Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Egan Bernal menjalani operasi setelah kecelakaan serius di Kolombia

Diposting di: Diubah :

BOGOTA (AFP) – Pengendara sepeda Kolombia Egan Bernal, pemenang Tour de France 2019, mengalami kecelakaan serius saat berlatih pada Senin dan menjalani operasi setelah mengalami beberapa patah tulang dan “trauma dada”, kata sebuah klinik di dekat Bogota.

Menurut laporan medis terbaru, pengendara sepeda berusia 25 tahun itu dirawat di rumah sakit karena patah tulang paha, patela dan trauma dada, kata Klinik Universitas La Sabana tempat dia dirawat mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Kami berharap operasi tulang belakang yang sedang berlangsung akan berjalan dengan baik,” tambah pernyataan itu, tanpa memberikan rincian lebih lanjut tentang tingkat keparahan cedera.

Awalnya, tim medis menjelaskan dalam siaran pers, bahwa pelari “dalam beberapa trauma dan harus menjalani operasi dalam beberapa jam ke depan.”

Juara bertahan Giro itu telah merencanakan untuk melanjutkan kompetisi di Prancis untuk Tour de La Provence, dari 10-13 Februari. Dia kemudian harus mengikuti program yang konsisten dengan Tur UEA khususnya, dari 20-26 Februari, untuk merasakan musim panas berikutnya dan pertandingan Tour de France yang diumumkan dengan Tadej Bojjar dari Slovenia (Tim Nasional UEA), pemenang kejuaraan. Grande Bouclay pada tahun 2020 dan 2021.

Pihak berwenang Kolombia mengatakan kecelakaan itu terjadi di kota Gachanciba, sekitar tiga puluh kilometer utara ibu kota Kolombia, ketika seorang pengendara sepeda menabrak bagian belakang bus yang diparkir.

Dalam foto yang dirilis media lokal, pelari terlihat tergeletak di tanah, menghadap ke belakang bus dan diapit oleh rekan satu timnya.

Beberapa hari lalu, sang sprinter mengeluhkan kecerobohan seorang pengendara motor yang gagal menjungkirbalikkan rekan setimnya saat menjalani sesi latihan, dalam sebuah video yang diunggah di situs media sosial miliknya.

READ  Romelu Lukaku, transfer keuntungan standar

Kembali ke Prancis

Sesaat sebelum merayakan ulang tahunnya yang ke-25 pada 13 Januari, Bernal meresmikan perpanjangan kontrak jangka panjangnya dengan Ineos, hingga akhir 2026.

Pada saat yang sama, ia menegaskan prioritas yang diberikan pada tahun 2022 untuk acara bersepeda nomor satu: “Saya sangat ingin kembali ke Tur. Saya melompat tahun lalu karena Giro, saya merasa seperti saya belum pernah ke Tur. untuk waktu yang lama. Saya sangat bersemangat.”

Sejak kesuksesannya di Tour de France 2019, yang diraihnya dalam tiga hari terakhir balapan, pemanjat Kolombia telah mengikuti kurva hasil yang luas, antara tertinggi dan terendah.

Dia gagal pada tahun 2020 di Tur (dia tidak memulai etape 17 karena sakit punggung yang parah) tetapi memenangkan Giro Mei lalu sebelum tertular Covid-19 dan menyelesaikan kursus menengah untuk pebalap setingkatnya di Vuelta (6).

“Ini akan menjadi tahun terbaik saya dan saya ingin menghabiskan waktu ini dengan tim ini,” kata pemain Kolombia pertama yang memenangkan gelar di Prancis.

Tur edisi 2022 akan dimulai pada 1 Juli dengan tes individu di Kopenhagen dan akan berakhir pada tanggal 24 di Champs-Elysees di Paris.