Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Studi tersebut menegaskan bahwa olahraga memperlambat persepsi kita terhadap waktu

Studi tersebut menegaskan bahwa olahraga memperlambat persepsi kita terhadap waktu

Penelitian terbaru dipublikasikan di jurnal Otak dan perilaku Dia mengungkapkan aspek menarik dari psikologi manusia: persepsi kita tentang waktu dapat diubah melalui latihan fisik. Secara khusus, individu cenderung merasa waktu bergerak lebih lambat ketika mereka berolahraga dibandingkan ketika mereka beristirahat atau setelah mereka selesai berolahraga. Penelitian ini merupakan pionir dalam pendekatannya, karena menggunakan tes standar untuk mengukur persepsi waktu selama latihan maksimal, sebuah skenario yang sangat mencerminkan kinerja atletik sebenarnya.

Konsep bahwa waktu psikologis dapat berbeda dari waktu kronologis diilustrasikan dengan analogi Albert Einstein tentang duduk bersama seorang gadis cantik versus duduk di atas kompor yang panas. Penelitian sebelumnya menemukan bahwa latihan fisik dapat mendistorsi kesadaran kita terhadap waktu, sehingga membuat waktu terasa bergerak lebih lambat. Fenomena ini telah diamati dapat mempengaruhi atlet yang harus mengikuti perkembangan zaman atau pesaing.

Namun, penelitian sebelumnya telah dibatasi pada latihan dengan intensitas tetap, tanpa memperhitungkan upaya subjektif dari intensitas variabel yang terlihat dalam olahraga kompetitif. Kesenjangan dalam penelitian ini mengarah pada penelitian saat ini, yang bertujuan untuk memahami bagaimana persepsi waktu dipengaruhi selama berolahraga yang mencerminkan lingkungan kompetitif.

“Saya sudah lama tertarik pada bagaimana orang memandang perjalanan waktu dan apakah hal ini dipengaruhi oleh peristiwa tertentu. Dalam kasus olahraga, waktu tampak berlalu dengan cepat pada kondisi tertentu, namun bergerak sangat cepat pada kondisi lain,” kata penulis studi Andrew Mark Edwards, profesor dan ketua studi tersebut, Fakultas Psikologi dan Ilmu Hayati di Canterbury Christ Church University dan penulis 'Saya tertarik untuk mengkaji implikasi kinerja dari hal ini dan apakah hal ini kemungkinan besar akan memengaruhi hasil dan kepatuhan.' Orang yang sakit jiwa.

READ  Multnomah County sekarang mencoba untuk mempercepat pembukaan kembali setelah penundaan seminggu

Penelitian ini melibatkan 33 peserta, yang terdiri dari individu dengan tingkat aktivitas sedang dan tinggi, yang bukan pengendara sepeda profesional namun sehat dan mampu berpartisipasi dalam uji fisik. Mereka mengambil bagian dalam serangkaian uji coba bersepeda pada ergometer bersepeda Velotron, yang dirancang untuk mensimulasikan lomba lari 4 km. Selama percobaan ini, persepsi peserta tentang waktu dinilai pada beberapa titik: sebelum, selama, dan setelah latihan, dengan interval selama latihan pada jarak tertentu.

Peserta melakukan tugas persepsi waktu dengan memperkirakan berapa lama interval 30 detik dan 60 detik berlangsung tanpa umpan balik mengenai keakuratannya, untuk mencegah bias dalam pengujian berikutnya. Uji coba bersepeda mencakup kondisi yang berbeda: uji coba solo, uji coba dengan avatar pendamping pasif, dan uji coba kompetitif melawan avatar lawan yang aktif.

Para peneliti menemukan bahwa peserta merasakan waktu bergerak lebih lambat selama aktivitas fisik mereka dibandingkan periode sebelum atau sesudah latihan. Temuan ini konsisten terlepas dari momen spesifik selama latihan di mana kognisi diukur, baik di awal atau di akhir sesi.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa perlambatan persepsi waktu tidak dipengaruhi oleh ketiga kondisi berbeda. Hal ini menunjukkan bahwa kehadiran pesaing atau sifat lingkungan kompetitif tidak mengubah cara kita memandang waktu selama berolahraga, hal ini menunjukkan bahwa olahraga itu sendirilah yang paling memengaruhi persepsi waktu.

“Pesan utama dari penelitian ini adalah persepsi kita tentang waktu sebenarnya dipengaruhi oleh olahraga,” kata Edwards kepada PsyPost. “Ini bisa menjadi informasi yang berguna dalam hal kecepatan yang tepat dalam olahraga dan aktivitas olahraga, seperti mengembangkan strategi untuk mengurangi periode di mana waktu terasa melambat dan bisa membuat frustasi.”

READ  Gambar teleskop surya mengungkapkan permukaan matahari tidak seperti sebelumnya

Aspek penting lainnya dari temuan penelitian ini adalah kurangnya hubungan antara tingkat pengerahan tenaga (RPE) dan persepsi waktu. Hal ini sangat menarik karena menunjukkan bahwa intensitas subjektif dari olahraga tidak mengubah persepsi waktu. Hal ini bertentangan dengan beberapa hipotesis sebelumnya yang berasumsi bahwa aktivitas fisik yang tinggi dapat meningkatkan distorsi persepsi waktu.

“Penelitian kami menunjukkan bahwa olahraga itu sendiri memengaruhi persepsi waktu, namun dalam uji coba ini tidak membedakan tahapan olahraga yang berbeda seperti perasaan berenergi atau lelah. kata Edwards. Untuk memperjelas konteksnya.

Meskipun penelitian ini meningkatkan pemahaman kita tentang waktu psikologis selama berolahraga, penelitian ini juga menyoroti beberapa area untuk penelitian di masa depan. Salah satu batasannya adalah penggunaan pengendara sepeda non-profesional, yang dapat mempengaruhi kemampuan generalisasi hasil bagi atlet profesional atau orang yang terbiasa dengan olahraga kompetitif berintensitas tinggi.

“Ini adalah studi terhadap peserta yang aktif secara rekreasional hanya dalam satu mode olahraga, sehingga hasilnya perlu dipertimbangkan dalam konteks aktivitas/populasi tersebut,” jelas Edwards. “Dibutuhkan lebih banyak penelitian untuk melihat apakah hal ini dapat diterapkan secara luas.”

Penelitian di masa depan juga dapat menyelidiki bagaimana memanipulasi kesadaran dan fokus selama berolahraga memengaruhi persepsi waktu. Hal ini dapat diterapkan secara praktis tidak hanya pada atlet, namun juga pada kondisi klinis di mana olahraga digunakan sebagai bagian dari pengobatan atau rehabilitasi.

“Fokus utama dari penelitian ini adalah untuk melihat bagaimana kita dapat memotivasi orang untuk berolahraga dan menghindari/memoderasi asosiasi negatif dengan waktu yang tampaknya berjalan lambat,” kata Edwards. “Kami juga tertarik pada strategi untuk meningkatkan kinerja melalui penguatan eksternal dan kecepatan untuk mengatasi distorsi temporal.”

READ  Kehidupan muncul dari "mantel stagnan", bukan dari lempeng tektonik

“Kami berharap orang-orang menikmati pekerjaan ini dan menantikan studi lebih lanjut di bidang ini, termasuk di kalangan atlet profesional.”

pembelajaran, “Persepsi waktu melambat sebagai respons terhadap olahraga, dampak yang tidak diperparah oleh pesaing: implikasi perilaku terhadap olahraga dan kesehatanditulis oleh Andrew Mark Edwards, Stein Gerrit Paul Menting, Marije Titia Elferink-Gemser, dan Florentina Johanna Heitinga.