Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Foto jurnalis yang masih hidup di Afghanistan yang dikuasai Taliban menjadi viral

Foto jurnalis yang masih hidup di Afghanistan yang dikuasai Taliban menjadi viral

Kisah Pak Mohammadi menyebar secara online.

Afghanistan telah menghadapi banyak gejolak ekonomi dan politik sejak Taliban menguasai negara itu. Sebuah posting Twitter baru-baru ini oleh Kabir Haql, yang sebelumnya bekerja dengan pemerintah Hamid Karzai, menunjukkan berapa banyak profesional berbakat di negara ini yang terjerumus ke dalam kemiskinan.

Hakamal menerbitkan foto jurnalis Afghanistan Musa Mohammadi. Dalam keterangannya, Bapak Hakmal mengatakan bahwa Bapak Mohammadi telah menjadi bagian dari sektor media selama bertahun-tahun, namun, di tengah situasi ekonomi yang buruk di Afghanistan, ia sekarang menjual makanan untuk memenuhi kebutuhan.

Musa Mohammadi telah bertahun-tahun bekerja sebagai penyiar dan reporter di berbagai saluran TV, dan sekarang dia tidak memiliki penghasilan untuk menghidupi keluarganya. Dia menjual makanan jalanan untuk mendapatkan uang. #Afghanistan menderita kemiskinan yang belum pernah terjadi sebelumnya setelah jatuhnya republik.”

Kisah Pak Mohammadi menyebar secara online. Bahkan sempat menarik perhatian Ahmadullah Wasiq, Direktur Jenderal Radio dan Televisi Nasional. di menciakPak Wasiq menyatakan akan menunjuk mantan penyiar dan reporter di lingkarannya.

Baca juga | Awak pesawat kargo AS melakukan perjalanan saat warga Afghanistan tewas: lapor

Ketika diterjemahkan, dia menulis dalam posting media sosialnya: “Pengangguran Moussa Mohammadi, juru bicara stasiun televisi swasta, meningkat di media sosial. Faktanya, sebagai direktur radio dan televisi nasional, saya yakinkan dia bahwa kami akan melakukannya. Nasional. Kami membutuhkan semua profesional Afghanistan.”

READ  India selalu membantu Maladewa melewati krisis – vaksin Covid berjumlah $1,3 miliar batas kredit

Sementara itu, sejak Taliban mengambil alih Afghanistan, negara itu berada dalam krisis kemanusiaan dan ekonomi. Mereka juga menindak media, dengan banyak jurnalis, terutama wanita, kehilangan pekerjaan dalam beberapa bulan terakhir.

Baca juga | India menjadi tuan rumah pertemuan Shanghai Counter-Terrorism Group; Fokus ke Afganistan

berdasarkan ReutersProspek ekonomi Afghanistan mengerikan, karena pendapatan per kapita telah turun lebih dari sepertiga dalam empat bulan terakhir tahun 2021, kata Bank Dunia baru-baru ini. , Kepala Ekonom Negara untuk Bank Dunia untuk Afghanistan.