Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Imran Khan mengungkap rencana jika partai politiknya dilarang di Pakistan

Imran Khan mengungkap rencana jika partai politiknya dilarang di Pakistan

Imran Khan dikutip mengatakan, “Bahkan jika mereka mendiskualifikasi saya dan menjebloskan saya ke penjara, partai akan tetap menang.”

Islamabad:

Ketua Pakistan Tehreek-e-Insaf Imran Khan mengatakan bahwa jika partainya dilarang, dia akan mengajukan partai politik baru untuk mengikuti pemilihan umum berikutnya dan memenangkan pemilihan, Dawn melaporkan, mengutip Indeks Nikkei Asia.

Dawn adalah surat kabar berbahasa Inggris Pakistan.

Sebagai buntut dari protes nasional yang penuh kekerasan pada 9 Mei, dan tindakan keras selanjutnya terhadap pengunjuk rasa dan Tehreek-e-Insaf Pakistan, beberapa tokoh pemerintah menyerukan agar partai itu dilarang.

Menteri Dalam Negeri Pakistan Rana Sanaullah mengatakan pelarangan Tehreek-e-Insaf adalah satu-satunya solusi.

Menteri Pertahanan Khawaja Asif mengatakan langkah itu sedang dipertimbangkan dan Ketua PPP dan Menteri Luar Negeri Bilawal Bhutto Zardari mengatakan partainya tidak akan menolak setiap langkah untuk melarang PTI.

Ditanya tentang dampak kemungkinan larangan terhadap masa depan pemilihannya oleh Indeks Nikkei Asia, Imran Khan berkata, “Jika mereka menghapus partai, kami akan membentuk partai dengan nama baru dan memenangkan pemilihan.”

Imran Khan dikutip mengatakan, “Bahkan jika mereka mendiskualifikasi saya dan menjebloskan saya ke penjara, partai akan tetap menang.”

Kepala Tehreek-e-Insaf Pakistan mengkonfirmasi dalam sambutannya kepada outlet tersebut bahwa basis pendukungnya “tetap sama”, mengklaim bahwa politik nasional telah “berubah secara radikal”.

Tentang tindakan keras yang sedang berlangsung di partainya, Imran Khan mengatakan pemerintah “masih berusaha untuk menghentikannya melalui intimidasi”.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)

READ  Pencairan glasial yang cepat menempatkan India dan Pakistan dalam risiko banjir bandang | berita terbaru india