Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Empat kasus jenis virus corona ‘Delta Plus’ telah ditemukan di Israel

Empat kasus “Delta Plus”, jenis baru dan berpotensi lebih berbahaya, ditemukan di Israel, Pos Yerusalem telah dikonfirmasi.

Delta Plus adalah salah satu versi dari Dinasti delta – sudah diketahui 50% lebih menular daripada varian alfa (Inggris) sebelumnya dan bertanggung jawab atas sebagian besar kasus baru di negara ini – dengan mutasi tambahan (#417).

“Jika strain asli menular setelah menghabiskan 15 menit di dekat orang yang sakit, sekarang secara teoritis kurang begitu,” kata Profesor Cyril Cohen, kepala Laboratorium Imunologi di Universitas Bar Ilan. Surat.

Dia mengatakan Delta Plus bisa lebih menular daripada pendahulunya, Delta. Meskipun, katanya, masih belum jelas apakah varian tersebut menyebabkan penyakit yang lebih serius atau menghindari vaksin lebih dari jenis lainnya.

“Terlalu dini untuk menganggapnya lebih buruk daripada delta asli, yang sudah cukup bermasalah,” kata Cohen. “Di India mereka mengatakan itu sedikit lebih menular – mungkin hanya untuk orang-orang tertentu – tetapi kami masih belum memiliki bukti kuat.”

Hingga pekan lalu, katanya, hanya beberapa ratus kasus Delta Plus yang dilaporkan di seluruh dunia.

Cohen mengatakan bahwa perkembangan mutasi baru adalah normal pada virus. Sejauh ini, kebanyakan Virus corona Mutasi telah terjadi pada protein runcing virus, yang membantu virus corona menempel pada sel kita.

Cohen mengatakan orang bisa memikirkan protein Spike yang dibangun dengan ribuan “batu bata” kecil. Mutasi mengubah satu atau lebih batu bata dan memengaruhi cara kerja protein lonjakan. Terkadang, perubahannya kecil. Di lain waktu, mereka memberi virus keuntungan evolusioner, seperti memungkinkannya menempel pada sel kita dengan lebih baik, menghindari respons kekebalan seseorang yang telah divaksinasi atau pulih, atau dapat menyebabkan penyakit yang lebih serius.

READ  Para astronom menemukan apa yang bisa menjadi salah satu bintang tertua di alam semesta yang diketahui

Sejauh ini, mutasi telah terjadi pada satu set batu bata yang terbatas, yang berarti hanya ada sekitar lima atau enam perubahan skor dan kombinasi yang berbeda dari perubahan tersebut, sesuatu yang dikatakan Cohen adalah “kabar baik.”

“Saat mempertimbangkan pembaruan vaksin, kami tidak perlu mengerjakan beberapa versi vaksin, tetapi hanya versi yang dapat menutupi sebagian besar mutasi karena jumlahnya tidak banyak,” katanya.

Namun dia mengakui bahwa Israel mungkin tidak selalu dengan mudah mendeteksi varian baru sekarang, karena semakin banyak orang yang didiagnosis dengan virus corona setiap hari. Itu karena tes PCR standar yang digunakan di bandara atau oleh lembaga kesehatan tidak memeriksa varian. Mereka hanya memberikan jawaban positif atau negatif.

Untuk mengetahui jenis virus corona mana yang dimiliki seseorang memerlukan pengujian genetik, yang menurutnya membutuhkan waktu lebih lama dan lebih mahal daripada tes standar

Ketika hanya ada beberapa kasus baru per hari, Kementerian Kesehatan akan membuat peringkat semua kasus positif. Namun, dengan begitu banyak orang baru yang terinfeksi, kementerian harus lebih selektif.

“Pada tingkat pribadi, pengurutan mungkin tidak selalu diperlukan, tetapi penting untuk mengetahui variabel apa yang beredar di tingkat kesehatan masyarakat,” kata Cohen.