Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Inggris akan membantu mengurangi dampak gagalnya kesepakatan biji-bijian Laut Hitam

Inggris akan membantu mengurangi dampak gagalnya kesepakatan biji-bijian Laut Hitam

New Delhi: Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak, yang menghadiri KTT Pemimpin G20 di India, akan mengumumkan langkah-langkah untuk mengurangi dampak blokade Rusia terhadap pasokan biji-bijian Ukraina yang telah menyebabkan kenaikan harga pangan global.

Dia menambahkan: “Sekali lagi, (Presiden Rusia) Vladimir Putin gagal menunjukkan wajahnya di G20. Dia adalah arsitek dari pengasingan diplomatiknya, yang mengasingkan diri di istana kepresidenannya dan menghalangi kritik dan kenyataan. “Pada saat yang sama, negara-negara G20 lainnya menunjukkan bahwa kami akan kembali dan bekerja sama untuk mengangkat puing-puing kehancuran yang dilakukan Putin.”

Hal ini dimulai dengan mengatasi konsekuensi global yang mengerikan dari kendali Putin atas sumber daya paling mendasar, termasuk blokade dan serangan terhadap biji-bijian Ukraina.

Inisiatif Biji-bijian Laut Hitam, yang mengamankan pengiriman 32 juta ton biji-bijian, menghadapi kemunduran setelah Moskow menarik diri dari perjanjian tersebut pada bulan Juli dan meningkatkan serangan terhadap infrastruktur yang mendukung industri biji-bijian Ukraina.

Rusia dan Ukraina merupakan salah satu produsen biji-bijian pangan terbesar di dunia, termasuk gandum. Sejak itu, harga pangan meningkat, dengan harga gandum, jagung, dan kedelai meningkat di seluruh dunia.

Putin akan absen pada KTT Pemimpin G20 yang digelar pada 9-10 September di New Delhi, untuk tahun kedua berturut-turut.

Pada pertemuan puncak tersebut, Sunak akan menekankan pentingnya mereka yang memilih untuk hadir menunjukkan kepemimpinan mereka, baik dalam membantu masyarakat paling rentan di dunia dalam menghadapi konsekuensi perang atau dalam mengatasi tantangan yang lebih luas seperti perubahan iklim dan stabilitas global. Komite Tertinggi mengatakan dalam siaran pers.

Dia menambahkan: “Kami akan menggunakan informasi intelijen, pengawasan, dan pengintaian kami untuk memantau aktivitas Rusia di Laut Hitam, dan kami akan memanggil Rusia jika kami melihat tanda-tanda peringatan bahwa negara tersebut bersiap melancarkan serangan terhadap kapal sipil atau infrastruktur di Laut Hitam. dan mengaitkan serangan tersebut untuk mencegah tanda palsu.” “Tuduhan yang bertujuan untuk mengalihkan kesalahan dari Rusia,” kata Sunak.

READ  3 mati setelah makan jamur liar yang ditawarkan oleh putri tiri di Australia

Sebagai bagian dari operasi pengawasan ini, pesawat-pesawat Inggris melakukan serangan mendadak di wilayah tersebut untuk mencegah Rusia melakukan serangan yang melanggar hukum terhadap kapal-kapal sipil yang mengangkut gandum.

Sejak menarik diri dari Inisiatif Biji-bijian Laut Hitam, Rusia telah mengumumkan bahwa semua kapal yang menyeberang ke pelabuhan Laut Hitam Ukraina akan diperlakukan sebagai kapal militer, apa pun muatan yang mereka bawa.

Mereka menindaklanjuti penilaian ini dengan menembak dan menaiki kapal kargo yang menuju pelabuhan Danube di Ukraina, sebuah tindakan yang, menurut Komisi Tinggi, mungkin merupakan pelanggaran terhadap hukum kemanusiaan internasional.

Selain mengerahkan tentara untuk mencegah serangan Rusia, Inggris juga akan menyumbangkan dana sebesar £3 juta kepada Program Pangan Dunia untuk melanjutkan pekerjaan yang dimulai berdasarkan inisiatif “Biji-bijian dari Ukraina” yang diprakarsai oleh Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky.

Organisasi ini didirikan pada November tahun lalu untuk mengirim gandum Ukraina ke negara-negara yang masyarakatnya menderita akibat tingginya harga pangan pokok global.

Dalam enam bulan pertama, program Gandum dari Ukraina memungkinkan pengiriman 170.000 ton biji-bijian Ukraina ke negara-negara termasuk Somalia dan Yaman.

Peningkatan pendanaan Inggris yang diumumkan pada hari Jumat akan memungkinkan lebih banyak pengiriman biji-bijian dikirim ke negara-negara yang membutuhkan, seperti yang diidentifikasi oleh Program Pangan Dunia. Ukraina telah menjadi sumber pangan yang sangat penting bagi Program Pangan Dunia tahun ini.

Tahun ini hingga bulan Juli, ketika Rusia menarik diri dari Inisiatif Biji-bijian Laut Hitam, Program Pangan Dunia membeli 80% biji-bijian gandum dunia dari Ukraina.

Komisi Tinggi mengatakan Inggris akan mengadakan pertemuan puncak ketahanan pangan internasional pada bulan November.

Didukung oleh Bill & Melinda Gates Foundation dan Children’s Investment Fund Foundation, pertemuan ini akan mempertemukan perwakilan pemerintah di seluruh dunia, termasuk negara-negara rentan, organisasi internasional, LSM, peneliti dan perusahaan sektor swasta untuk mengatasi penyebab kerawanan pangan dan malnutrisi. .

READ  Israel "hampir menangkap" pemimpin Hamas Yahya Sinwar yang bersembunyi di sebuah terowongan. Lalu dia... | berita Dunia

Sebelum invasi besar-besaran Putin, Ukraina merupakan eksportir gandum terbesar kelima di dunia, eksportir jagung terbesar keempat, dan eksportir rapeseed terbesar ketiga di dunia. Biji-bijian biasanya menyumbang 41% dari pendapatan ekspor Ukraina, dan hampir dua pertiga dari biji-bijian yang diekspor negara tersebut ditujukan ke negara-negara berkembang.

Keluarga-keluarga di Ukraina dan di seluruh dunia terus menderita akibat invasi brutal Putin 18 bulan lalu. Rusia telah mengusir 11 juta orang dari rumah mereka, memanipulasi harga energi global, dan mempersulit kehidupan sehari-hari bagi banyak keluarga di seluruh dunia.

Tahun ini, pada bulan Juli, Putin “sekali lagi menunjukkan ketidakpeduliannya terhadap konsekuensi kemanusiaan dari tindakannya ketika dia menarik diri dari Inisiatif Biji-bijian Laut Hitam.” Berdasarkan inisiatif yang dicapai pada Juli 2022 ini, kapal-kapal yang membawa gandum Ukraina dapat transit dengan bebas dari pelabuhan Laut Hitam tanpa takut akan serangan.

Kesepakatan itu merupakan penyelamat bagi jutaan orang di seluruh dunia yang bergantung pada ekspor biji-bijian Ukraina. Pada tahun pertamanya, perjanjian ini memungkinkan 33 juta ton pangan menjangkau mereka yang membutuhkan di 45 negara di seluruh dunia. Keputusan Putin untuk membatalkan inisiatif ini mengurangi pasokan biji-bijian global pada saat yang kritis bagi kelompok rentan – ketika harga naik, masyarakat miskin membayar upah mereka.

Sejak Juli, Rusia juga telah merusak atau menghancurkan setidaknya 26 fasilitas pelabuhan sipil, gudang, silo, dan lift biji-bijian. Serangan-serangan ini secara langsung mengurangi sepertiga kapasitas ekspor Ukraina dan menghancurkan cukup banyak biji-bijian untuk memberi makan lebih dari satu juta orang selama satu tahun penuh.