Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Hakim Inggris menolak kasus protes Greta Thunberg

Hakim Inggris menolak kasus protes Greta Thunberg

Pengadilan Inggris pada hari Jumat membatalkan kasus ketertiban umum terhadap aktivis iklim Greta Thunberg, seorang hakim yang mengkritik kondisi “melanggar hukum” yang diberlakukan oleh polisi terhadap pengunjuk rasa.

Hakim Distrik John Law menolak kasus yang menimpa aktivis Swedia berusia 21 tahun dan empat aktivis lainnya pada hari kedua persidangan mereka di London.

Dia menilai polisi mencoba menerapkan kondisi “ilegal” selama protes lingkungan hidup di ibu kota Inggris Oktober lalu ketika dia ditangkap.

Ibu Thunberg, seorang tokoh global dalam perjuangan melawan perubahan iklim, adalah salah satu dari puluhan aktivis yang ditangkap karena mengganggu akses ke konferensi minyak dan gas besar yang dihadiri oleh perusahaan-perusahaan di sebuah hotel mewah.

Dia mengaku tidak bersalah pada bulan November atas tuduhan melanggar undang-undang ketertiban umum, bersama dengan dua pengunjuk rasa dari kelompok kampanye Fossil Free London (FFL) dan dua aktivis Greenpeace.

Law mengatakan dalam keputusannya bahwa kondisi yang dikenakan pada pengunjuk rasa “sangat tidak jelas sehingga melanggar hukum,” yang berarti bahwa “siapa pun yang tidak mematuhi hal ini sebenarnya tidak melakukan kejahatan.”

Ibu Thunberg, yang menjadi perhatian dunia ketika dia berusia 15 tahun dengan mengorganisir pemogokan sekolah di negara asalnya, Swedia, secara teratur berpartisipasi dalam demonstrasi semacam itu.

Pada bulan Oktober, dia didenda karena penutupan pelabuhan Malmo di Swedia, beberapa bulan setelah polisi memindahkannya secara paksa selama demonstrasi anti-batubara di Jerman.

Dia juga bergabung dalam demonstrasi akhir pekan lalu di Inggris selatan untuk memprotes perluasan Bandara Farnborough, yang sebagian besar digunakan oleh pesawat pribadi.

Para demonstran menyapa para peserta forum bulan Oktober dengan teriakan “Kamu memalukan!” Beberapa diantaranya membawa poster bertuliskan “Hentikan Rosebank”, mengacu pada ladang minyak baru yang kontroversial di Laut Utara yang diizinkan oleh pemerintah Inggris pada bulan September.

READ  Nawaz Sharif Menggunakan Emoji Lampu Diwali Dalam Tweet Keinginan Suci, Dan Menghadapi Kritik

Polisi mengatakan petugas menangkap Thunberg karena gagal mematuhi perintah untuk tidak menutup jalan tempat unjuk rasa berlangsung.

Aktivis Greenpeace Inggris Maja Darlington memuji keputusan hari Jumat itu sebagai “kemenangan atas hak untuk melakukan protes.”

Dia menambahkan: “Sungguh ironis bahwa semakin banyak aktivis iklim yang harus diadili karena menggunakan hak mereka untuk melakukan protes secara damai, sementara raksasa bahan bakar fosil seperti Shell dibiarkan memperoleh keuntungan miliaran dari penjualan bahan bakar fosil yang merusak iklim.”

Ini adalah artikel unggulan yang tersedia secara eksklusif untuk pelanggan kami. Untuk membaca lebih dari 250 artikel unggulan setiap bulan

Anda telah kehabisan batas artikel gratis. Tolong dukung jurnalisme yang berkualitas.

Anda telah kehabisan batas artikel gratis. Tolong dukung jurnalisme yang berkualitas.

Ini adalah artikel gratis terakhir Anda.