Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

‘India adalah 1/10…’: Hardeep Puri di Lok Sabha saat harga bahan bakar naik untuk ke-13 kalinya | Berita Terbaru India

Menteri Perminyakan Hardeep Singh Puri pada hari Selasa mengatakan kepada Lok Sabha bahwa harga bensin di India telah naik “hanya 5 persen” dibandingkan dengan lebih dari 50 persen di negara-negara seperti Inggris, AS, Jerman dan Prancis. Center telah berulang kali menghubungkan lonjakan harga solar dan bensin hingga perang Ukraina yang kini memasuki minggu keenam.

“Kami bukan satu-satunya negara yang terkena dampak perang,” kata Puri seperti dikutip kantor berita ANI. “Kenaikan harga BBM di India 1/10 dari kenaikan harga di negara lain. Harga di AS telah meningkat sebesar 51 persen, Kanada 52 persen, 55 persen di Jerman dan Inggris, Prancis 50 persen, Spanyol 58 persen, tetapi hanya 5 persen di India, ”tambah Puri.

Puri juga menggarisbawahi bahwa harga gas alam telah melonjak beberapa kali di pasar internasional setelah pecahnya perang.

Pemerintah berada di bawah tekanan dari partai oposisi atas lonjakan harga BBM. Para pemimpin Kongres telah menuduh pemerintah yang dipimpin BJP “mencongkel pajak dan “mencari keuntungan” atas lonjakan harga bahan bakar.

Pemimpin Kongres Randeep Singh Surjewala minggu lalu melakukan penggalian di Center dengan mengatakan “pemerintah Modi telah memukul satu abad bensinsaat harga melintas Tandai 100 di New Delhi, Mumbai, Bangalore, Kolkata, dan beberapa kota lainnya.

Pemimpin Kongres Shashi Tharoor juga membandingkan kenaikan harian harga bahan bakar dengan “siksaan menetes”. “Siapa yang mengatakan kepada BJP bahwa penyiksaan dengan tetesan lebih dapat dijual kepada publik daripada guillotine (alat yang dirancang untuk memenggal kepala),” tulisnya di Twitter yang menyiratkan bahwa kenaikan harga bensin dan solar dan cara membunuh orang.

Pengecer bahan bakar milik negara menaikkan harga bensin dan solar sebesar 80 paise pada hari Selasa, kenaikan ke-13 dalam 15 hari terakhir. Kenaikan terbaru telah mengambil peningkatan keseluruhan sejak berakhirnya jeda empat setengah bulan dalam revisi suku bunga menjadi 9,2 per liter.

READ  Sebuah negara untuk satu hari berduka atas kematian Sheikh Khalifa bin Zayed dari UEA | berita terbaru india

India 85 persen bergantung pada impor untuk memenuhi kebutuhan minyaknya. Invasi Rusia ke Ukraina dan sanksi yang meningkat telah menghambat aliran minyak ke seluruh dunia. Minyak mentah Brent melayang di sekitar $108,26 per barel pada hari Selasa menurut marketwatch.com, menyusul penurunan tajam setelah mencapai level tertinggi sepanjang masa di minggu-minggu sebelumnya.