Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

India memberikan suara menentang rancangan resolusi PBB tentang perubahan iklim. disini kenapa

Utusan India mengatakan seharusnya tidak ada kebingungan atas tekad India untuk memerangi perubahan iklim (file)

Persatuan negara-negara:

India pada hari Senin memberikan suara menentang rancangan resolusi Dewan Keamanan PBB yang menghubungkan perubahan iklim dengan tantangan keamanan global, dengan mengatakan langkah itu mencoba untuk merusak konsensus yang dicapai dengan susah payah pada KTT Glasgow yang baru-baru ini disimpulkan.

“India tidak ada duanya dalam hal aksi iklim dan keadilan iklim, tetapi Dewan Keamanan bukanlah tempat untuk membahas kedua masalah tersebut. Faktanya, upaya untuk melakukannya tampaknya dimotivasi oleh keinginan untuk menghindari tanggung jawab secara hak. keadaan,” kata Wakil Tetap India untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa TS Tirumurti: “

“Resolusi Dewan Keamanan PBB hari ini mencoba untuk merusak konsensus yang telah dicapai dengan susah payah yang kami capai di Glasgow,” katanya kepada anggota Dewan Keamanan PBB, menjelaskan keputusan negara itu untuk memilih menentang resolusi DK PBB. perselisihan di antara anggota PBB, “katanya kepada anggota Dewan Keamanan PBB. yang terbesar”. Draf resolusi di badan kuat yang terdiri dari 15 anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa ini.

Negosiator dari hampir 200 negara menyepakati perjanjian iklim baru setelah KTT COP26 di Glasgow bulan lalu, yang mengakui intervensi India di dunia untuk “menghapus” bahan bakar fosil daripada “menghapus”.

Rancangan resolusi, yang diajukan bersama oleh Niger dan Irlandia, meminta Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres untuk “memasukkan risiko keamanan terkait iklim sebagai komponen utama dari strategi pencegahan konflik yang komprehensif.” Rusia, anggota tetap Dewan Keamanan PBB, memveto resolusi tersebut.

Dalam pemungutan suara menentang resolusi tersebut, Tirumurti mengatakan seharusnya tidak ada kebingungan atas tekad India untuk memerangi perubahan iklim.

READ  'Dia tidak pada level itu': Trump mengatakan Nikki Haley tidak akan menjadi wakil presiden | berita Dunia

“Kami akan selalu mendukung aksi iklim nyata dan keadilan iklim yang serius. Kami akan selalu berbicara tentang kepentingan negara berkembang, termasuk Afrika dan Sahel. Dan kami akan melakukannya di tempat yang tepat – Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim, ” dia berkata.

Dia menekankan bahwa keputusan tersebut mengirimkan pesan yang salah ke negara-negara berkembang bahwa alih-alih mengatasi kekhawatiran mereka dan meminta pertanggungjawaban negara-negara maju untuk memenuhi komitmen mereka di bawah Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim, “kami siap untuk membagi dan membelok dengan kedok keamanan. Keputusan ini merupakan langkah mundur dari tekad kolektif kita untuk memerangi perubahan iklim”.

Dia menambahkan bahwa pihaknya berusaha untuk menyerahkan tanggung jawab ini kepada sebuah badan yang tidak bekerja melalui konsensus dan tidak mencerminkan kepentingan negara-negara berkembang.

“India tidak punya pilihan selain memilih menentang” resolusi itu, katanya.

Dia mengatakan bahwa keputusan tentang perubahan iklim harus diambil oleh komunitas internasional yang lebih luas yang diwakili dalam Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim dan sebagai gantinya diserahkan ke Dewan Keamanan.

“Ironisnya, banyak anggota Dewan Keamanan adalah kontributor utama perubahan iklim akibat emisi historis. Dan jika Dewan Keamanan benar-benar mengambil alih masalah ini, hanya sedikit negara yang memiliki kebebasan untuk memutuskan segala sesuatu yang berkaitan dengan iklim,” kata senior tersebut. Diplomat India, “Ini jelas tidak diinginkan dan tidak dapat diterima.”

“Kami menyadari fakta bahwa perubahan iklim telah mempengaruhi kehidupan masyarakat dan mungkin telah memperburuk konflik di Sahel dan bagian lain Afrika. India tetap berkomitmen untuk perdamaian, keamanan dan pembangunan di Afrika dan Sahel, baik secara bilateral maupun di Perserikatan Bangsa-Bangsa. ,” dia berkata.

READ  Jika terpilih dalam minggu pertama

“Banyak proyek di wilayah tersebut membuktikan ketulusan kami. Tetapi melihat konflik melalui prisma perubahan iklim itu menyesatkan. Menyederhanakan penyebab konflik secara berlebihan tidak akan membantu menyelesaikannya; lebih buruk lagi, itu bisa menyesatkan. Inilah mengapa India mendukung sebuah proyek berfokus secara eksklusif pada Sahel. Tapi itu tidak dipertimbangkan oleh sponsor karena alasan yang mereka ketahui.”

Dia juga menekankan bahwa negara-negara maju harus menyediakan $1 triliun dalam pendanaan iklim sesegera mungkin, dengan mengatakan perlu untuk melacak pendanaan iklim dengan ketekunan yang sama seperti mitigasi perubahan iklim.

“Untuk bergerak maju dengan tegas, akses yang terjangkau ke pendanaan iklim sangat penting. Negara-negara maju harus menyediakan $1 triliun dalam pendanaan iklim paling cepat,” katanya.

Penting untuk melacak pendanaan iklim dengan ketekunan yang sama seperti mitigasi dan realitas perubahan iklim, katanya, seraya menambahkan bahwa negara-negara maju belum menepati janji mereka.

“Ini sangat penting untuk diakui karena upaya hari ini untuk menghubungkan iklim dengan keamanan benar-benar berusaha untuk mengaburkan kurangnya kemajuan dalam isu-isu kritis di bawah Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim (UNFCCC),” katanya.

Utusan India juga menyatakan keprihatinannya tentang cara masalah ini disampaikan kepada Dewan Keamanan.

“Selama hampir tiga dekade terakhir, semua Negara Anggota telah secara kolektif dan dengan suara bulat merundingkan arsitektur yang rumit dan adil untuk memerangi setiap aspek perubahan iklim; sementara kami telah mencapai resolusi konsensus yang luas, kami telah mencoba untuk mengakomodasi kepentingan satu sama lain dan kepentingan spesifik. keadaan nasional. Proses komprehensif ini telah terjadi dalam kenyataan di bawah Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim dengan partisipasi semua negara anggota.”

READ  Segala sesuatu yang dimiliki keluarga terkaya di dunia

Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim, pada gilirannya, telah diinformasikan oleh prioritas anggota. Ini membahas kebutuhan mendesak negara-negara berkembang dan kewajiban negara-negara maju. Ia mengatakan, pihaknya mencari keseimbangan antara mitigasi, adaptasi, pembiayaan, transfer teknologi, peningkatan kapasitas, dll.

“Oleh karena itu, kita perlu bertanya pada diri sendiri: Apa yang dapat kita lakukan secara kolektif di bawah rancangan resolusi ini yang tidak dapat kita capai dalam proses UNFCCC? Mengapa seseorang memerlukan resolusi Dewan Keamanan PBB untuk mengambil tindakan terhadap perubahan iklim? Iklim Kapan Anda memiliki komitmen di bawah Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim untuk mengambil tindakan iklim yang nyata?” katanya.

Dia menambahkan bahwa jawaban yang jujur ​​adalah bahwa tidak ada tuntutan nyata untuk resolusi ini kecuali untuk tujuan memperkenalkan perubahan iklim dalam lingkup Dewan Keamanan, dan alasannya adalah bahwa keputusan sekarang dapat diambil tanpa dan tanpa intervensi dari sebagian besar negara berkembang. pengakuan bulat.

“Semua ini bisa dilakukan atas nama menjaga perdamaian dan keamanan internasional,” katanya.

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)