Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Imran Khan mengkritik pemerintah Pakistan atas kenaikan harga bahan bakar, memuji India

Imran Khan mengatakan Pakistan akan menderita inflasi besar-besaran di tangan “geng penjahat”.

Islamabad:

Sambil menyebut nama India, mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan sekali lagi mengkritik pemerintah Shahbaz Sharif setelah pemerintah federal menaikkan harga bensin dan solar sebesar 30 rupee Pakistan per liter.

Sambil mengkritik pemerintah, Imran mengatakan bahwa “pemerintah yang tidak peka” ini tidak menindaklanjuti kesepakatan yang dibuat Partai Tehreek-e-Insaf Pakistan dengan Rusia untuk minyak 30 persen lebih murah.

Dia melanjutkan untuk memuji India, mengatakan bahwa sekutu strategis Amerika Serikat telah berhasil menurunkan harga bahan bakar sebesar 25 rupee Pakistan per liter dengan membeli minyak lebih murah dari Rusia.

“Negara mulai membayar harga untuk subordinasi pemerintah pengimpor di hadapan tuan asing dengan kenaikan harga bensin dan solar sebesar 20%/Rs 30 per liter – kenaikan harga tertinggi dalam sejarah kita. Pemerintah yang tidak kompeten dan tidak peka tidak menindaklanjutinya.” kesepakatan kita dengan Rusia demi Tweet di Twitter: “minyak 30% lebih murah.”

“Sebaliknya, India, sekutu strategis Amerika Serikat, mampu menurunkan harga bahan bakar sebesar 25 rupee Pakistan per liter dengan membeli minyak yang lebih murah dari Rusia. Sekarang bangsa kita akan mengalami inflasi besar lagi di tangan geng ini. penjahat.” Dia mengatakan dalam tweet lain.

Pada hari Kamis, Pakistan menaikkan harga produk minyak bumi sebesar 30 rupee Pakistan per liter, menunjukkan bahwa keputusan itu diambil untuk memastikan kebangkitan program Dana Moneter Internasional.

Surat kabar Dawn melaporkan bahwa harga bensin adalah 179,86 rupee Pakistan, solar 174,15 rupee Pakistan, minyak tanah 155,56 rupee Pakistan, dan solar ringan 148,31 rupee Pakistan.

Hal ini dinyatakan oleh Menteri Keuangan Pakistan Muftah Ismail pada konferensi pers di Islamabad di mana dia mengatakan pemerintah tidak punya pilihan lain selain menaikkan harga, menambahkan bahwa “kami masih menanggung kerugian Rs 56 per liter pada solar” bahkan di bawah sistem baru. keputusan. harga.

READ  Dijelaskan: Mengapa Kuba menyaksikan protes anti-pemerintah terbesarnya dalam 30 tahun

Dia menambahkan, mengakui bahwa pemerintah Shahbaz Sharif menyadari dampak politik dari keputusan tersebut, “Kami akan menghadapi kritik, tetapi negara dan kepentingannya mengkhawatirkan kami dan kami perlu menyelamatkan mereka.”

Selain itu, Ismail mengatakan bahwa Pakistan bisa saja “berjalan ke arah yang salah” jika tidak ada langkah yang diambil. Dia menambahkan bahwa keputusan itu sulit bagi Perdana Menteri Shahbaz Sharif.

Kenaikan harga ini terjadi setelah pembicaraan antara pemerintah Pakistan dan Dana Moneter Internasional di Doha.

Diskusi-diskusi ini bertujuan untuk mencapai kesepakatan tentang kebijakan pada akhir tinjauan ketujuh Dana Moneter Internasional dari program $6 miliar untuk Pakistan, yang telah ditunda sejak awal April.

Menurut laporan media, IMF membuat dimulainya kembali program dengan syarat membalikkan subsidi bahan bakar dan energi yang diberikan oleh pemerintah PTI sebelumnya, yang digambarkan sebagai tidak berkelanjutan.

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)