partikel virus harus mengelilingi lapisan serat, dan ketika mereka melakukannya, mereka mungkin bertabrakan dengan serat tersebut dan terperangkap.

Mar mengibaratkannya seperti berlari melewati hutan pepohonan. Anda dapat berjalan perlahan, dan mudah untuk menavigasi lingkungan sekitar. Namun harus melintasi hutan dengan kecepatan tinggi meningkatkan kemungkinan bertabrakan dengan pohon.

“Masker, bahkan masker kain, melakukan sesuatu,” katanya.

Bisakah masker wajah yang terkontaminasi menyebabkan infeksi?


Bisakah masker wajah yang terkontaminasi menyebabkan infeksi?

Pada awal pandemi, beberapa panduan dari para profesional kesehatan menyatakan bahwa penggunaan masker sebenarnya dapat menyebabkan infeksi: Seseorang mungkin menemukan masker yang terkontaminasi dan kemudian menyentuh mata, hidung, atau mulutnya. Namun penelitian yang dilakukan pada tahun-tahun berikutnya menunjukkan bahwa rasa takut itu tidak pada tempatnya.

“Tidak ada bukti nyata bahwa hal ini terjadi,” kata Marr.

Marr mengatakan timnya melakukan aerosol pada virus corona, menariknya melalui masker, dan kemudian memeriksa berapa banyak virus yang tersisa di masker. Studi tersebut melaporkan bahwa beberapa partikel virus terdapat pada beberapa masker kain, namun tidak ada virus yang tertinggal pada masker N95 atau masker bedah.

Tim Marr juga menempelkan kulit buatan pada masker dan mengamati berapa banyak partikel virus yang berpindah ke kulit buatan tersebut. Tidak ada virus menular yang ditularkan.

“Saya harap penelitian ini menunjukkan bahwa hal ini bukanlah sesuatu yang perlu kita khawatirkan seperti yang telah diberitahukan kepada kita,” kata Marr.

Video di atas diedit oleh Sarah Schaefer Prediger.

READ  200.000 kilatan petir - Letusan Hongga di Tonga menghasilkan petir terkuat yang pernah tercatat