Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sendok kunyit |  Dukungan Modi terhadap Israel dipandu oleh Golwalkar dan Savarkar dan bukan oleh politik dalam negeri

Sendok kunyit | Dukungan Modi terhadap Israel dipandu oleh Golwalkar dan Savarkar dan bukan oleh politik dalam negeri

Sejak Hamas menyerang Israel, menewaskan lebih dari 1.300 orang, termasuk 222 tentara, politik dalam negeri India telah menyaksikan suara-suara yang kontras antara Partai Bharatiya Janata yang berkuasa dan Partai Kongres yang merupakan oposisi utama.

BJP tetap teguh dalam mendukung Israel, membandingkan serangan Hamas dengan serangan teroris 26/11 di Mumbai, sementara Kongres tetap diam terhadap Hamas dan menyatakan solidaritasnya terhadap perjuangan Palestina.

“Dukungan kuat” Perdana Menteri Narendra Modi terhadap Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dan menyerukan hal yang tidak perlu membuat sebagian besar orang menyimpulkan bahwa pendiriannya dan sikap BJP terhadap Israel dipandu oleh politik dalam negeri karena Kongres diduga memenuhi tuntutan umat Islam sementara Partai Saffron mengambil tindakan keras. garis. Posisi nasional.

Namun kenyataannya jauh lebih kompleks. Pandangan Modi – yang merupakan produk RSS – berpedoman pada ideologi MS Golwalkar yang populer dengan sebutan ‘Guruji’ dan merupakan presiden kedua RSS serta pandangan Deen Dayal Upadhyaya – salah satu pendirinya. dari gerakan Jan. Sangh yang kemudian menjadi Partai Bharatiya Janata seperti yang kita kenal sekarang. Oleh karena itu, ini adalah pandangan ideologis Narendra Modi dan bukan tujuan politik yang sempit.

RSS, Savarkar di Israel

Golwalkar, sarsangchalak kedua dari RSS – mentor ideologis BJP – memiliki pandangan yang sangat ekstrim terhadap Israel di India sebelum kemerdekaan. Bagi kaum Yahudi tahun 1930, Golwalkar berkata: “Rekonstruksi bangsa Ibrani di Palestina hanyalah sebuah penegasan akan fakta bahwa negara, ras, agama, budaya, dan bahasa harus hidup berdampingan untuk membentuk gagasan bangsa yang utuh. ”

Ingat, ini dikatakan ketika Israel belum didirikan. Pada tanggal 14 Mei 1948, David Ben-Gurion, kepala Badan Yahudi, mendeklarasikan berdirinya Israel sesuai dengan rencana PBB untuk membagi Palestina menjadi negara-negara Yahudi dan Arab yang terpisah.

READ  Juru bicara Navalny: "Pihak berwenang Rusia mengancam akan menguburkannya karena alasan penjara."

Jadi, RSS berani memiliki visi yang kuat pada saat hanya orang Yahudi yang memiliki sentimen yang sama, secara halus. Banyak yang mengatakan bahwa ia mempunyai visi serupa untuk India – yang masih berada di bawah pendudukan Inggris – ketika ia berbicara tentang bangsa Yahudi.

Veer Savarkar, yang dikenal sebagai bapak “Hindutva” seperti yang kita kenal sekarang, memiliki pemahaman yang lebih jelas tentang Israel yang tidak hanya didasarkan pada “peradaban” seperti yang dikatakan Golwalkar tetapi lebih pada negara-bangsa Israel – sebuah negara modern. Prospek.

Ia pun menemukan benang merah antara Yahudi dan India. Saat berbicara tentang India sebagai “tanah suci”, Savarkar mengatakan: “Tidak ada orang di dunia yang dapat mengaku lebih diakui sebagai suatu unit etnis selain umat Hindu dan mungkin Yahudi.”

Meskipun para pendukung BJP membanjiri X (sebelumnya Twitter) dengan tagar seperti “India dengan Israel” dan emoji bendera kedua negara, pada dasarnya hal ini ada hubungannya dengan pandangan Savarkar. Kejernihan pemikiran Modi – ketika dia berkata: “Rakyat India berdiri teguh bersama Israel di saat-saat sulit ini. India dengan tegas dan tegas mengutuk terorisme dalam segala bentuk dan manifestasinya” – yang berakar pada persaingan ideologis yang sudah berlangsung lama antara Golwalkar dan Savarkar.

Dekan Dayal Upadhyaya untuk Israel

Upadhyaya, seorang anggota RSS dan salah satu pendiri Jan Sangh, menulis sebuah buku berjudul “Integral Humanism” yang dirumuskan sebagai program politik dan diadopsi pada tahun 1965 sebagai doktrin resmi Jan Sangh dan kemudian BJP. BJP masih menganggapnya sebagai doktrin politiknya. Dia menulis pendapatnya tentang Yahudi dan Israel di buku ini juga.

“Orang-orang Yahudi Israel hidup selama berabad-abad dengan bangsa-bangsa lain tersebar di mana-mana, namun mereka tidak dimusnahkan di masyarakat tempat mereka tinggal,” tulisnya, menekankan bahwa ras Yahudi tidak terkalahkan. Seperti yang ditulisnya: “Ketika sekelompok orang hidup dengan tujuan, cita-cita, misi, dan memandang sebidang tanah tertentu sebagai tanah air, kelompok tersebut membentuk sebuah bangsa.” Bagi BJP modern, kaum Yahudi Israel memenuhi semua elemen ini.

READ  Bagaimana paspor serbuk sari akan berfungsi untuk perjalanan global

Mantan Sekretaris Jenderal BJP Ram Madhav, yang selama masa jabatannya memimpin sisi kebijakan luar negeri BJP, menulis dalam bukunya The Hindutva Model: “Dalam pandangan Deen Dayal, [Dharma] Ini membentuk dasar identitas nasional India.” Madhav menjelaskan bahwa kata “dharma” di sini tidak mengacu pada “agama” tetapi pada “sistem nilai.” Dalam pengertian ini, Upadhyaya menyatukan dua ras kuno – Hindu sebagai penghuninya. tanah Indus dan orang-orang Yahudi bersama-sama.

Perwujudan solidaritas masyarakat India yang belum pernah terjadi sebelumnya – tidak hanya di India tetapi di seluruh dunia – terhadap Israel berasal dari hubungan Upadhyaya.

Dalam sebuah wawancara, sembari mengapresiasi dukungan India dan Modi, Duta Besar Israel untuk India Naor Gilon mencatat bahwa begitu banyak orang India yang secara sukarela membantu Israel sehingga India hampir dapat membentuk unit IDF lainnya. Melihat sekilas media sosial akan memberi tahu Anda bahwa rentetan dukungan publik di India sebagian besar datang dari mereka yang mendukung BJP.

Ketika Madhav menguraikan posisi Upadhyaya sebagai “dharma” dalam bukunya, sebenarnya dia tidak salah. Mendiang Presiden Israel Shimon Peres mengklaim dalam bukunya No Room for Small Dreams bahwa “orang-orang Yahudi hidup berdasarkan prinsip tikkun olam – ambisi untuk memperbaiki seluruh dunia, bukan hanya diri kita sendiri.” Israel bagaikan “dharma” bagi India.

Seharusnya tidak mengherankan bagi siapa pun bahwa jika ada kelompok politik di India yang sejalan dengan sentimen Israel, maka itu adalah Partai Bharatiya Janata.