Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Infeksi Los Angeles menembus 30% dari semua kasus Covid baru – tenggat waktu

Pada bulan Maret 2021, ketika orang Amerika pertama kali mulai mendengar tentang variabel delta dari Penyakit virus corona-19, infeksi superbug di antara Angelenos yang divaksinasi penuh hanya menyumbang 2% dari total kasus bulan itu. Pada bulan Juni, ketika Delta telah mengakuisisi 50% dari semua varian di Malaikat, jumlah terobosan infeksi pada populasi yang divaksinasi lengkap telah meningkat menjadi 20% dari semua kasus yang teridentifikasi. Pada akhir Juli, pejabat daerah melaporkan bahwa varian delta melebihi yang lain, terhitung lebih dari 90% dari semua tes positif yang dianalisis untuk varian tersebut. Akibatnya, rasio kasus penetrasi Itu naik menjadi 30%, pejabat kesehatan setempat mengumumkan hari ini.

Sementara angka Los Angeles County untuk varian Agustus belum dilaporkan, pada 21 Agustus, delta belum dilaporkan. Telah bangkit Hingga 98% dari semua tes genetik serial di California. Pertumbuhan paralel dalam infeksi terobosan belum dilaporkan, tetapi kemungkinan besar juga signifikan, menurut Direktur Kesehatan Masyarakat Los Angeles Barbara Ferrer hari ini.

Saat ia terus menunjukkan efektivitas vaksin, Ferrer mencatat bahwa persentase Angelenos yang divaksinasi lengkap yang telah terinfeksi dan dirawat di rumah sakit juga meningkat selama tiga bulan terakhir.

Orang yang divaksinasi penuh mewakili hanya 5% dari pasien Covid di Los Angeles pada bulan April. Pada Juli, jumlah itu meningkat menjadi 13%. Namun, secara keseluruhan, persentase orang yang divaksinasi yang dites positif, dirawat di rumah sakit, atau meninggal karena Covid tetap rendah – semuanya di bawah 1%. Dari hampir 5,15 juta penduduk kabupaten yang divaksinasi penuh pada hari Selasa, 27.331 telah dinyatakan positif atau 0,53%. Hanya 742 orang dirawat di rumah sakit, 0,014%. Hanya 68 yang meninggal, mewakili 0,0013%.

Jumlah rawat inap terus meningkat selama lebih dari sebulan, tetapi Ferrer mencatat hari ini bahwa antara April dan pertengahan Agustus, hampir 25% pasien Covid di Los Angeles dirawat di rumah sakit karena penyebab selain virus corona. Infeksi mereka hanya terdeteksi selama pemeriksaan penerimaan rutin.

Tetapi dia dengan cepat menambahkan, “Mari kita perjelas: mereka pasti memiliki Covid; kami tidak melebih-lebihkan kasus kami.”

Ferrer mengaitkan peningkatan breakout dengan fakta bahwa ada lebih banyak varian delta yang beredar sekarang. “Orang-orang akan lebih banyak kontak dengan virus,” katanya.

Dan dia juga melihat faktor lain: “Kita mungkin mulai melihat sedikit berkurangnya perlindungan (yang diberikan oleh vaksin), terutama di kalangan orang tua.” Ferrer mengutip contoh pengadopsi awal Israel, yang 60% populasinya diimunisasi penuh tetapi tampaknya melihat penurunan dalam perlindungan vaksin. Negara ini baru-baru ini memulai putaran tembakan booster.

“Saya turut prihatin, tetapi saya juga berpikir jumlahnya jauh lebih rendah (daripada seharusnya),” kata Ferrer. Dia mencatat bahwa umur rata-rata orang yang divaksinasi penuh di rumah sakit adalah sekitar 15 tahun lebih lama daripada usia rata-rata pasien yang tidak divaksinasi, indikasi peningkatan perlindungan di antara kelompok yang paling rentan.

“Dengan tingkat penularan yang begitu tinggi di masyarakat, lebih banyak orang yang divaksinasi lengkap vaksinasi infeksi. Namun, informasi yang sama ini juga menunjukkan seberapa besar perlindungan yang dimiliki orang yang divaksinasi lengkap. “Sebagian besar dari kita yang divaksinasi lengkap, tidak terinfeksi. Jika kita terinfeksi, kita tidak akan berakhir di rumah sakit dan tidak mungkin secara tragis kehilangan nyawa karena Covid jika mereka divaksinasi sepenuhnya.”

Kantor Berita Kota berkontribusi pada laporan ini.

READ  SpaceX menginstal pesawat ruang angkasa Naga di roket yang akan membawanya ke luar angkasa (lagi)