Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

India kirim bantuan medis ke Afghanistan

India bergabung dengan Iran, Pakistan, Qatar, UEA, dan Turkmenistan yang sebelumnya mengirim bantuan kemanusiaan ke negara yang diperintah Taliban itu.

Dalam isyarat penting, India pada hari Sabtu mengirimkan pengiriman material pertamanya sebagai bagian dari bantuan kemanusiaan untuk membantu Afghanistan yang dikuasai Taliban menangani situasi kesehatan yang memburuk di negara itu.

India belum mengakui pemerintahan Taliban di Afghanistan dan telah mendesak masyarakat internasional untuk berhati-hati dalam berurusan dengan Taliban karena jaminan keamanan yang tidak pasti dan sikap garis keras kelompok itu terhadap masalah hak asasi manusia.

“Mengingat situasi kemanusiaan yang sulit di Afghanistan, Pemerintah India telah mengirimkan bantuan kemanusiaan yang terdiri dari pasokan medis dalam penerbangan pulang hari ini. Obat-obatan ini akan dikirimkan kepada perwakilan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) di Kabul dan akan diberikan di Rumah Sakit Anak Indira Gandhi di Kabul,” demikian pernyataan Wartawan yang dikeluarkan Kementerian Luar Negeri.

Pengiriman obat-obatan dan jarum suntik dikirim dengan penerbangan pribadi Cam Air yang diterbangkannya 10 orang India dan 94 anggota minoritas Afghanistan Demikian disampaikan Kementerian Luar Negeri, Jumat. Kotak-kotak yang berisi barang-barang itu ditandai dengan stiker dengan kata-kata – hadiah dari orang-orang India untuk orang-orang Afghanistan.

Dengan langkah hari Sabtu, India bergabung dengan negara-negara seperti Iran, Qatar, Uni Emirat Arab, Turkmenistan dan Pakistan yang telah mengirim dukungan kemanusiaan ke Afghanistan yang dikuasai Taliban. Dalam sambutannya pada 13 September, Menteri Luar Negeri Dr. S. Jaishankar untuk “akses tanpa hambatan, tidak terbatas dan langsung ke Afghanistan” untuk memastikan bantuan kemanusiaan kepada penduduk umum Afghanistan yang menghadapi musim dingin yang keras dan keruntuhan medis. persediaan. Bantuan juga diperlukan untuk sejumlah besar pengungsi internal yang tinggal di tempat penampungan sementara yang tidak aman.

Sejak Agustus, rezim Taliban telah mencari bantuan internasional untuk mengoperasikan bandara Kabul dan menyediakan rumah sakit dengan obat-obatan penting di negara itu. Rumah sakit terkemuka di Afghanistan, termasuk Rumah Sakit Anak Indira Gandhi di Kabul, telah kehabisan persediaan anestesi untuk prosedur bedah, mendorong Penjabat Wakil Perdana Menteri Mullah Baradar untuk menjangkau Program Pembangunan PBB di Doha.

Ini adalah pertama kalinya India mengirimkan bantuan kemanusiaan ke Afghanistan setelah Taliban menguasai Kabul dengan mengusir pemerintahan Presiden Ashraf Ghani pada Agustus. Ini merupakan perkembangan penting karena kemungkinan besar akan diikuti oleh bantuan kemanusiaan skala besar dari India ke Afghanistan yang akan diberikan melalui fasilitas transit dari Pakistan.

Dilaporkan sebelumnya bahwa India tidak mungkin mengakui pemerintahan Taliban meskipun ada kemungkinan bahwa akan ada pertukaran medis, pendidikan dan jenis lain antara kedua belah pihak.

Sebagai bagian dari Operasi Devi Shakti, yang dimulai pada bulan Agustus untuk mengevakuasi orang India dan anggota minoritas Afghanistan dari negara yang dilanda perang, pemerintah telah mengevakuasi total 669 orang dari Afghanistan. Di antara mereka, 448 adalah orang India yang terlibat dalam berbagai proyek dan bisnis, dan 206 orang Afghanistan.

READ  RS Al-Shifa Gaza, Seorang Anak Meninggal di Inkubator Akibat Penghentian Operasi Bahan Bakar, Israel Bom Rumah Sakit Gaza