Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Hubble kembali beroperasi setelah ketakutan akan gyro, dan NASA masih mempertimbangkan opsi reboot

Hubble kembali beroperasi setelah ketakutan akan gyro, dan NASA masih mempertimbangkan opsi reboot

Perbesar / Teleskop Luar Angkasa Hubble terlihat dari Pesawat Ulang-alik Atlantis selama misi pemeliharaan pada tahun 2009.

NASA

Teleskop Luar Angkasa Hubble melanjutkan pengamatan sains pada hari Jumat setelah tim di darat menghabiskan sebagian besar waktu tiga minggu terakhir untuk mengevaluasi kinerja giroskop yang tepat, kata NASA.

Giroskop yang berisik adalah bagian penting dari sistem sinyal observatorium. Giroskop Hubble mengukur seberapa cepat pesawat ruang angkasa itu berputar, membantu teleskop mengarahkan bukaannya ke arah keajaiban kosmik yang jauh.

Hubble terus memberikan data ilmiah yang berharga bagi para astronom hampir 34 tahun sejak peluncurannya menggunakan Space Shuttle Discovery milik NASA pada tahun 1990. Lima misi layanan pesawat ulang-alik lainnya telah memperbaiki Hubble, memperbarui instrumen sainsnya, dan mengganti perangkat keras yang rusak karena penggunaan jangka panjang di luar angkasa. . Di antara tugas-tugas lainnya, para astronot pada misi perbaikan pesawat ulang-alik terakhir pada tahun 2009 memasang enam giroskop baru di Hubble.

Bagian yang bergerak terkadang rusak

Giroskop selalu menjadi salah satu bagian Hubble yang paling membutuhkan perawatan. Sebuah roda di dalam setiap giroskop berputar dengan kecepatan konstan 19.200 putaran per menit, dan roda tersebut, pada gilirannya, dimasukkan ke dalam silinder yang tersuspensi dalam cairan kental, menurut NASA. Elektronik di dalam setiap giroskop mendeteksi pergerakan sangat kecil dari sumbu roda, memberikan komputer pusat Hubble informasi tentang laju rotasi pesawat ruang angkasa. Kabel yang sangat tipis menyalurkan sinyal dari giroskop, dan kabel ini dapat rusak seiring waktu.

Tiga dari enam giroskop yang dipasang di Hubble gagal pada tahun 2009, dan tiga lainnya masih beroperasi. Ketiga gyro yang masih berfungsi mengandalkan desain yang lebih baru untuk umur yang lebih panjang, namun salah satu unit tersebut telah menunjukkan tanda-tanda keausan dalam beberapa bulan terakhir. Giroskop ini, yang disebut Gyro 3, selalu menunjukkan “perilaku bising yang konsisten,” kata Pat Cross, manajer proyek Hubble di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA.

READ  Satu-satunya roti sehat yang bisa Anda makan setiap hari tanpa menambah berat badan

Hubble biasanya membutuhkan tiga giroskop agar dapat berfungsi secara normal, sehingga pengontrol darat memarkir Gyro 3 selama sekitar tujuh tahun hingga Hubble membutuhkannya pada tahun 2018, ketika giroskop lain gagal, sehingga hanya tiga yang masih berfungsi.

“Pada bulan Agustus, kami melihat adanya masalah,” kata Cross kepada Ars minggu ini. “Ini kadang-kadang akan menghasilkan beberapa informasi kecepatan yang tidak sesuai dengan kecepatan badan pesawat ruang angkasa yang diamati, namun hanya berumur pendek, dan kami menentukan seperti apa kinerjanya dan berapa lama lagi kami dapat menoleransinya.”

Kinerja giroskop memburuk pada bulan November ketika memberikan data yang salah ke sistem kendali Hubble. Giroskop merasakan bahwa pesawat ruang angkasa itu berubah arah padahal sebenarnya tidak bergerak. “Hal ini kemudian berkontribusi pada kesalahan dalam situasi yang menyebabkan semacam penyimpangan,” kata Cross.

Program otomatis di Hubble mendeteksi kesalahan tersebut dan menempatkan pesawat ruang angkasa ke “mode aman” dua kali bulan lalu. Hubble melanjutkan pengamatan ilmiah dengan cepat setiap saat, tetapi kemudian beralih ke mode aman lagi pada tanggal 23 November. Manajer Hubble meluangkan waktu ekstra untuk mengumpulkan data tentang kesehatan giroskop. Para insinyur memerintahkan Hubble untuk bergerak maju mundur, dan dugaan giroskop tampaknya bekerja dengan baik secara konsisten.