Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

India adalah satu-satunya yang absen dalam Forum Lautan Indo-Cina yang beranggotakan 19 negara

India adalah satu-satunya yang absen dalam Forum Lautan Indo-Cina yang beranggotakan 19 negara

Forum tersebut diselenggarakan oleh CIDCA, badan bantuan pembangunan baru China, dan saat ini diketuai oleh mantan Wakil Menteri Luar Negeri Luo Zhaohui, yang sebelumnya juga menjabat sebagai utusan ke India dan Pakistan. | Sumber gambar: Reuters

Minggu ini, China mengadakan “Forum Kawasan Lautan China-India” pertamanya yang menyatukan 19 negara dari kawasan tersebut – dan semua negara tetangga India, kecuali India sendiri, satu-satunya yang absen dari inisiatif strategis baru Beijing.

Forum yang diadakan di Kunming di provinsi barat daya Yunnan pada 21 November itu mempertemukan perwakilan dari 19 negara termasuk Indonesia, Pakistan, Myanmar, Sri Lanka, Bangladesh, Maladewa, Nepal, Afghanistan, Iran, Oman, Afrika Selatan, Kenya , Mozambik dan Tanzania. Seychelles, Madagaskar, Mauritius, Djibouti dan Australia, menurut pernyataan dari penyelenggara, China International Development Cooperation Agency (CIDCA).

India tidak diundang. CIDCA adalah badan bantuan pembangunan China yang baru, dan saat ini dipimpin oleh mantan Wakil Menteri Luar Negeri Luo Zhaoyi, yang sebelumnya juga menjabat sebagai utusan ke India dan Pakistan.

Forum tersebut menekankan diplomasi intensif China di kawasan Samudera Hindia. Awal tahun ini, selama kunjungan ke Sri Lanka, Menteri Luar Negeri Wang Yi mengusulkan untuk membentuk forum lain “tentang pembangunan negara-negara kepulauan Samudera Hindia” untuk “membangun konsensus dan sinergi, serta mempromosikan pembangunan bersama.” Dia meminta Sri Lanka untuk “memainkan peran penting” dalam inisiatif tersebut.

Di Forum Kunming CIDCA, China mengusulkan “pembentukan mekanisme kerja sama untuk pencegahan dan mitigasi bencana maritim antara China dan negara-negara di kawasan Samudera Hindia, dan siap memberikan dukungan finansial, material, dan teknis yang diperlukan kepada negara-negara yang membutuhkan,” sebuah pernyataan dari kata CIDCA.

READ  Seorang penjaga keamanan di Pakistan melakukan operasi pada pasien rawat inap yang ditangkap setelah seorang wanita meninggal

China juga mengusulkan untuk “membangun jaringan think tank ekonomi biru untuk China dan negara-negara di kawasan Samudera Hindia dengan dukungan Yunnan.”

Pernyataan itu mengatakan bahwa negara-negara peserta sepakat untuk bekerja sama dalam rangka “memperkuat koordinasi kebijakan, memperdalam kerja sama pembangunan, meningkatkan ketahanan terhadap guncangan dan bencana, serta meningkatkan kemampuan negara-negara terkait untuk memperoleh manfaat ekonomi melalui pemanfaatan sumber daya laut seperti perikanan, energi terbarukan, dan pariwisata.” dan pengiriman dengan cara yang berkelanjutan.” China, yang mendirikan Pusat Aplikasi Penginderaan Jauh Satelit China-Afrika, juga meminta negara-negara “untuk bersama-sama mengatasi tantangan keamanan non-tradisional dan berpartisipasi dalam kerja sama pembangunan global, sehingga dapat membentuk kemitraan pembangunan global yang terpadu, setara, seimbang, dan inklusif. ”