Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Jaket “I Benar-Benar Tidak Peduli” Melania Trump 2018 dari Zara adalah pesan untuk putrinya, Ivanka Trump

Jaket “I Benar-Benar Tidak Peduli” Melania Trump 2018 dari Zara adalah pesan untuk putrinya, Ivanka Trump

Melania Trump mengenakan jaket tersebut pada Juni 2018 saat menaiki pesawat Angkatan Udara (File/Reuters)

New Delhi:

Ingatkah saat mantan Ibu Negara AS Melania Trump menimbulkan kontroversi besar ketika dia keluar untuk menghadiri acara amal anak-anak dengan mengenakan jaket Zara berwarna zaitun yang bertuliskan: “Saya benar-benar tidak peduli, bukan?”? Dia mengenakan jaket tersebut pada bulan Juni 2018 ketika dia menaiki pesawat Angkatan Udara untuk mengunjungi Penampungan Anak-Anak Upering New Hope di Texas, tempat anak-anak migran yang terpisah dari orang tua mereka selama penyeberangan perbatasan ditampung.

Pabrik rumor bekerja lembur untuk menguraikan maksud pesan tersebut dan kepada siapa pesan tersebut ditujukan, sementara para pendukung dan penentang Melania mengobarkan perang mengenai pilihan fesyennya.

Kini sebuah buku baru mengklaim bisa mengungkap semua tentang kontroversi tahun 2018 tersebut.

Menurut buku Katie Rogers yang akan datang, American Women: The Transformation of the Modern First Lady, dari Hillary Clinton hingga Jill Biden, jaket itu jelas merupakan sebuah pesan.

Namun, pesan tersebut tidak ditujukan kepada anak-anak atau kepada “media sayap kiri” seperti yang diklaim Melania.

Di puncak kontroversi, Melania berkata: “Jelas saya tidak memakai jaket itu untuk anak-anak… tapi untuk orang-orang dan media sayap kiri yang mengkritik saya. Saya ingin menunjukkan kepada mereka bahwa saya tidak peduli.” . Anda dapat mengkritik apa yang ingin Anda katakan. Tapi itu tidak akan menghentikan saya melakukan apa yang saya rasa benar.” Dia mengkritik media karena “terobsesi” dengan pakaiannya.

Buku baru tersebut mengklaim bahwa ejekan tersebut ditujukan kepada putri tirinya, Ivanka, yang telah bertengkar selama empat tahun dengannya, hanya berhenti sejenak untuk menegosiasikan ulang pengaturan sebelum dan sesudah pernikahan dengan suaminya, Donald Trump.

READ  Donald Trump ditegur oleh hakim. Alasan: retorika di media sosial | berita Dunia

Perselisihan dimulai ketika Melania Trump tidak segera pindah ke Gedung Putih pada awal masa kepresidenan Trump untuk mengizinkan putranya Barron, yang saat itu berusia 10 tahun, menyelesaikan tahun ajarannya di New York. Ketika Ivanka memutuskan untuk mendesain ulang Sayap Timur Gedung Putih, Melania langsung menolaknya, yang menyebabkan “perebutan kekuasaan internal” selama empat tahun di antara keduanya.

Menurut buku baru tersebut, “Dia sadar bahwa suaminya telah menyarankan agar putri sulungnya membantu berbagi tanggung jawab menjadi ibu negara, dan ini bukanlah perkembangan yang menyenangkan dia.”

Rogers, koresponden Gedung Putih untuk The New York Times, mengatakan putri tertua bermaksud untuk mengambil alih kediaman Ibu Negara dan pada dasarnya menghilangkan perannya, membuatnya “diarahkan untuk melayani seluruh Keluarga Pertama, bukan hanya Ibu Negara.”

Dia mendapat dukungan ayahnya ketika Trump mendorong Ivanka untuk mengambil peran bersama Melania. Dia bahkan mengatakan kepada wartawan ketika dia memulai masa jabatannya bahwa putrinya akan “membantunya (Melania) dan bekerja bersamanya” dalam menjalankan tugas sebagai ibu negara.

Namun, Melania menolak upaya tersebut, dan memulai pertarungan sengitnya dengan putri tirinya, yang dia panggil “Putri”.

Bahkan ketika Ivanka menjabat sebagai penasihat Sayap Barat suaminya, dia dan Melania kebanyakan menghindari satu sama lain.

Ibu Negara berpendapat bahwa tidak pantas bagi Ivanka, saudara-saudaranya, dan semua pasangan mereka untuk terlibat secara menyeluruh di Gedung Putih.

“Jika dia berjuang dalam masalah ini, dia jelas kalah: Selama empat tahun, sulit untuk melihat di mana operasi bisnis keluarga berhenti dan pemerintahan Trump dimulai,” tulis Rogers.