Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Galaksi yang belum pernah dilihat sebelumnya bersinar terang dalam gambar baru oleh James Webb

Galaksi yang belum pernah dilihat sebelumnya bersinar terang dalam gambar baru oleh James Webb

Teleskop Antariksa James Webb NASA (JWST) telah menangkap galaksi yang belum pernah dilihat sebelumnya yang terlihat seperti berlian yang mempesona di ruang angkasa yang gelap.

Gambar tersebut membawa pemirsa kembali 13,5 miliar tahun ke alam semesta awal dengan cahaya redup dan jauh memancar dari galaksi yang baru terbentuk di wilayah yang dikenal sebagai kutub utara matahari.

Hanya 2% dari langit yang ditangkap dalam gambar ditutupi oleh bulan purnama Bumi, tetapi JWST dapat mengintip lebih dalam ke wilayah ini dan mengamati ribuan galaksi berkelap-kelip yang membentang hingga ke sudut jauh alam semesta.

Objek kosmik yang muncul dalam gambar satu miliar kali lebih ringan dari apa yang dapat dilihat dengan mata telanjang, tetapi Kamera Inframerah Dekat (NIRCam) teleskop mengambil spektrum cahaya yang berasal dari objek dalam gambar.

Gambar baru dari teleskop NASA menangkap ribuan galaksi yang belum pernah ada sebelumnya yang terbentuk 13,5 miliar tahun lalu – 200 juta tahun setelah Big Bang

Gambar tersebut adalah salah satu gambar alam semesta bidang lebar dengan kedalaman menengah pertama dan berasal dari program GTO Prime Extragalactic Reionization and Lensing Sciences (PEARLS).

Para peneliti yang terlibat dalam pekerjaan ini menjelaskan bahwa istilah “kedalaman rata-rata” mengacu pada objek paling redup yang terlihat dalam gambar ini, yang besarnya sekitar 29 (satu miliar kali lebih ringan dari yang dapat dilihat dengan mata telanjang).

Istilah “bidang luas” mengacu pada total area yang akan dicakup oleh program, sekitar seperdua belas luas bulan purnama.

“Selama lebih dari dua dekade, saya telah bekerja dengan tim ilmuwan internasional yang besar untuk menyiapkan program Ilmu Web kami,” kata Roger Windhorst, Regent Professor di Arizona State University (ASU) dan peneliti utama PEARLS, dalam sebuah pernyataan.

READ  Cahaya di balik lubang hitam telah terdeteksi untuk pertama kalinya

Foto-foto Webb benar-benar luar biasa, benar-benar di luar impian terliar saya. Ini memungkinkan saya untuk mengukur intensitas jumlah galaksi yang bersinar di perbatasan inframerah yang sangat redup dan jumlah total cahaya yang dihasilkannya.

Gambar tersebut mencakup delapan warna berbeda dari NIRCam dan tiga warna dari ultraviolet dan cahaya tampak dari Teleskop Luar Angkasa Hubble.

“Gambar web jauh melebihi apa yang kami harapkan dari simulasi yang saya jalankan pada bulan-bulan menjelang pengamatan ilmiah pertama,” kata Jake Summers, asisten peneliti di Arizona State University.

Melihat mereka, saya terkejut dengan akurasi yang mengesankan.

Ada banyak hal yang menurut saya tidak akan benar-benar dapat kita lihat, termasuk gugus bola individu di sekitar galaksi elips yang jauh, simpul pembentuk bintang di dalam galaksi spiral, dan ribuan galaksi latar belakang yang redup.

Pengamatan NIRCam akan digabungkan dengan spektrum yang diperoleh dengan Near Infrared Imager dan Slit-Free Spectrometer (NIRISS) milik Webb, yang memungkinkan tim untuk mencari objek redup dengan garis emisi spektral, yang dapat digunakan untuk memperkirakan jaraknya dengan lebih akurat.

“Cahaya menyebar yang saya ukur di depan dan di belakang bintang dan galaksi memiliki makna kosmologis, melambangkan sejarah alam semesta,” kata Rosalia O’Brien, asisten peneliti pascasarjana di Arizona State University.

Saya merasa sangat beruntung untuk memulai karir saya sekarang. Data Webb tidak seperti apa pun yang pernah kami lihat sebelumnya, dan saya sangat senang dengan peluang dan tantangan yang dihadirkannya.

Kualitas gambarnya “benar-benar luar biasa,” kata Anton Koekemoer, astronom STScI, yang menggabungkan gambar MUTIARA menjadi mozaik yang sangat besar.

Dia melanjutkan, “Untuk melihat galaksi yang sangat langka pada awal waktu kosmik, kita membutuhkan pencitraan mendalam di area yang luas, yang disediakan oleh bidang PEARLS.

READ  Pengaruh iklim telah memperburuk berbagai penyakit manusia | krisis iklim

Kutub ekliptika utara terletak di konstelasi Draco, salah satu konstelasi terbesar di langit, yang terletak di belahan langit utara.

Ini adalah salah satu rasi bintang Yunani kuno dan pertama kali dikatalogkan oleh astronom Yunani Ptolemeus pada abad kedua.

JWST telah mengambil gambar lain dari galaksi spiral, dengan gambar mengungkapkan galaksi Cartwheel yang kacau 489,2 juta tahun cahaya dari Bumi.

Gambar ini juga menunjukkan gugus bola individu di sekitar galaksi elips yang jauh dan nodus pembentuk bintang di dalam galaksi spiral (foto)

Gambar ini juga menunjukkan gugus bola individu di sekitar galaksi elips yang jauh dan nodus pembentuk bintang di dalam galaksi spiral (foto)

JWST telah mengambil gambar lain dari galaksi spiral, dengan gambar mengungkapkan galaksi Cartwheel yang kacau 489,2 juta tahun cahaya dari Bumi.

JWST telah mengambil gambar lain dari galaksi spiral, dengan gambar mengungkapkan galaksi Cartwheel yang kacau 489,2 juta tahun cahaya dari Bumi.

Sama seperti roda gerobak, kemunculannya disebabkan oleh peristiwa ekstrem – tabrakan berkecepatan tinggi antara galaksi spiral besar dan galaksi kecil yang tidak terlihat dalam gambar ini.

Teleskop lain, termasuk Hubble Space Telescope, telah memeriksa jungkir balik sebelumnya.

Tapi galaksi dramatis diselimuti misteri – mungkin secara harfiah, mengingat jumlah debu yang menutupi pandangan.

Kemampuan inframerah JWST berarti ia dapat ‘melihat masa lalu’ hanya dalam 100 hingga 200 juta tahun Big Bang, memungkinkannya mengambil gambar bintang pertama yang bersinar di alam semesta lebih dari 13,5 miliar tahun yang lalu.

Gambar pertama dari nebula, planet ekstrasurya dan gugus galaksi memicu perayaan besar di dunia ilmiah dalam apa yang disebut sebagai “hari besar umat manusia”.

Para peneliti akan segera mulai mempelajari lebih lanjut tentang massa, usia, sejarah, dan komposisi galaksi saat teleskop berupaya menjelajahi galaksi tertua di alam semesta.

Jika Anda menikmati artikel ini...

Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA menangkap gambar menakjubkan dari ribuan bintang muda yang belum pernah terlihat sebelumnya di Tarantula Nebula.

READ  NASA memberikan pesanan misi untuk pakaian antariksa "crossover" kepada Axiom dan Collins

Selain itu, Teleskop James Webb NASA mengungkapkan pemandangan baru yang menakjubkan dari Pilar Penciptaan yang terlihat seperti tangan hantu yang menjangkau ke luar angkasa

Teleskop James Webb: Teleskop NASA senilai $10 miliar dirancang untuk mendeteksi cahaya dari bintang dan galaksi tertua

Teleskop James Webb digambarkan sebagai “mesin waktu” yang dapat membantu membuka misteri alam semesta kita.

Teleskop akan digunakan untuk melihat galaksi pertama yang lahir di alam semesta awal lebih dari 13,5 miliar tahun yang lalu, mengamati sumber bintang, planet ekstrasurya, bahkan bulan dan planet tata surya kita.

Teleskop besar, yang telah menelan biaya lebih dari $7 miliar (£5 miliar), dianggap sebagai penerus Teleskop Luar Angkasa Hubble.

Teleskop James Webb dan sebagian besar instrumennya memiliki suhu sekitar 40 K — sekitar minus 387 Fahrenheit (minus 233 Celcius).

Ini adalah teleskop ruang angkasa terbesar dan terkuat di dunia yang mengorbit, mampu melihat ke belakang 100-200 juta tahun setelah Big Bang.

Observatorium inframerah yang mengorbitnya dirancang sekitar 100 kali lebih kuat dari pendahulunya, Teleskop Luar Angkasa Hubble.

NASA lebih suka menganggap James Webb sebagai penerus Hubble daripada penggantinya, karena keduanya akan bekerja bersama untuk sementara waktu.

Teleskop Hubble diluncurkan pada 24 April 1990, melalui pesawat ulang-alik Discovery dari Kennedy Space Center di Florida.

Ia mengorbit Bumi dengan kecepatan sekitar 17.000 mph (27.300 kph) di orbit Bumi rendah pada ketinggian sekitar 340 mil.