Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

India tidak terburu-buru untuk melanjutkan hubungan perdagangan antara India dan Pakistan, dan merasakan beban di Islamabad |  berita terbaru india

India tidak terburu-buru untuk melanjutkan hubungan perdagangan antara India dan Pakistan, dan merasakan beban di Islamabad | berita terbaru india

New Delhi: Beban Banding Indiapakistan Orang-orang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan pada hari Kamis bahwa perdagangan itu terletak di Islamabad, yang secara sepihak memutuskan hubungan perdagangan pada tahun 2019.

India juga belum mengambil keputusan apa pun untuk memberikan bantuan kepada Pakistan setelah banjir dahsyat di negara tetangga itu, tetapi akan mempertimbangkan Permintaan agen internasional untuk bantuan pengiriman Melintasi wilayah India, kata orang-orang.

Masalah perdagangan dan kemanusiaan telah menjadi fokus perhatian sejak Menteri Keuangan Pakistan Muftah Ismail mengatakan awal pekan ini bahwa Islamabad dapat mempertimbangkan untuk mengimpor sayuran dan bahan makanan dari India untuk memenuhi kekurangan akibat banjir yang telah menewaskan lebih dari 1.000 orang. Terkena 33 juta.

tetapi, Pernyataan Perdana Menteri Pakistan Shahbaz Sharif Itu tidak berjalan dengan baik dari pihak India, kata People selama konferensi pers pada hari Selasa, yang menghubungkan dimulainya kembali perdagangan dengan penyelesaian masalah Kashmir.

“Ada berbagai macam fluktuasi dari pihak Pakistan dalam masalah perdagangan. Dan ketika perdagangan terkait dengan masalah Kashmir, apa yang Anda harapkan dari kami?” kata salah satu warga.

Orang-orang menunjukkan bahwa Pakistan secara sepihak menangguhkan perdagangan dengan India di bawah serangkaian tindakan yang diungkapkan oleh Islamabad sebagai tanggapan atas keputusan New Delhi untuk mencabut status khusus Jammu dan Kashmir pada Agustus 2019, dan mengatakan bahwa tanggung jawab untuk memulai kembali perdagangan juga. Terletak dengan Pakistan.

Seorang juru bicara Kementerian Luar Negeri, Arindam Baghee, tidak berkomitmen ketika ditanya tentang bantuan kemanusiaan dan masalah perdagangan pada konferensi pers mingguan.

Terkait banjir yang melanda Pakistan, Perdana Menteri Narendra Modi menyampaikan duka citanya atas kerusakan yang diakibatkan oleh banjir tersebut. Saya telah melihat komentarnya. Dia menyampaikan belasungkawa yang tulus kepada keluarga para korban, yang terluka dan semua yang terkena dampak bencana alam… Untuk saat ini, itu saja yang saya katakan tentang masalah bantuan, ”kata Bagi.

READ  After Bakhmut: The Hindu Editorial on the Final Phase in the Ukraine War

Mengenai elemen komersial, kami telah melihat pernyataan yang berbeda tentang topik ini. Pada titik ini, saya tidak perlu menambahkan apa pun pada pernyataan-pernyataan yang telah kita lihat dari Pakistan.

Ditanya tentang bantuan kemanusiaan yang kemungkinan mengarah pada hubungan Indo-Pakistan, Baji menjawab bahwa ini “sangat spekulatif”.

Modi mengungkapkan kesedihannya atas banjir dalam sebuah tweet pada 29 Agustus. Kami menyampaikan belasungkawa terdalam kami kepada keluarga para korban, yang terluka dan semua yang terkena dampak bencana alam ini, dan kami berharap untuk memulihkan kehidupan normal pada tanggal awal.

Dalam sebuah tweet pada hari Rabu, Sharif berterima kasih kepada Modi karena menyampaikan belasungkawa atas kerugian manusia dan material yang disebabkan oleh banjir. Dengan ketabahan mereka yang luar biasa kepada orang-orang [Pakistan] Insya Allah, mereka akan mengatasi dampak negatif dari bencana alam ini dan membangun kembali kehidupan dan komunitas mereka.”

Selama konferensi pers di Islamabad pada hari Selasa, Sharif mengatakan “tidak akan ada masalah dengan perdagangan dengan India tetapi genosida terus berlanjut di sana dan hak-hak warga Kashmir ditolak”.

Dia lebih lanjut mengatakan bahwa dia siap “untuk duduk dan berbicara dengan Perdana Menteri Narendra Modi. Kita tidak dapat membiayai perang. Kita harus mencurahkan sumber daya kita yang sedikit untuk mengentaskan kemiskinan di negara kita, tetapi kita tidak dapat hidup damai tanpa menyelesaikan masalah ini. “