Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Inggris mengatakan Rusia mencoba mengarang dalih untuk menyerang Ukraina

LONDON, 17 Februari (Reuters) – Menteri Luar Negeri Inggris Liz Truss menuduh Rusia pada Kamis berusaha mengarang dalih untuk menyerang Ukraina setelah Moskow menyatakan keprihatinan tentang meningkatnya aktivitas militer di wilayah Donbass di Ukraina timur.

Sebelumnya, separatis yang didukung Rusia dan pasukan pemerintah Ukraina saling tuding menembakkan peluru melintasi garis gencatan senjata di wilayah Donbass di Ukraina timur, dalam apa yang dikatakan Kyiv sebagai “provokasi”. Baca selengkapnya

Negara-negara Barat khawatir Moskow, yang telah mengumpulkan sekitar 150.000 tentara di dekat perbatasan Rusia dengan Ukraina, mungkin mencoba merekayasa eskalasi pertempuran di Ukraina timur sebagai alasan untuk campur tangan secara langsung.

Daftar sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

“Laporan dugaan aktivitas militer abnormal oleh Ukraina di Donbass adalah upaya terang-terangan oleh pemerintah Rusia untuk mengarang dalih untuk invasi. Ini langsung dari buku pedoman Kremlin,” kata Truss di Twitter, menambahkan bahwa Inggris akan “terus memanggil Rusia. kampanye disinformasi”.

Truss berada di Kyiv pada hari Kamis dalam putaran lain diplomasi pesawat ulang-alik yang bertujuan untuk mencegah kemungkinan invasi Rusia. Moskow menyangkal rencana untuk menyerang dan menuduh negara-negara Barat “histeria” dalam reaksi mereka terhadap latihan militernya.

BULAN STANDOFF?

Dalam sebuah artikel yang diterbitkan di surat kabar The Daily Telegraph edisi Kamis, Truss mengatakan dia yakin Presiden Rusia Vladimir Putin dapat menyeret krisis Ukraina selama berbulan-bulan dalam upaya untuk menantang persatuan Barat.

“Saat ini tidak ada bukti bahwa Rusia menarik diri dari wilayah perbatasan dekat Ukraina,” tulisnya, menggemakan kekhawatiran yang diungkapkan oleh Amerika Serikat, NATO, dan lainnya. “Peningkatan militer Rusia tidak menunjukkan tanda-tanda melambat.”

READ  Laporan Kebahagiaan Dunia: India di antara negara-negara 'paling tidak bahagia', mendekam di posisi 136

“Kita tidak boleh memiliki ilusi bahwa Rusia dapat menyeret ini lebih lama lagi dalam taktik yang kurang ajar untuk menghabiskan lebih banyak minggu – jika tidak berbulan-bulan – menumbangkan Ukraina dan menantang persatuan Barat.”

Menteri angkatan bersenjata Inggris, James Heappey, juga memperingatkan kemungkinan invasi Rusia, mengatakan kepada Radio BBC bahwa jembatan telah diletakkan di seberang Sungai Pripyat dekat perbatasan Belarus-Ukraina.

Rusia telah melakukan beberapa latihan militer di Belarus, sekutunya, yang terletak di utara Ukraina.

Heappey juga mengatakan Barat harus merencanakan skenario di mana Rusia tidak menyerang tetapi mempertahankan pasukannya untuk jangka panjang.

“Itu adalah semacam jerat di leher Ukraina tanpa batas dengan semua dampak ekonomi, politik dan keamanan yang akan terjadi,” katanya kepada Sky News.

Daftar sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

Dilaporkan oleh Guy Faulconbridge dan Kylie MacLellan; Diedit oleh Alistair Smout dan Gareth Jones

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.