Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

NASA STEREO-A terbang kembali ke Bumi setelah 17 tahun perjalanan mengelilingi matahari

Hampir 17 tahun yang lalu, Pesawat Luar Angkasa Observatorium Hubungan Surya-Terestrial NASA A melayang di luar angkasa dalam misi yang sepi. Dia melakukan perjalanan mengelilingi matahari jauh dari bumi, dan melakukan penelitian terobosan bintang tata surya.

Seperti banyak pesawat luar angkasa NASA lainnya, STERO-A telah melewati masa misi dua tahunnya. Sebaliknya, ia melakukan perjalanan semakin jauh dari Bumi dalam perjalanan yang penuh dengan ketidakpastian saat melintas di belakang matahari pada tahun 2015, untuk sementara memutuskan kontak dengan NASA. Pada tahun yang sama, agensi kehilangan kontak dengan kapal saudara STEREO-A, STEREO-B, yang berada di jalur yang sama.

Tapi STEREO-A bertahan. Dan jalur orbitnya mengelilingi matahari berarti ia memiliki kesempatan untuk melakukan apa yang sangat sedikit dapat dilakukan oleh pesawat ruang angkasa NASA lainnya: akhirnya pulang.

Itu membuahkan hasil awal bulan ini, ketika STEREO-A melewati antara Matahari dan Bumi untuk pertama kalinya sejak diluncurkan pada 2006, kata NASA. mengumumkan. Terbang lintas adalah tonggak sejarah bagi pesawat ruang angkasa dan tim yang memantau kemajuannya — dan kesempatan bagi STEREO-A untuk membuktikan nilainya hampir dua dekade kemudian. Saat terus melewati Bumi, STEREO-A akan digunakan untuk melakukan pencarian baru Matahari, dengan bantuan satelit terbaru NASA yang sedang dikembangkan sejak peluncurannya.

“Ini saatnya misi ini bersinar lagi,” kata ilmuwan program STEREO Lika Guhatakurta kepada The Washington Post.

Kedua pesawat ruang angkasa STEREO diluncurkan pada bulan Oktober 2006 dengan misi ambisius: untuk menciptakan tampilan Matahari 360 derajat dengan mengamati bintang dari dua titik yang menguntungkan saat mengorbit yang menyimpang dari Bumi dalam arah yang berlawanan. STEREO-A mengorbit Matahari di depan Bumi, dan STEREO-B mulai mengorbit Matahari dengan arah berlawanan di belakang Bumi.

READ  5 kasus varian omicron diidentifikasi di Alameda County, gejala ringan

Guathakurta mengatakan perbedaan perspektif merupakan terobosan. Instrumen berbasis darat hanya dapat melihat satu bagian dari Matahari yang menghadap Bumi pada satu waktu, sementara sisa permukaan matahari yang berubah dengan cepat tetap tertutup. Pesawat ruang angkasa kembar STEREO memungkinkan para ilmuwan melakukan hal itu Yasser Pemandangan matahari 360 derajat untuk pertama kalinya, prestasi yang masih mengejutkan di Guathcorta.

“Melihat matahari dari depan dan dari sisi jauh pada saat bersamaan – luar biasa,” katanya. “Kita berada di planet bumi, manusia, dan kita mewujudkannya.”

STEREO juga memungkinkan para ilmuwan untuk mempelajari lebih baik permukaan goyang matahari dan bahaya yang meletus darinya. Kedua kendaraan tersebut, yang bekerja dengan cara yang sama seperti mata menciptakan persepsi kedalaman, memberikan tampilan 3D matahari dan matahari. Ejeksi massa koronal – sebuah fenomena di mana gumpalan plasma dan medan magnet melesat keluar dari atmosfer luar matahari dengan kecepatan ratusan atau ribuan mil per detik, berpotensi mengancam jaringan energi dan satelit Bumi, serta planet lain dan pesawat ruang angkasa NASA. Gambar-gambar ini memungkinkan para ilmuwan untuk melacak bentuk, kerapatan, dan kecepatan lontaran massa koronal saat beriak melalui tata surya.

Dengan STEREO-A dan STEREO-B masih dalam orbitnya, mereka telah melakukannya Datang mendekat Sisi jauh Matahari pada tahun 2014. Itu adalah bukti jarak yang mereka tempuh, tetapi juga risiko yang sangat besar — ​​bergerak tepat di belakang Matahari akan memutus komunikasi antara pesawat ruang angkasa dan NASA selama beberapa bulan.

Dua pesawat ruang angkasa yang tersesat, bertahun-tahun melewati tanggal kedaluwarsanya, tidak dirancang untuk beroperasi secara offline dari NASA dalam waktu lama. Saat melakukan tes untuk persiapan penonaktifan, agensi tersebut kehilangan kontak dengan STEREO-B. NASA secara singkat mendapatkan kembali kontak dengan pesawat ruang angkasa pada tahun 2016 bertekad bahwa elemen yang tidak berfungsi telah mengirimkannya ke putaran yang tidak dapat dikendalikan, membuatnya tidak dapat mengarahkan antena atau panel surya dengan benar, dan badan tersebut mengabaikan upaya pemulihan.

READ  Sebuah penelitian menunjukkan bahwa sebuah “benua super” baru dapat memusnahkan manusia dan membuat bumi tidak dapat dihuni

Namun, STEREO-A muncul dari sisi terjauh matahari tanpa cedera – dan memulai perjalanan panjang kembali ke Bumi. Awal bulan ini, pesawat luar angkasa itu melintas di antara Bumi dan matahari, sekitar 5 juta mil dari Bumi, menurut ke NASA.

Guathakurta mengatakan pesawat ruang angkasa itu kembali mendekati Bumi tepat pada waktunya. Ketika STEREO-A diluncurkan 17 tahun yang lalu, ia melihat matahari selama matahari minimum, titik rendah dalam siklus 11 tahun matahari dengan aktivitas matahari tinggi dan rendah. Ini membatasi jumlah lontaran massa koronal dan fenomena lain yang awalnya diamati oleh pesawat ruang angkasa. Kembalinya STEREO-A tahun ini bertepatan dengan periode aktivitas matahari yang intens.

Dan pelariannya yang cepat berarti dia akhirnya bisa kembali ke pekerjaan yang pernah dia lakukan dengan saudara laki-lakinya yang hilang. Badan itu mengatakan armada satelit dan probe dekat Bumi yang mampu akan membantu STEREO-A menciptakan kembali pencitraan 3D Matahari yang pernah diambil dengan STEREO-B.

STEREO-A akan terus bekerja di tepi fisika matahari. Para ilmuwan berharap untuk menggunakan data baru yang dikumpulkan selama terbang lintas pesawat ruang angkasa untuk pemeriksaan lain teori Cincin koronal – busur raksasa dari bahan matahari yang berselang-seling permukaan matahari bila dilihat dalam sinar ultraviolet – mungkin merupakan ilusi optik.

Bagi Guhathakurta, yang mulai mengerjakan misi STEREO pada tahun 1998, kegigihan STEREO-A setelah perjalanan yang begitu panjang sungguh membesarkan hati.

“Rasanya seperti melihat anak-anak Anda tumbuh dan melakukan hal-hal luar biasa,” kata Guathakurta. Dia menambahkan bahwa misi STEREO-A mungkin tidak berakhir, bergantung pada keputusan anggaran NASA. Bagaimanapun, STEREO-A akan melanjutkan lintasannya di orbit lain mengelilingi matahari.

READ  Temukan tanda-tanda aktivitas geologis di Venus

“Mereka tidak tinggal di rumah,” tambahnya sambil tertawa. “Mereka pergi dengan sangat cepat.”